Digoyang Kiri-Kanan, Mas Nadiem di Bawah Lindungan Ketum PDIP

Nasional | wartaekonomi | Published at Kamis, 22 April 2021 - 05:19
Digoyang Kiri-Kanan, Mas Nadiem di Bawah Lindungan Ketum PDIP

Di tengah isu bakal direshuffle karena banyak errornya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim merapat ke Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri. Kader-kader banteng pun langsung ngejagain Nadiem. Setelah berada di bawah lindungan Ibu Banteng, apakah Nadiem yang biasa disapa Mas Menteri ini, akan aman?

Saat ini, kursi Nadiem sedang digoyang dari kiri maupun kanan. Penyebabnya banyak. Mulai dari hilangnya Pancasila dan Bahasa Indonesia dalam Standar Nasional Pendidikan (SNP), hingga hilangnya nama KH Hasyim Asy’ari, pendiri NU, dalam Kamus Sejarah Indonesia jilid I.

Di tengah goyangan tersebut, Nadiem tahu betul siapa yang bisa memberi perlindungan. Dia menemui Mega di kediamannya, Jalan Teuku Umar Nomor 27 Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (20/4). Dalam pertemuan ini, Mega bertindak sebagai Ketua Dewan Pembina Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP). Makanya, hadir juga Kepala BPIP Yudian Wahyudi. Namun begitu, Mega juga didampingi beberapa pentolan PDIP. Seperti Menkumham Yasonna H Laoly, Ketua DPP PDIP yang juga Wakil Ketua MPR Ahmad Basarah, dan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto.

Pertemuan berlangsung sekitar dua jam. Dalam foto-foto yang beredar, Nadiem, Mega, dan yang lainnya, tampak sangat akrab. Mereka juga banyak saling lempar senyum.

Nadiem pamerin momen pertemuan itu di akun Instagram pribadinya, @nadiemmakarim , kemarin. Mantan CEO Gojek itu mengajak Megawati berswafoto. “Ngobrol dua jam bersama Bu Mega. Diskusi strategi mempercepat merdeka belajar dan profil pelajar Pancasila. Saya banyak belajar dari pengalaman beliau,” tulis Nadiem.

Dengan pertemuan ini, apakah Nadiem bakal aman dari reshuffle kabinet? Ahmad Basarah menjawab diplomatis. Dia bilang, PDIP tidak memiliki kapasitas untuk mengevaluasi kinerja Nadiem. Menurutnya, hanya presiden yang berhak mengevaluasi kinerja para pembantunya. “Kami hormati hak konstitusional presiden itu,” kata Basarah, kepada wartawan, kemarin.

Basarah mencoba meyakinkan, pertemuan itu bukan membahas reshuffle . Pertemuan itu berisi diskusi terkait Pancasila sebagai dasar pendidikan kewarganegaraan. Termasuk Undang-Undang (UU) Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi, yang di dalamnya sudah diatur Pancasila sebagai mata kuliah wajib.

Sedangkan tanda-tanda perlindungan PDIP untuk Nadiem diperlihatkan jelas oleh Andreas Hugo Pareira. Dia berharap, Nadiem tidak menjadi salah satu menteri yang akan direshuffle.

Anggota Komisi X DPR ini mengklaim, selama dua tahun bermitra, Nadiem merupakan menteri yang mampu menjalankan program pembangunan sumber daya manusia (SDM), yang merupakan program pemerintahan Jokowi. “Saya tidak melihat ada relevansi dan urgensinya untuk mengganti Nadiem,” kata Andreas kepada wartawan, kemarin.

Bahkan, kata dia, selama pandemi Covid-19, Kemendikbud di bawah kepemimpinan Nadiem juga responsif dan fleksibel dalam menjalankan program-program pendidikan.

Soal posisi Nadiem yang sedang digoyang, Andreas dengan tegas mengatakan, ada pihak yang mengincar kursi Mendikbud. “Rumor, mungkin ada yang sedang ngincar kursi itu,” ucapnya.

Direktur Pusat Kajian Politik (Puskapol) Universitas Indonesia, Aditya Perdana melihat, pertemuan itu memang menguntungkan bagi Nadiem. Terlihat, PDIP pun memberi perlindungan ke Nadiem.

“(Pertemuan itu menandakan) seolah-olah Nadiem memiliki back up dari Megawati. Setidaknya, dia aman dari rencana reshuffle , yang harusnya dilakukan hari ini (kemarin, red),” katanya, kepada Rakyat Merdeka , kemarin.

Aditya paham, pergantian menteri merupakan hak prerogatif presiden. Tapi, dia yakin, Jokowi akan mempertimbangkan banyak pihak. Termasuk masukan dari Mega. “Saya yakin Pak Jokowi akan mempertimbangkan itu. Paling tidak dari Bu Mega,” katanya.

Artikel Asli