Kerusuhan Hingga Aksi Protes Bersenjata Bayangi Pelantikan Biden

sindonews | Global | Published at 15/01/2021 09:00
Kerusuhan Hingga Aksi Protes Bersenjata Bayangi Pelantikan Biden

WASHINGTON - Biro investigasi federal Amerika Serikat (AS), FBI, melacak banyak sekali perbincangan secara online yang mengkhawatirkan, termasuk seruan untuk aksi protes bersenjata jelang pelantikan presiden terpilih Joe Biden minggu depan. Hal itu diungkapkan oleh Direktur FBI Chris Wray.

Dalam penampilan publik pertamanya sejak kerusuhan 6 Januari di Capitol AS, Wray mengatakan dalam briefing keamanan untuk Wakil Presiden Mike Pence bahwa FBI tetap prihatin dengan potensi kekerasan pada aksi protes dan demonstrasi di Washington dan di gedung DPR negara bagian di seluruh negara.

Wray memperingatkan peristiwa tersebut dapat membawa individu bersenjata mendekati gedung pemerintah dan pejabat terpilih.

"Salah satu tantangan nyata di ruang ini adalah mencoba membedakan apa yang aspiratif versus apa yang disengaja," ia mencatat seperti dikutip dari France24, Jumat (15/1/2021).

Wray mengatakan FBI menerima sejumlah informasi "signifikan" yang diteruskannya ke lembaga penegak hukum lainnya menjelang pelantikan presiden terpilih Joe Biden. Berbagi informasi sangat penting sebelum acara publik yang signifikan seperti pelantikan presiden, tetapi masalah ini mendapat perhatian khusus karena tanda-tanda penegakan hukum tidak siap menghadapi kekerasan, gelombang mematikan di Capitol oleh loyalis Presiden Donald Trump.

Pejabat federal telah memperingatkan lembaga penegak hukum lokal bahwa kerusuhan di Capitol kemungkinan besar akan menginspirasi orang lain dengan niat kekerasan.

"Kami sedang mengamati individu yang mungkin ingin mengulangi jenis kekerasan yang sama seperti yang kami lihat minggu lalu," kata Wray, menambahkan bahwa sejak 6 Januari, FBI telah mengidentifikasi lebih dari 200 tersangka.

Baca juga:Massa Pro-Trump Siapkan Pemberontakan Besar-besaran Jelang Pelantikan Biden

"Kami tahu siapa Anda. Jika Anda berada di luar sana, agen FBI akan datang untuk mencari Anda," ia memperingatkan.

Wray juga mengungkapkan lebih dari 100 orang telah ditangkap sejauh ini, dan ada "tak terhitung" investigasi lain.

Negara-negara bagian di seluruh AS telah meningkatkan keamanan dalam persiapan untuk kemungkinan aksi protes bersenjata dan kekerasan akhir pekan ini, terutama di gedung-gedung negara bagian di tengah sesi legislatif dan upacara pengukuhan. Para pejabat sedang menilai kembali rencana keamanan mereka untuk target berisiko tinggi dan polisi di kota-kota besar sedang bersiap untuk siaga taktis jika perlu. Buletin FBI awal pekan ini memperingatkan potensi aksi protes bersenjata di semua 50 negara bagian.

Wray mengatakan untuk memantau ancaman, berbagi data intelijen dan memutuskan bagaimana mengalokasikan sumber daya, FBI selama pelantikan akan mengoperasikan pos komando sepanjang waktu di markas besar dan di masing-masing 56 kantor lapangannya.

"Postur kami agresif, dan itu akan tetap seperti itu selama pelantikan," katanya.

Baca juga:Dimakzulkan Kedua Kali, Trump Minta Pendukungnya Tetap Tenang

Artikel Asli