Ketiadaan Armada Maritim Bikin Mataram Gagal Kuasai Pesisir Timur Jawa

Ketiadaan Armada Maritim Bikin Mataram Gagal Kuasai Pesisir Timur Jawa

Infografis | sindonews | Jum'at, 21 Juni 2024 - 07:38
share

Panembahan Senopati berhasil meluaskan wilayah kekuasaannya hingga ke beberapa wilayah di timur Pulau Jawa. Wilayah Madiun, Kediri, Ponorogo, hingga Pasuruan berhasil dikuasai Kerajaan Mataram.

Tetapi Panembahan Senopati gagal menaklukkan beberapa wilayah di pesisir Jawa mulai dari Blambangan, Panarukan, dan pulau di sebelah timur Jawa. Lalu wilayah bagian pesisir utara Jawa seperti Rembang, Pati, Demak dan Pekalongan berhasil ditundukkan oleh Mataram.

Awalnya, Pati bersama Demak juga melakukan perlawanan terhadap Mataram. Bahkan tentara mereka sempat mendekati Mataram. Tetapi pada akhirnya Pati dan Demak berhasil ditaklukkan oleh Panembahan Senopati dengan pasukan kudanya.

Dengan ketangkasan Panembahan Senopati menjalankan roda kekuasaan Mataram ini, Mataram kemudian menjadi kerajaan yang besar meski sejumlah wilayah masih ada yang merdeka dari Mataram.

Sebagaimana dikutip dari "Tuah Bumi Mataram: Dari Panembahan Senopati hingga Amangkurat II", menariknya meski berhasil menguasai beberapa wilayah di Jawa, tapi wilayah-wilayah yang ada merupakan wilayah pedalaman alias bukan di perbatasan dengan lautan.

Memang Kesultanan Mataram era Panembahan Senopati masih belum memiliki armada maritim alias armada lautnya. Persoalan itu memang belum berubah, dimana masih berada pada kerajaan agraris belum menjadi kerajaan maritim.

Padahal saat itu kekuatan maritim merupakan hal utama yang lebih dibutuhkan di dalam memperkuat kekuasaannya, hal itu dibuktikan sejak Majapahit abad 14. Hingga akhir hayatnya, Panembahan Senopati hanya menyibukkan diri untuk menaklukkan wilayah-wilayah pedalaman.

Hingga Panembahan Senopati wafat pada 1601, Kerajaan Mataram ditinggalkan dalam keadaan kuat, baik dari sisi pertahanan hingga kekuatan militernya. Namun, masih lemahnya kekuatan maritim, maka dunia perdagangan di awal abad 17 itu masih dikuasai kekuatan asing.

Di masa itu, perdagangan rempah-rempah di Maluku masih dikuasai Portugis. Orang Eropa mulai melakukan kolonialisme di bumi Indonesia, salah satu faktor paling utama adalah karena dipicu kurangnya bahan-bahan mentah, terutama rempah- rempah, di negara para kolonialis itu.

Kurangnya bahan - bahan mentah di negara-negara penjajah, menjelaskan kenapa kaum kolonialis itu berusaha mencari dan berburu keberuntungan dan mengais rezeki ke negara-negara lain, termasuk ke Indonesia yang kaya sumber daya alamnya.

Ketiadaan armada maritim itu juga konon membuat Mataram kesulitan bertempur di laut. Hal itulah yang membuat Mataram sulit mengalahkan beberapa wilayah pesisir di Jawa bagian timur, mulai dari Panarukan hingga Blambangan.

Topik Menarik