4 Perkara yang Merusak Niat, Nomor 3 Sering Tak Disadari

Muslim | sindonews | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 22:55
4 Perkara yang Merusak Niat, Nomor 3 Sering Tak Disadari

Pentingnya menjaga niat agar tidak ternodai dengan perkara-perkara yang dibenci Allah. Dari Umar, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: " Semua perbuatan tergantung niatnya, dan (balasan) bagi tiap-tiap orang (tergantung) apa yang diniatkan; barangsiapa niat hijrahnya karena Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya adalah kepada Allah dan Rasul-Nya. Barangsiapa niat hijrahnya karena dunia yang ingin digapainya atau karena seorang perempuan yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya adalah kepada apa dia diniatkan ." (HR Al-Bukhari)

Ulama Ahli Makrifat, Abah Guru Sekumpul (KH Muhammad Zaini Abdul Ghani Al-Banjari) menerangkan beberapa hal yang dapat merusak keikhlasan niat. Ada empat perkara yang merusak niat sebagaimana dijelaskannya @berkatguru_sekumpul. Dari empat perkara ini, nomor tiga sering tidak disadari.

1. Ujub

Rasa ujub atau bangga terhadap diri sendiri bisa merusak keikhlasan seseorang, karena ia merasa kagum terhadap apa saja yang dirinya sendiri lakukan. Imam An-nawawi mengatakan bahwa barangsiapa yang mengagumi diri sendiri maka amalan yang ia lakukan akan tertolak. Rasa ujub ini, apabila sudah mengakar pada kepribadian seseorang maka akan sangat sulit untuk dihilangkan. Oleh karena itu, maka latihlah diri sendiri sejak kecil untuk menghindari rasa ujub, sebab ujub bisa mengakibatkan seseorang menjadi sombong.

2. Sombong

Sombong adalah memamerkan amalan atau hal baik yang dilakukan kepada orang lain supaya orang lain merasa kagum kepada dirinya. Ibadah yang disombongkan kepada orang lain, maka akan hanguslah ibadah yang ia lakukan. Sesungguhnya seseorang yang niat beramal karena kesombongan atau riya', maka niat sekaligus amalanya akan menjadi rusak, sehingga pahalanya hangus dan akan berganti menjadi dosa. Jauhi sifat sombong dan jauhi pula orang yang sombong, jika engkau tidak kuat melihat kesombongan seseorang.

3. Amalan yang untuk Keperluan Duniawi

Sesungguhnya amalan ibadah yang dilakukan untuk mendapat dunia, maka yang ia lakukan akan tertolak. Sebab ibadah ini tujuanya untuk mencapai ridho Allah, sebagai rasa bersyukur, sebagai rasa takut serta sebagai rasa malu dan bukan untuk duniawi. Orang yang berani merendahkan ibadah yang mulia dan mencampurkanya dengan kepentingan dunia maka ia lebih rendah daripada kotoran. Maka janganlah mencampurkan agama dengan dunia, karena dunia lebih hina dibandingkan bangkai.

4. Ibadah yang Dilakukan dengan Rasa Berat (Tidak Ikhlas)

Orang yang merasa keberatan dengan suatu ibadah dan ia tidak suka menjalankan ibadah tersebut, maka ibadahnya tidak diterima berdasarkan beberapa pendapat dari ulama. Salah satu ciri diterimanya ibadah ialah mengerjakanya dengan ikhlas dan tidak keberatan dalam menjalankanya.

Oleh sebab itu, kerjakanlah ibadah dengan ikhlas dan janganlah merasa keberatan dalam melakukan ibadah. Semoga Allah memudahkan kita dalam melaksanakan ibadah kepadanya. Aamiin.

Referensi:

Kitab Almaushua' Fiqh Islam Bab 2 karya Habib Hasan Alaydrus

Artikel Asli