Loading...
Loading…
Panglima Militer Myanmar Lontarkan Retorika Kudeta terhadap Suu Kyi

Panglima Militer Myanmar Lontarkan Retorika Kudeta terhadap Suu Kyi

Global | sindonews | Jumat, 29 Januari 2021 - 07:46

YANGON - Panglima Militer Myanmar melontarkanretorikakudeta terhadap pemerintah berkuasa, yakni kubu Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Aung San Suu Kyi . Retorika itu muncul di tengah krisis politik terkait dugaan kecurangan Pemilu.

Panglima Militer Jenderal Min Aung Hlaing melontarkan isyarat itu dalam pidatonya yang diterbitkan di surat kabar Myawady yang dikelola militer.

Militer selama berminggu-minggu menuduh ketidakberesan pemilih yang meluas dalam Pemilu November, yang dimenangkan oleh NLD.

Pemerintah sipil telah berada dalam perjanjian pembagian kekuasaan yang tidak mudah dengan para jenderal militer sejak pemilu demokratis pertama Myanmar pada tahun 2015, sebagaimana ditentukan oleh konstitusi yang dibuat oleh junta tahun 2008.

Seorang juru bicara militer pada Selasa lalu menolak untuk mengesampingkan kemungkinan militer merebut kekuasaan total untuk menangani apa yang disebutnya sebagai krisis politik.

Selanjutnya, Jenderal Min Aung Hlaing dalam pidatonya kemarin mengatakan konstitusi 2008 adalah "ibu hukum untuk semua hukum" dan harus dihormati. Namun dia memperingatkan bahwa dalam keadaan tertentu mungkin "perlu untuk mencabut konstitusi".

Komentar tersebut menyusul tuntutan berulang oleh tentara agar Komisi Pemilu Myanmar merilis daftar pemilih akhir dari pemungutan suara November, permintaan yang belum terpenuhi.

Militer mengatakan daftar itu diperlukan untuk memeriksa ulang penyimpangan. Diduga ada 8,6 juta kasus kecurangan pemilih secara nasional.

Komisi Pemilu merilis pernyataan kemarin yang menyangkal kecurangan pemilih, meskipun mengakui bahwa mereka telah melihat "kelemahan" dalam daftar pemilih pada Pemilu sebelumnya.

"Tidak mungkin ada situasi penipuan pemilih hanya karena kelemahan dalam daftar pemilih yang salah dalam Pemilu ini," kata komisi tersebut, seperti dikutip AFP , Jumat (29/1/2021). Komisi itu menambahkan bahwa setiap keluhan dapat diajukan dan diselidiki oleh komisi.

Anggota parlemen yang baru terpilih diharapkan mulai duduk di parlemen pada 1 Februari.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan pihaknya mengawasi situasi dengan "prihatin" dan mendesak "semua aktor untuk menghentikan segala bentuk hasutan atau provokasi" dan untuk menghormati hasil Pemilu.

Bukan Hanya Gertakan

Pemungutan suara itu merupakan Pemilu demokratis kedua yang dilakukan Myanmar sejak muncul pada 2011 dari kediktatoran militer selama hampir lima dekade.

Sudah lama menjadi tokoh populer di Myanmar, pencalonan Suu Kyi untuk kekuasaan dalam pemilu 2015 yang bersejarah dibatasi oleh beberapa ketentuan konstitusional.

Salah satunya adalah melarang warga negara yang menikah dengan orang asing untuk menjadi presiden.

Suu Kyi, yang menikah dengan seorang warga negara Inggris, mengabaikan aturan itu setelah kemenangan pemilu 2015 dengan menjadi penasihat negaraperan kepemimpinan de facto yang dibuat oleh pemerintahnya.

NLD juga kemudian mendorong perubahan pada konstitusi di masa jabatan pertama mereka, sebuah proses yang hanya menghasilkan sedikit kemajuan.

Analis politik Soe Myint Aung mengatakan tentara melihat "celah besar (dalam konstitusi) yang menyebabkan kerugiannya".

"Retorika kudeta bukan sekadar gertakan atau ancaman kosong," katanya.

"Bahkan jika itu tidak mengatur pengambilalihan kekuasaan \'sepenuhnya\', kemungkinan militer akan mengambil beberapa tindakan kecuali (komisi Pemilu) dan pemerintah memperbaiki keluhan terkait Pemilu," ujarnya.

Suu Kyi tidak memberikan komentar langsung tentang keluhan pemungutan suara yang disampaikan militer.

Terakhir kali negara itu dicabut konstitusinya adalah pada tahun 1962 dan 1988keduanya ketika militer merebut kekuasaan dan memulihkan pemerintahan junta.

Original Source