Loading...
Loading…
PM Israel Netanyahu Berjanji Tunjuk Politisi Muslim sebagai Menteri

PM Israel Netanyahu Berjanji Tunjuk Politisi Muslim sebagai Menteri

Global | sindonews | Sabtu, 06 Februari 2021 - 06:54

TEL AVIV - Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu berjanji akan menunjuk Nail Zoabi sebagai menteri dalam pemerintahan koalisi berikutnya. Zoabi adalah Muslim pertama dalam daftar anggota Parlemen (Knesset) dari Partai Likud.

Netanyahu mengatakan bahwa Zoabi, seorang kepala sekolah, akan ditunjuk sebagai "menteri untuk memajukan komunitas Arab" jika Likud membentuk pemerintahan koalisi berikutnya.

Pengumuman tentang rencananya untuk membentuk kementerian baru yang akan dipimpin oleh Zoabi datang ketika Netanyahu akan menghadapi pemungutan suara Arab dalam pemilu bulan Maret dan di tengah meningkatnya protes atas kekerasan tingkat tinggi dan kejahatan terorganisir di komunitas Arab.

"Kami telah melakukan banyak hal, tetapi masih banyak yang harus dilakukan dan kami akan melakukannya bersama," kata Netanyahu dalam pengumuman video bersama dengan Zoabi hari Jumat, seperti dikutip Times of Israel , Sabtu (6/2/2021).

Netanyahu pada hari Kamis menempatkan Zoabi di tempat ke-39 dalam daftar Likud untuk pemilu 23 Maret, tempat yang kemungkinan tidak akan cukup tinggi bagi Zoabi untuk memasuki Knesset, di mana partai tersebut saat ini mengadakan polling di sekitar 30 kursi.

Tetapi pejabat Likud mengatakan pada Kamis malam bahwa Zoabi akan menjadi Anggota Knesset karena partai tersebut akan menggunakan apa yang disebut undang-undang Norwegia di pemerintahan berikutnyayang diharapkan akan dibentuksehingga Anggota Knesset Likud yang ditunjuk sebagai menteri mengundurkan diri dari Knesset, membebaskan tempat untuk lebih banyak Anggota Knesset dari bawah batu tulis. Janji itu kemudian digantikan ketika Netanyahu, yang bertemu dengan Zoabi pada Jumat, menjanjikan jabatan menteri kepadanya.

Netanyahu juga memprediksi Likud akan memenangkan banyak suara dari komunitas Arab.

"Warga Arab kecewa dengan partai lain dan datang ke Likud karena mereka tahu bahwa kami benar-benar memajukan keamanan pribadi, kemakmuran dan kesempatan yang sama," kata Netanyahu.

Dalam pemilu sebelumnya, Netanyahu telah dituduh melakukan rasisme terhadap komunitas Arab, yang paling terkenal dengan pernyataannya, yang dibuat pada hari pemilu 2015, di mana dia mendesak pemilih Likud untuk memilih karena "orang-orang Arab berbondong-bondong memberikan suara."

Ini secara luas dilihat sebagai peluit rasial, menyiratkan bahwa warga Arab Israel adalah kolom kelima pengkhianat yang, ketika menggunakan hak untuk memilih, mengancam keamanan Israel. Dia meminta maaf atas pernyataan setelah pemilu tersebut, dan mengeklaim bulan lalu bahwa komentar tersebut telah diambil di luar konteks.

Likud juga dikenal karena peringatan partai yang sebelumnya tidak berdasar tentang kecurangan pemilu di komunitas Arab dan serangan berulang terhadap Anggota Knesset Arab.

Zoabi, 49, dari desa Arab Israel; Nein di Galilea, adalah pendukung Netanyahu dan aktivis kawakan Likud. The Times of Israel dan situs Zman Yisrael melaporkan niat perdana menteri tersebut untuk merekrut Zoabi pada awal Januari.

Netanyahu secara terbuka menyatakan dia berharap untuk memenangkan suara dari komunitas Arab dalam pemilu Maret dan telah melakukan sejumlah kunjungan profil tinggi ke kota-kota Arab Israel.

Dia juga mendorong interaksi dengan Mansour Abbas, dari partai Ra\'am, dalam beberapa bulan terakhirmemicu perbedaan pendapat dalam Daftar Gabungan partai-partai yang didominasi Arab, di mana Ra\'am adalah faksi konstituennya.

Original Source

Topik Menarik