Loading...
Loading…
Eks Wali Kota Jogja Terima Suap untuk Memuluskan Pembangunan Apartemen

Eks Wali Kota Jogja Terima Suap untuk Memuluskan Pembangunan Apartemen

Kriminal | jawapos | Sabtu, 04 Juni 2022 - 11:03

JawaPos.com Setelah ditangkap KPK, eks Wali Kota Jogjakarta Haryadi Suyuti (HS) ditetapkan sebagai tersangka kasus penyuapan kemarin (3/6). Penyuapan itu diduga untuk memuluskan pembangunan Apartemen Royal Kedhaton di kawasan Malioboro, Kota Jogja.

Wali kota dua periode itu disangka menerima suap USD 27.258 (Rp 393,4 juta) dari Vice President Real Estate PT Summarecon Agung (SA) Tbk Oon Nusihono (ON). Haryadi menjadi tersangka penerima suap bersama dua orang kepercayaannya. Yakni, Nurwidhihartana (NWH), kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PMPTSP) Pemkot Jogjakarta, dan Triyanto Budi Yuwono (TBY), sekretaris pribadi/ajudan Haryadi. Sementara itu, Oon Nusihono jadi tersangka pemberi suap.

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata menjelaskan, kasus dugaan suap yang diawali dari kegiatan tangkap tangan di Jogja dan Jakarta pada Kamis (2/6) lalu tersebut bermula dari pengajuan permohonan izin mendirikan bangunan (IMB) Apartemen Royal Kedhaton pada 2019 silam. Anak usaha Summarecon Agung, yakni PT Java Orient Property (JOP), bertindak sebagai pemohon IMB itu ke dinas PMPTSP.

Oon bersama Dirut PT JOP Dandan Jaya K. diduga intens melakukan pendekatan dan berkomunikasi dengan Haryadi guna memuluskan IMB tersebut. Hingga akhirnya pada 2021, Haryadi berkomitmen mengawal permohonan IMB sampai terbit. Haryadi juga diduga memerintah kepala dinas PUPR (pekerjaan umum dan perumahan rakyat) untuk segera menerbitkan IMB yang dimaksud.

Baca Juga :
Ini Daftar 13 Pulau Reklamasi yang Izinnya Dicabut Anies

Ada pemberian sejumlah uang selama proses pengurusan izin berlangsung, kata Alex dalam konferensi pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, kemarin.

KPK mengendus adanya pemberian Rp 50 juta dari Oon untuk Haryadi selama proses penerbitan IMB tersebut. Pemberian uang itu sebagian melalui Triyanto, ajudan Haryadi.

Dalam perjalanannya, dinas PUPR melakukan penelitian dan kajian terkait IMB tersebut. Hasilnya, beberapa syarat pembangunan tidak terpenuhi. Di antaranya, berkaitan dengan tinggi bangunan dan posisi derajat kemiringan bangunan dari ruas jalan. Jadi, terdapat ketidaksesuaian dasar aturan bangunan, ungkap Alex.

Mengetahui syarat tidak terpenuhi, Haryadi tidak tinggal diam. Dia menerbitkan surat rekomendasi yang mengakomodasi kepentingan Oon. Melalui surat sakti tersebut, pria yang menjabat wali kota Jogja sejak 2012 dan baru saja purnatugas itu menyetujui tinggi bangunan apartemen yang diajukan PT JOP melebihi batas aturan maksimal.

Baca Juga :
Agustinus Nekat Menantang Maut di Atas Baliho Pasar Rebo untuk Cari Keadilan

Nah, setelah semuanya bisa dikondisikan, IMB Apartemen Royal Kedhaton yang ditunggu-tunggu pihak Summarecon akhirnya terbit Kamis (2/6) lalu. Sebagai ucapan terima kasih, Oon datang ke Jogja menemui Haryadi di rumah dinasnya. Oon datang dengan membawa goodie bag berisi uang USD 27.258 (Rp 393,4 juta). Uang itu diberikan kepada Haryadi melalui ajudannya.

Alex mengatakan, Haryadi dkk dijerat dengan pasal 12 huruf a atau b atau pasal 11 UU Pemberantasan Tipikor juncto pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP. Sementara itu, Oon disangka melanggar pasal 5 ayat (1) huruf a atau b atau pasal 13 UU Pemberantasan Tipikor juncto pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP. Empat tersangka itu kemarin langsung ditahan untuk kebutuhan penyidikan.

Alex menambahkan, Haryadi diduga tidak sekali menerima uang berkaitan dengan pengurusan IMB tersebut. Bukan hanya itu, menurut laporan masyarakat yang diterima KPK, eks wali kota Jogja tersebut juga ditengarai melakukan korupsi di sejumlah sektor. Hal ini (dugaan korupsi lain) akan dilakukan pendalaman oleh tim penyidik, terangnya saat dikonfirmasi Jawa Pos .

Terkait pemberi suap, KPK punya catatan tersendiri. Oon tercatat pernah dipanggil sebagai saksi kasus TPPU (tindak pidana pencucian uang) Wali Kota Bekasi (nonaktif) Rahmat Effendi alias Pepen. Itu disebabkan Summarecon Agung ditengarai pernah menyumbang Rp 1 miliar ke panitia pembangunan Masjid Arryasakha Kota Bekasi yang dikelola Pepen dan keluarganya melalui Yayasan Pendidikan Sakha Ramdan Aditya. Aliran dana itu disebut dalam dakwaan Pepen yang dibacakan belum lama ini.

Alex menyebut, keterlibatan Summarecon Agung dalam pusaran kasus suap menjadi catatan penting. Dia pun berjanji menelusuri asal muasal uang yang digunakan Oon untuk menyuap Haryadi. Termasuk uang yang digunakan Summarecon Agung untuk menyumbang yayasan milik keluarga Pepen.

(Untuk menjawab) apakah itu berasal dari kas perusahaan atau bukan, tuturnya.

Mantan hakim ad hoc Pengadilan Tipikor Jakarta itu menambahkan, pihaknya akan memaksimalkan upaya pencegahan korupsi di sektor perizinan. Selama ini, sektor tersebut menjadi salah satu modus korupsi paling tinggi yang ditangani KPK. Korupsi di sektor itu, kata Alex, berdampak pada persaingan bisnis yang tidak sehat.

Baca Juga :
Anak Eks Ketua KPU Nias Utara Ternyata Dibunuh Mahasiswa yang Juga Tetangganya

Original Source

Topik Menarik