"

Setelah Lima Bulan Berjuang, Dokter di Saudi Akhirnya Sembuh dari Covid-19

sindonews | Global | Published at 17/01/2021 18:57
Setelah Lima Bulan Berjuang, Dokter di Saudi Akhirnya Sembuh dari Covid-19

RIYADH - Mayella Montemar, seorang dokter di Arab Saudi, telah meninggalkan rumah sakit setelah berjuang selama lima bulan untuk hidupnya, setelah terinfeksi Covid-19. Dia mendesak semua orang untuk divaksinasi dan membantu membendung penyebaran Covid-19, yang membuat tidak bisa berjalan dan telah merenggut suaminya.

Montemar, seorang dokter residen di kebidanan dan ginekologi, di Rumah Sakit Aster Sanad di Riyadh, mulai mengalami sesak napas dan demam pada pertengahan Agustus 2019. Pada 20 Agustus, dia dan suaminya, Sheridan Chan Montemar berusia 49 tahun dinyatakan positif terkena virus itu.

Dua hari kemudian, dia dirawat di rumah sakit tempat dia bekerja sebagai pasien rawat inap, karena dia mulai mengalami kesulitan bernapas yang parah, mual dan muntah. Baca juga: Arab Saudi 'Ngambek' Israel Bocorkan Pertemuan Rahasia Netanyahu-MBS

Wanita asal Filipina itu telah bekerja di Saudi selama sembilan tahun dan menyebut negara itu "rumah"; dan tempat dia dan suaminya menikah, dan membesarkan tiga anak kecil.

"Sebagai pekerja garis depan, saya telah melihat dan membantu merawat pasien dengan Covid-19. Sebagai dokter, kami berharap tidak pernah tertular, tetapi saya tidak menyangka gejalanya menjadi begitu parah," ucapnya, seperti dilansir Al Arabiya pada Minggu (17/1/2021).

Dengan riwayat asma yang parah, Montemar mulai mengalami komplikasi parah, dan dirawat di ICU pada 29 Agustus. "Saya merasa sangat sulit; Saya biasanya orang yang sangat aktif dan terbiasa berlarian. Berada dalam isolasi itu sulit. Itu membuatku sedih," ungkapnya.

Kondisi mental dan fisiknya sempat turut drastis setelah mendapat kabar suaminya meninggal dunia akibat virus tersebut. Dia mengaku sempat ragu untuk terus melanjutkan perawatan dan berjuang untuk hidup setelah mendapat kabar suaminya telah tiada.

Namun, karena terus mendapatkan mendapatkan dukungan dari kerabat dan keluarnya, dia akhirnya melanjutkan perawatan. September lalu kondisinya sempat membaik dan telah dirawat di bangsal biasa.

Namun, tidak lama, dia kembali kembali ke ICU karena komplikasi yang sedang berlangsung, termasuk pneumonia yang membuatnya tidak dapat berjalan. "Saya tidak dapat berdiri atau meletakkan satu kaki di depan yang lain, dan rasa sakit di punggung saya sangat menyiksa," kenangnya.

Di hari ulang tahunnya yang ke-40, pada 29 November, dia bersumpah pada dirinya sendiri untuk tidak menyerah demi ketiga anaknya. Dia akhirnya dipulangkan pada 8 Januari.

Dia juga masih terus menjalani rehabilitasi agar kembali bisa berjalan. Montemar kemudian mendesak orang untuk divaksinasi. Baca juga: Jakarta Kota Bebas Macet di Dunia, Netizen: Macetnya Pindah ke RS Rujukan Covid

"Vaksin adalah satu-satunya tindakan pencegahan yang kami miliki saat ini. Perawatan apa pun yang mungkin dilakukan dalam situasi saat ini sangat membantu seluruh dunia. Kita harus menanggapi pandemi Covid-19 ini dengan serius dan membantu satu sama lain menyelamatkan nyawa."

Artikel Asli