Penjelasan Jet Tempur J-20 China Bisa 'Lumpuhkan' F-35 dan F-22 AS Jika Bentrok

Global | sindonews | Published at Senin, 16 November 2020 - 06:56
Penjelasan Jet Tempur J-20 China Bisa

WASHINGTON - Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF) China menawarkan Chengdu J-20 sebagai salah satu jet tempur militer intinya. Kepala desainer jet tempur siluman J-20 generasi kelima, Yang Wei, telah menjelaskan kemampuan pesawat J-20 yang luas dan tak tertandingi.

J-20 telah digambarkan sebagai jet tempur generasi berikutnya yang revolusioner dan merongrong kognisi, karakteristiknya untuk misi jarak jauh, kemampuan tinggi dalam penetrasi, kesadaran, daya tembak, dan pengambilan keputusan yang cepat. (Baca: Trump Pecat Bos Pentagon, Persiapan Kudeta Militer terhadap Biden?)

Para analis percaya bahwa dengan kemampuan pencegat jarak jauhnya, J-20 dapat digunakan untuk menembak jatuh tanker Amerika dan pesawat pengintai lainnya. Kemampuan itulah yang membuat jet tempur China itu memiliki peluang untuk mengalahkan jet tempur siluman F-35 dan F-22 Raptor.

Menurut Justin Bronk, seorang analis dari Royal United Service Institute (RUSI) yang berbasis di London, J-20 adalah desain pesawat tempur terbesar—yang dapat diamati rendah—yang saat ini dalam produksi atau pengujian yang diketahui, dengan kapasitas bahan bakar internal yang mengesankan dan kemampuan untuk membawa hingga empat tangki bahan bakar eksternal pada tiang di bawah sayap yang dapat dilepas.

"Ini akan memungkinkan J-20 untuk bertindak sebagai pencegat jarak jauh, memburu tanker Amerika dan orbit enabler sayap besar (pesawat intelijen, surveillance dan pengintaian/ISR) jauh dari daratan—tugas penting jika China ingin menghadapi kekuatan udara taktis Amerika yang bergantung pada pesawat tanker sangat dekat dalam suatu konflik," tulis Bronk dalam laporannya bulan Oktober.

Namun, ia menambahkan bahwa J-20 memiliki beberapa kekurangan termasuk bobot dan kelincahannya yang kurang. Itulah sebabnya J-20 tidak memiliki peluang di depan F-22, karena memiliki kinerja dan kelincahan yang ekstrem. (Baca juga: Penasihat Biden: Jet Tempur Siluman F-35 Hanya untuk Israel)

Namun, para ahli China mengklaim bahwa J-20, yang dikembangkan lebih lambat dari F-22 memiliki banyak keunggulan dibandingkan jet tempur Raptor. Mereka percaya bahwa beberapa fitur F-22 lebih cocok untuk Eropa daripada Asia-Pasifik.

F-22 hanya memiliki jangkauan tempur sekitar 500 mil, yang mungkin baik-baik saja untuk wilayah terbatas Eropa Timur, tetapi kurang untuk wilayah Asia-Pasifik yang luas. Jarak tempur 700 mil J-20 memberi jet siluman China itu jangkauan yang lebih jauh di atas titik-titik nyala seperti Laut China Selatan.

David Axe dari Forbes menggemakan sentimen serupa yang mengatakan bahwa karena kurangnya jangkauan, F-22 Raptor akan mengandalkan tanker untuk menahan mereka dalam pertarungan. "Jika J-20 berhasil menyerang tanker Amerika ini, mereka juga membunuh F-22 yang membutuhkan bahan bakar ekstra untuk kembali ke pangkalan di negara-negara sekutu AS," katanya, seperti dikutip EurAsian Times, Senin (16/11/2020).

"Apa yang tampaknya telah diputuskan oleh China untuk dikejar dengan batch produksi awal tingkat rendah dari J-20A adalah pesawat tempur dengan Radar Cross Section (RCS) yang cukup kecil agar sulit dideteksi dalam kekacauan latar belakang bentrokan yang relatif dekat dengan wilayah udara China," papar Bronk.

"Dalam skenario seperti itu, akan ada ratusan pesawat non-LO (long observable) dan jalur rudal di wilayah operasi, serta peperangan elektronik yang intensif. Ancaman J-20 dengan rudal jarak jauh PL-15 yang beroperasi dalam kekacauan latar belakang akan menjadi masalah besar bagi perencana AS yang berusaha melindungi tanker kritis dan orbit ISR dalam jangkauan yang berguna dari area operasi," imbuh dia.

J-20 China, yang dikembangkan oleh Chengdu Aerospace Corporation, mulai beroperasi pada Maret 2017 dan dapat membawa hingga enam rudal udara-ke-udara (air-to-air) di jet tempur karena ruang yang lebih besar di setiap weapons bay.

Bronk menyimpulkan bahwa jika China memprioritaskan kemampuan gaya F-22 atau F-35 untuk menembus jauh ke dalam wilayah udara yang dipertahankan oleh kekuatan lain, semua aspek kekurangan yang dapat diamati dari J-20A saat ini akan menjadi masalah, tetapi dalam masalah utama konteks regional, ini adalah keseimbangan biaya yang masuk akal, kompleksitas desain dan fitur-fitur yang dapat diamati yang rendah.

Artikel Asli