Childfree dalam Islam, Benarkah Menyalahi Sunah Nabi?

sindonews | Muslim | Published at Minggu, 22 Agustus 2021 - 05:35
Childfree dalam Islam, Benarkah Menyalahi Sunah Nabi?

Adakah childfree dalam Islam? Bagaimana sebenarnya pandangan syariat tentang hal tersebut? Istilah childfree atau menolak berketurunan oleh pasangan menikah ini tengah ramai diperbincangkan di masyarakat.

Dalam sudut pandang syariat Islam, sudah tentu tidak ada istilah childfree. Apalagi pada pasangan yang sudah menikah. Bahkan, childfree ini bertentangan dengan hadis Rasulullah Shallalahu 'alaihi wa sallam.

Perhatikan hadis Nabi SAW berikut:

"Nikahilah perempuan yang pecinta (yakni yang mencintai suaminya) dan yang dapat mempunyai anak banyak, karena sesungguhnya aku akan berbangga dengan sebab (banyaknya) kamu di hadapan umat-umat (yang terdahulu)". (HR. Abu Dawud, Nasai, Ibnu Hibban dan Hakim, shahih).

Bahkan, secara khusus Rasulullah Shallalahu 'alaihi wa sallam berdoa agar umatnya diberi keberkahan harta dan anak.

"Allahumma aktsir maa lahu wawaladahu wa baariklahu fiima athaitahu."

Artinya : "Ya Allah, limpahkanlah hartanya dan limpahkanlah (jumlah) anaknya. Dan berkahilah apa yang Engkau telah berikan kepadanya." (HR Bukhari-Muslim).

Intinya, Rasulullah Shallalahu 'alaihi wa sallam justru bersabda agar umat Islam "berbanyak-banyak" atau setidaknya berketurunan. Bahkan Al-Quran mewahyukan tentang masalah ini.

Allah Subhanahu wa Taala berfirman :

"dan carilah apa yang telah ditetapkan Allah untuk kamu (yaitu anak)". (QS. Al-Baqarah : 187).

Abu Hurairah, Ibnu Abbas dan Anas bin Malik dan lain-lain Imam dari kaum Tabiin menafsirkan ayat di atas dengan anak. (Kitab Tafsir Ibnu Jarir dan Tafsir Ibnu Katsir di dalam menafsirkan ayat di atas).

Maksudnya adalah bahwa Allah Subhanahu wa Taala memerintahkan kita untuk mencari anak dengan jalan bercampur (jima) suami istri apa yang Allah telah tentukan untuk kamu.

Sebenarnya, apa yang disebut childfree, sehingga syariat Islam menjauhinya? Childfree adalah sebuah gaya hidup menolak melahirkan, mengadopsi, atau dengan kata lain memiliki anak bagi pasangan yang sudah menikah meski mereka memiliki kemampuan reproduksi yang sehat.

Ada banyak alasan yang melatarbelakangi komunitas yang mengaku diri sebagai Childfree Community, di antaranya adalah kekhawatiran genetik, faktor finansial, mental yang tidak siap menjadi seorang ibu, bahkan alasan lingkungan. Jadi, childfree ini bertentangan dengan sunnah Rasulullah Shallalahu 'alaihi wa sallam.

Ketua MUI Bidang Pendidikan dan Kaderisasi, Abdullah Jaidi, mengatakan childfree akan salah jika dilihat dari sudut pandang Islam. Menurutnya, memilih untuk tidak memiliki anak menyalahi kodrat perkawinan. "Tetapi dalam sudut pandang Islam menyalahi kodrat kemanusiaan dalam perkawinan. Apabila kodrat ini tidak dilaksanakan, maka akan timbul kekosongan jiwa dan kestabilan rumah tangga," ujar Abdullah Jaidi.

Abdullah menyebut, Allah mengatur rezeki setiap pasangan serta keturunannya. Menurut Abdullah, anak merupakan pelipur hati dan penyeimbang kehidupan.

Dalam Islam, memiliki anak kandung memiliki banyak manfaat. Apalagi anak tersebut tumbuh menjadi anak yang saleh. Karena doanya kepada orang tuanya tidak akan terputus dan orang tuanya dapat amal jariyah karena telah menjalankan amanah mendidik anak yang saleh.

Sahabat Abu Hurairah radhiyallahu anhu, mengabarkan hadis Nabi shallallahu alaihi wa sallam :

Apabila manusia mati maka amalnya terputus kecuali karena tiga hal: sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak soleh yang mendoakan orang tuanya. (HR. Ahmad, Muslim, Abu Daud, dan yang lainnya).

Bahkan, karena manfaat memiliki buah hati ini sangat besar, Nabi shallallahu alaihi wa sallam selalu mendoakan umatnya agar Allah Ta'ala memberikan anak yang banyak.

Misalnya, dalam riwayat yang dikeluarkan oleh Imam Bukhari di di luar kitab Shahih-nya yaitu di kitab Adabul Mufrad , Nabi yang mulia Shallallahu alaihi wa sallam mendoakan :

"Ya Allah ! Banyakanlah hartanya dan anaknya, dan panjangkanlah umurnya dan ampunkanlah ia". (hadis hasan).

Wallahu A'lam

Artikel Asli