Satukan Hati dan Pikiran Saat Bertaubat

Muslim | sindonews | Published at Sabtu, 29 Agustus 2020 - 13:46
Satukan Hati dan Pikiran Saat Bertaubat

Dalam Al-Qur'an, Allah mendeskripsikan dua kelemahan manusia, yaitu lemah secara fisik dan lemah (dalam melawan) hawa nafsu buruk. "Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah..." (QS. Ar-Rum: 54).

Betapa pun sulitnya menghindari tabiat yang sudah Allah lekatkan dalam diri manusia. Namun, dengan bertaubat dan terus berdoa kepada Allah Ta'ala, niscaya Allah meminimalkan karakter buruk tersebut dari dalam diri manusia.

Artinya, tiada manusia yang akan luput dari khilaf dan dosa. Karena memang Allah menciptakan manusia sebagai tempatnya itu semua. Allah Ta'ala menceritakan dalam surat Abasa bahwa Allah menegur langsung sang Rasul khotimul anbiya, Muhammad bin Abdullah karena khilafnya. Namun kita bukanlah Rasulullah yang selalu dibimbing oleh Allah, setiap perkataan dan tindakannya dituntun langsung oleh Rabb semesta alam. Kita hanyalah manusia biasa yang tidak mungkin terlepas dari ancaman dosa. (Baca juga : Bersyukur dengan Hati, Lisan dan Amal Perbuatan)

Juga riwayat tentang para sahabat seperti Abu Bakr Ash-Shiddiq, ‘Umar bin Khattab, maupun Khalid bin Walid, bahwa saat masa jahiliyah mereka bukanlah orang yang begitu lembut hati dan tutur perangainya. Mereka bukanlah orang yang beriman. Mereka tidak menyembah kepada Allah yang semestinya. Namun saat Islam merasuk dalam sanubari, merekalah sebaik-baik generasi Islam.

KH Abdullah Gymnastiar atau AA Gym mengatakan, sering kali manusia memohon ampun kepada Allah Subhanahu wa ta'ala setelah berbuat khilaf, namun tak lama kemudian kembali melakukan kemaksiatan. Hal ini dikarenakan hati dan pikiran seseorang belum benar-benar utuh dalam bertaubat. (Baca juga : Hilangkan Kesedihan Hati dengan Amalan-amalan Ini!)

Terdapat sebuah ayat didalam Al-Qur'an yang dapat dijadikan renungan :

كَلَّا بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

"Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka." (QS. Al Muthoffifin: 14)

Makna ayat di atas diterangkan lagi dalam sebuah hadis :

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا أَخْطَأَ خَطِيئَةً نُكِتَتْ فِى قَلْبِهِ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ فَإِذَا هُوَ نَزَعَ وَاسْتَغْفَرَ وَتَابَ سُقِلَ قَلْبُهُ وَإِنْ عَادَ زِيدَ فِيهَا حَتَّى تَعْلُوَ قَلْبَهُ وَهُوَ الرَّانُ الَّذِى ذَكَرَ اللَّهُ ( كَلاَّ بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ) »

Dari Abu Hurairah, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:

"Seorang hamba apabila melakukan suatu kesalahan, maka dititikkan dalam hatinya sebuah titik hitam. Apabila ia meninggalkannya dan meminta ampun serta bertaubat, hatinya dibersihkan. Apabila ia kembali (berbuat maksiat), maka ditambahkan titik hitam tersebut hingga menutupi hatinya. Itulah yang diistilahkan "ar raan" yang Allah sebutkan dalam firman-Nya (yang artinya), ‘Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka’."

Namun, di sisi lain, Allah menegaskan bahwa manusia adalah sebaik-baik penciptaan.

لَقَدْ خَلَقْنَا ٱلْإِنسَٰنَ فِىٓ أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ

"Sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya." (QS.At-Tin : 4).

Dalam Firman tersebut Allah Ta'ala itu menjelaskan kepada kita, bahwa manusia telah diciptakan dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Jika memperhatikan diri kita masing-masing dan kita bandingkan dengan makhluk ciptaan Allah yang lainnya, maka kita akan menyadari begitu sempurnanya manusia itu. (Baca juga :PKS Abstain di Pilkada Solo 2020)

Selain itu yang menjadi kesempurnaan manusia adalah dalam realitanya mempunyai wujud yang rupawan yang tidak terpikirkan oleh manusia itu sendiri. Alangkah indahnya Allah Ta'ala. Dia menciptakan wajah manusia dan semuanya tidak sama. Padahal jumlah manusia yang ada di muka bumi ini mulai dari Adam sampai manusia terakhir yang terlahir detik ini sudah tak terhitung lagi bahkan tidak satupun sidik jari manusia itu sama.

Kedudukan manusia sebagai manusia yang paling sempurna tersebut, juga menunjukkan potensi yang tidak dimiliki oleh makhluk Allah yang lainnya, sehingga konsekuensinya manusia memiliki tugas dan tanggung jawab yang lebih besar pula. (Baca juga : Akhir Pekan, Harga Emas Antam Naik Lagi ke Level Rp1.027.000 per Gram)

Sebagaimana Firman AllahTa'ala berikut :

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَٰٓئِكَةِ إِنِّى جَاعِلٌ فِى ٱلْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوٓا۟ أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ ٱلدِّمَآءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّىٓ أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat : "Sesunggunya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi. "mereka berkata : "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di muka bumi itu orang yang akan membuat kerusakann padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengn memuji Engkau?" tuhan berfirman : "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui." (QS Al-Baqarah : 3)

(Baca juga :KM Tujuh Putri Karam Dihantam Gelombang, 26 Penumpang Selamat)

Jadi, meski manusia banyak melakukan khilaf dan dosa, mintalah ampun kepada Allah. Sebab, Allah Azza wa Jalla telah mengaruniakan hidayah-Nya kepada kita, sehingga kita tetap istiqamah senantiasa bersyukur atas ketidaksempurnaan yang kita miliki untuk meraih ridha-Nya.

Wallahu'Alam

Artikel Asli