KPK Optimistis Juliari Divonis Bersalah dalam Kasus Bansos Covid-19

Kriminal | jawapos | Published at Rabu, 11 Agustus 2021 - 10:15
KPK Optimistis Juliari Divonis Bersalah dalam Kasus Bansos Covid-19

JawaPos.com Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) merasa optimistis tuntutan hukum 11 tahun penjara yang dibacakan jaksa penuntut umum (JPU) terhadap terdakwa mantan Menteri Sosial (Mensos) Juliari Peter Batubara. KPK meyakini, Juliari Peter Batubara bersalah dalam kasus dugaan suap pengadaan bantuan sosial (bansos) penanganan Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek.

Pernyataan ini merespons nota pembelaan atau pledoi Juliri Batubara, yang meminta majelis hakim membebaskannya dari segala dakwaan.

KPK optimis dengan apa yang sudah diuraikan dalam surat tuntutan akan terbukti dan majelis hakim akan mengabulkan amar tuntutan Jaksa Penuntut Umum, kata pelaksana tugas Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Rabu (11/8).

Juru bicara KPK berlatar belakang Jaksa ini menegaskan, tuntutan terhadap Juliari sesuai dengan fakta-fakta persidangan. Sehingga diyakini, Juliari Batubara diduga menerima suap dalam pengadaan paket bansos sembako penanganan Covid-19.

Kami meyakini majelis hakim dalam pertimbangannya akan mengambil alih fakta hukum dimaksud, ucap Ali.

Dalam sidang pembacaan nota pembelaan pada Senin (9/8) di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Juliari Peter Batubara meminta majelis hakim bisa membebaskan dirinya, dari segala dakwaan Jaksa KPK. Juliari menyebut, nasibnya yang terjerat dalam perkara dugaan suap pengadaan bantuan sosial (bansos) penanganan Covid-19, kini bergantung pada majelis hakim.

Permohonan saya, permohonan istri saya, permohonan kedua anak saya yang masih kecil-kecil, serta permohonan keluarga besar saya, pada majelis hakim yang mulia. Akhirilah penderitaan kami ini dengan membebaskan saya dari segala dakwaan, ujar Juliari saat membacakan nota pembelaan.

Politikus PDI Perjuangan ini mengakui kesalahannya, karena terjerat dalam kasus dugaan suap pengadaan bansos penanganan Covid-19. Dia menyebut, selama terjerat perkara rasuah ini dirinya telah menyusahkan banyak pihak.

Juliari lantas menyampaikan permohonan maaf kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi). Menurutnya, perkara rasuah pengadaan bansos Covid-19 telah menyita banyak waktu Jokowi, di tengah pandemi Covid-19 yang menerpa Indonesia.

Perkara ini tentu membuat perhatian bapak presiden sempat tersita dan terganggu. Semoga Tuhan yang maha esa selalu melindungi bapak presiden dan keluarga, ujar Juliari.

Dia juga tak lupa menyampaikan permohonan maaf kepada Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri. Dia menyebut, sejak perkara ini muncul berbagai hujatan banyak menerpan PDI Perjuangan.

Kepada yang terhormat ibu Megawati Soekarnoputri, Ketua Umum PDI Perjuangan beserta jajaran DPP PDI Perjuangan, dimana sejak tahun 2010 saya dipercaya sebagai pengurus DPP PDI Perjuangan. Saya harus menyampaikan permohonan maaf secara tulus dan penuh penyesalan. Saya sadar bahwa sejak perkara ini muncul, badai hujatan dan cacian datang silih berganti ditujukan kepada PDIP, pungkasnya.

Sebagaimana diketahui, mantan Mensos Juliari Peter Batubara telah dituntut hukuman 11 tahun penjara dan denda Rp 500 juta subsider 6 bulan kurungan oleh jaksa penuntut umum (JPU) KPK. Juliari Batubara diyakini terbukti menerima suap Rp 32,482 miliar dari perusahaan penyedia bansos sembako Covid-19 di wilayah Jabodetabek.

Selain pidana badan, Juliari juga dituntut untuk membayar uang pengganti sebesar Rp 14.597.450.000. Apabila tidak dibayarkan, maka diganti dengan hukuman dua tahun penjara.

Politikus PDI Perjuangan itu juga dituntut agar dicabut hak untuk dipilih dalam jabatan publik selama empat tahun. Pidana ini dijalankan setelah Juliari selesai menjalani pidana pokok.

Juliari diyakini melanggar Pasal 12 huruf b Jo Pasal 18 Undang-undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP Jo Pasal 64 ayat 1 KUHP.

Artikel Asli