15.000 Tentara Garda Nasional AS Bakal Amankan Pelantikan Biden

sindonews | Global | Published at 12/01/2021 10:40
15.000 Tentara Garda Nasional AS Bakal Amankan Pelantikan Biden

WASHINGTON - Garda Nasional Amerika Serikat (AS) telah diberi wewenang untuk mengerahkan hingga 15.000 tentara di Washington D.C. untuk mendukung pelantikan Presiden terpilih Joe Biden 20 Januari mendatang.

Hal itu diumumkan Kepala Biro Garda Nasional, Jenderal Daniel Hokanson, pada hari Senin, yang dilansir Reuters, Selasa (12/1/2021). (Baca: Massa Pro-Trump Siapkan Pemberontakan Besar-besaran Jelang Pelantikan Biden)

Hokanson mengatakan kepada wartawan bahwa minimal sekitar 10.000 tentara akan siaga di Ibu Kota AS pada hari Sabtu dan akan fokus pada dukungan keamanan, logistik, dan komunikasi. Sekitar 15.000 tentara lainnya diperkirakan ikut dikerahkan saat Biden dilantik pada Rabu (20/1/2021).

Presiden AS Donald Trump telah menyatakan keadaan darurat 13 hari di Washington D.C. hingga 24 Januari. Pengumuman dikeluarkan di tengah ancaman akan adanya pemberontakan bersenjata besar-besaran di seluruh negeri oleh massa pro-Trump pekan depan.

"Memerintahkan bantuan Federal untuk melengkapi upaya tanggapan Distrik karena kondisi darurat akibat Pelantikan Presiden ke-59 dari 11 Januari hingga 24 Januari 2021," bunyi pengumuman Trump yang dirilis Senin (11/1/2021) waktu Washington.

Deklarasi darurat memungkinkan badan darurat seperti Departemen Keamanan Dalam Negeri untuk mengoordinasikan upaya bantuan bencana.

Pengumuman ini muncul ketika FBI memperingatkan bahwa kelompok bersenjata pro-Trum sedang merencanakan protes di seluruh negeri dan akan melakukan pemberontakan bersenjata besar-besaran jika Amandemen ke-25 Konstitusi diajukan untuk memecat Trump. (Baca juga: Ada Ancaman Pemberontakan Besar-besaran, Trump Nyatakan Darurat 13 Hari di Washington)

Di saat Trump ditekan untuk mengundurkan diri, dia mulai ditinggalkan para menterinya. Anggota Kabinet terbaru yang mengundurkan diri adalah Pelaksana Tugas (Plt) Menteri Keamanan Dalam Negeri Chad Wolf.

Sementara itu, kubu Partai Demokrat di Kongres telah secara resmi mengajukan sebuah artikel pemakzulan terhadap Presiden Donald Trump, dengan pemungutan suara tentang masalah tersebut diperkirakan akan terjadi dalam beberapa hari ke depan.

Semua mata masih tertuju pada Wakil Presiden Mike Pence, yang telah diberi waktu satu hari untuk memutuskan apakah dia akan mengajukan Amandemen ke-25 untuk memecat Trump dari jabatannya sebagai presiden.

Hal itu hampir pasti tidak akan terjadi, jadi langkah selanjutnya adalah DPR memberikan suara untuk pemakzulan Trump. Itu akan terjadi Rabu waktu AS. Artikel pemakzulan tersebut menuduh Trump membuat hasutan pemberontakan.

"Trump mewakili ancaman yang akan datang bagi demokrasi Amerika," kata Ketua DPR Nancy Pelosi.

Artikel Asli