Tantangan Operasi SAR Kapal Tabrakan di Indramayu: Angin Kencang dan Tak Ada Sinyal

Nasional | inewsid | Published at Senin, 05 April 2021 - 00:55
Tantangan Operasi SAR Kapal Tabrakan di Indramayu: Angin Kencang dan Tak Ada Sinyal

TANGERANG, iNews.id - Pencarian Anak Buah Kapal (ABK) yang tenggelam bersama terbaliknya kapal pencari ikan KM Barokah Jaya, usai menabrak MV Habco Pionner di laut Indramayu, menemui banyak tantangan. Salah satunya angin kencang.

Juru Bicara Basarnas Yusuf Latif mengatakan, lokasi terjadi tabrakan kapal itu, tidak ada jaringan. Komunikasi hanya bisa dilakukan melalui radio. Cuaca juga kurang mendukung, awan mendung dan angin tampak kencang.    

"Tidak ada jaringan di lokasi kapal hanya bisa melalui radio. Penyelaman juga sempat dihentikan, karena kondisi cuaca dan perairan yang kurang mendukung," katanya, kepada MNC, Minggu (4/4/2021). 

Dia mengatakan saat operasi SAR hari pertama ini kondisi cuaca di lokasi masih baik. Meski demikian, arus kencang, angin kencang, dan cuaca mendung. Bagi penyelaman, kondisi ini kurang bagus, hingga dihentikan. 

"Cuaca sempat cerah berawan dengan tinggi gelombang 0.25 meter. Perkembangan akan kami sampaikan," ujarnya.

Sementara itu, tim penyelam dari Basarnas Special Group (BSG) memastikan, bahwa sudah tidak ada lagi korban dalam bangkai KM Barokah Jaya yang terbalik, karena menabrak kapal MV Habco Pionner di laut Indramayu. 

"Penyelaman dihentikan, karena kondisi cuaca dan perairan kurang mendukung. Serta, sudah tidak ada korban di dalam kapal MV Barokah Jaya dan disepanjang jaring ikan. Selanjutnya korban dievakuasi ke posko Indramayu," ujarnya.

Dengan demikian, hasil operasi pencarian ABK hari ini berhasil menemukan dua orang dalam kondisi meninggal. Maka, masih ada sekira 15 ABK lagi yang masih hilang. Saat penyelaman, cuaca tampak mendung dan arus kencang. 

Artikel Asli