Loading...
Loading…
Alasan Mengapa Allah SWT Ciptakan Ragam Suku Bangsa?

Alasan Mengapa Allah SWT Ciptakan Ragam Suku Bangsa?

Muslim | republika | Kamis, 25 Juni 2020 - 14:21

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA Allah SWT Mahakuasa, apapun dapat Allah lakukan sebagai Tuhan semesta Alam ini. Lalu jika Allah Mahakuasa, mengapa tak Dia jadikan seluruh manusia ini dapat menjadi orang baik atau satu ragam atau satu ras saja?

Manusia tak boleh menyangal kemahakuasaan Allah. Sebab hal itu bukanlah sesuatu yang layak diperdebatkan dengan bukti fisik yang dapat dilihat saja tentang kekuasaan tersebut, akan sangat kerdil rasanya jika manusia menyangsikan hal itu.

Alasan mengapa Allah tak menciptakan manusia menjadi seragam adalah karena hal itu adalah keinginan Allah sendiri. Manusia tak bisa mengelaknya. Hal ini sebagaimana ditegaskan dalam Alquran surat Hud ayat 118 berbunyi:

Wa law sya-a Rabbuka lajaalannasa ummatan wahidatan, wa la yazaaluna mukhtalifin.

Jikalau Tuhanmu menghendaki, tentu Dia menjadikanmu manusia umat yang satu. Tetapi mereka senantiasa berselisih pendapat.

Namun demikian, Tohir Bawazir dalam bukunya berjudul Top 10 Masalah Islam Kontemporer menjelaskan, meskipun manusia diciptakan berbeda-beda, namun sejatinya muara atau asal dari nenek moyang mereka tetaplah satu.

Umat manusia memiliki orang tua yang sama yaitu Nabi Adam dan Hawa.Hal itu juga didukung dengan studi ilmiah yang membuktikan bahwa aspek kesamaan manusia lebih banyak dibanding aspek perbedaannya.

Fakta ilmiah yang mengejutkan juga dapat dilihat bahwa manusia memiliki bentuk dan struktur deoxyribonucleic acid (DNA) yang yang tingkat kesamaannya mencapai 99,9 persen. Sedangkan tingkat perbedaannya tidak lebih dari 0,1 persen.

Itu artinya, terdapat banyak kesamaan di antara manusia. Baik yang hidup di masa lalu maupun di masa sekarang. Namun demikian, Allah SWT menjadikan manusia berbeda secara suku, bahasa, dan bangsa. Dalam Alquran surat Al-Hujurat ayat 13, Allah SWT berfirman:

Ya ayyuhannasu inna khalaqnakum min dzakarin wa untsa wa aalnakum syu-uban wa qabaila litaarafu inna akramakum indallahi atqakum innallaha alimun khabirun.

Wahai manusia, sesungghunya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang wanita dan menjadikanmu bersuku-suku dan berbangsa-bangsa agar kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah adalah orang yang bertakwa. Sesungguhnya Allah Mahamengetahui lagi Mahamengenal.

Original Source