Onani Pada Dasarnya Haram, Bagaimana Jika Itu Dilakukan Suami-Istri?

sindonews | Muslim | Published at 09/09/2021 09:07
Onani Pada Dasarnya Haram, Bagaimana Jika Itu Dilakukan Suami-Istri?

Para ulama berbeda pendapat mengenai hukum onani atau masturbasi. Ulama Fiqih Sayyid Sabiq dalam kitab Fiqh al-Sunnah menjelaskan, pendapat pertama adalah yang dikemukakan oleh mazhab Malikiyyah, Syafiiyyah, dan Zaidiyyah. Mereka secara tegas berpendapat onani atau masturbasi adalah haram dilakukan siapa pun.

Hujjah atau argumen hukum yang mereka gunakan adalah firman Allah dalam surat An-Nur ayat 30-31. Bagi mereka, secara keseluruhan ayat-ayat tersebut menyuruh manusia memelihara alat kemaluannya pada semua keadaan, kecuali dengan istri dan suami.

Kedua, pendapat para ulama mazhab Hanafi. Mereka berpendapat sama, masturbasi atau onani pada dasarnya haram. Namun, mereka membolehkan dalam keadaan tertentu di mana seseorang bisa terjerumus dalam tindakan keharaman yang lebih besar.

Lalu, bagaimana hukum onani yang dilakukan istri kepada suaminya atau sebaliknya: masturbasi istri oleh suaminya?

Ketika seorang suami mendapatkan ujian wanita, semisal melihat hal-hal yang dapat membangkitkan syahwatnya, maka tuntunan Islam adalah agar segera mendatangi istrinya dan melampiaskan pada yang halal sehingga pikirannya menjadi tenang kembali.

Inilah contoh dari Nabi SAW. Beliau melihat sesuatu dan segera mendatangi istrinya yaitu Zainab dan setelahnya beliau menemui para sahabat dan bersabda:

[arabOpen] [arabClose]

"Sesungguhnya wanita datang dalam rupa setan, dan pergi dalam rupa setan. Jika seorang di antara kalian melihat seorang wanita yang menakjubkan (tanpa sengaja), maka hendaknya ia mendatangi (bersetubuh dengan) istrinya, karena hal itu akan menolak sesuatu (berupa syahwat) yang terdapat pada dirinya" (HR. Muslim no. 1403).

Akan tetapi terkadang istri sedang mengalami haid dan suami hanya memiliki satu istri. Apakah ia bisa menggunakan tangan istrinya? Istri menggunakan tanggannya sampai suami "selesai hajatnya"

Karena ini termasuk dalam keumuman ayat menjaga kemaluan yaitu pada istri yang halal. Allah berfirman,

[arabOpen] (5) (6)[arabClose]

" Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau hamba sahaya yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela " (QS. Al Muminun: 5-6).

Termasuk dalam keumuman ayat bahwa istri adalah permisalan ladang bercocok-tanam maka datangilah asalkan tidak di duburnya. Allah berfirman,

[arabOpen] [arabClose]

"Istri-istrimu adalah ( seperti ) tanah tempat bercocok tanam, maka datangilah tanah tempat bercocok tanammu itu bagaimana saja yang kamu kehendaki" (QS Al-Baqarah: 223).

Ibnu Hajar Al-Haitami berpendapat " Istimna (masturbasi/onani) adalah mengeluarkan mani dengan cara selain jimak. Hukumnya haram jika dikeluarkan dengan tangan sendiri. Mubah (boleh) jika dengan tangan istrinya" ( Tuhfatul Muhtaj 13/350, Asy-Syamilah ).

Al-Mawardi juga berpendapat: "Boleh bagi suami mengeluarkan mani dengan bantuan istrinya, kapan saja, bagaimanapun caranya asalkan lewat kemaluan istri. Boleh juga bagi suami mengeluarkan mani dengan tangan Istri" ( Al-Iqna lil Mawardi ).

Wallahu'alam

Artikel Asli