Trump Marah, Sebut Penyerang Pendukungnya Sampah

Global | sindonews | Published at Senin, 16 November 2020 - 06:15
Trump Marah, Sebut Penyerang Pendukungnya Sampah

WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump marah setelah para pendukungnya yang berkumpul di Washington DC untuk pawai "Million MAGA March" pada 14 November diserang sekelompok massa. Calon presiden (capres) petahana Partai Republik itu menyebut para penyerang sebagi "Antifa sampah".

Para pendukung Trump berkumpul untuk menunjukkan dukungan atas klaim yang tidak berdasar dari sang presiden bahwa pemilihan presiden (pilpres) 3 November telah dicurangi. (Baca: Pendukung Trump ke Jalan, Tak Terima Jagoannya Kalah)

Rekaman video menunjukkan para pendukung Trump, termasuk keluarga dengan anak-anaknya, dilecehkan, ditinju, disiram dengan cairan, bendera dan topi mereka dirampas dan dibakar.

Sebanyak 21 orang ditangkap setelah bentrokan kekerasan antara pendukung Trump dan pengunjuk rasa sayap kiri setelah pawai "Million MAGA March".

Polisi mengatakan satu orang berada dalam kondisi kritis setelah ditikam di tengah-tengah adegan yang kacau. Pemandangan lain yang menyedihkan adalah beberapa orang melecehkan orang tua, menyerang orang tua dengan anak-anak mereka, meninju orang-orang di jalan dan menembakkan kembang api ke pengunjung luar ruangan. (Baca juga: Panik dengan Hasil Pilpres AS, Donald Trump Jr Serukan Perang Total)

Diperkirakan 10.000 orang berkumpul sepanjang hari untuk mendukung klaim Trump yang tidak terbukti bahwa pilpres AS dicurangi. Mereka berbaris dari Freedom Plaza ke Mahkamah Agung di mana sejumlah pemimpin Partai Republik berbicara kepada kerumunan.

Saat malam tiba, garis polisi gagal memisahkan kedua belah pihak, yang menyebabkan beberapa serangan terhadap sekelompok kecil penonton saat mereka berusaha untuk kembali ke hotel mereka.

Polisi mengajukan berbagai tuduhan termasuk penyerangan dan kepemilikan senjata, dengan setidaknya dua petugas terluka dan beberapa senjata api ditemukan.

Trump, yang melambaikan tangan sebentar kepada para pendukung dari iring-iringan mobilnya, men-tweet dengan marah tentang pemandangan pada Sabtu malam dan mengkritik polisi serta Wali Kota Washington DC Muriel Bowser.

"Antifa sampah lari ke bukit hari ini ketika mereka mencoba menyerang orang-orang di Pawai Trump, karena orang-orang itu melawan secara agresif. Antifa menunggu sampai malam ini, ketika 99% hilang, untuk menyerang orang-orang #MAGA yang tidak bersalah. Polisi DC, pergi—lakukan tugas Anda dan jangan menahan diri!!!," tulis Trump.

Dalam tweet lanjutannya, ia menulis; "Radikal kiri Antifa sampah dengan mudah ditolak hari ini oleh kerumunan besar D.C. MAGA Rally, hanya untuk kembali pada malam hari, setelah 99% kerumunan pergi, untuk menyerang orang tua dan keluarga. Polisi sampai di sana, tapi terlambat. Wali kota tidak melakukan tugasnya!."

Mengutip laporan Fox News, Senin (16/11/2020), beberapa serangan yang terekam dalam video terjadi ketika sekelompok kecil pendukung Trump berusaha memasuki area di sekitar alun-alun Black Lives Matter, dekat Gedung Putih, dan dihadapkan oleh beberapa ratus demonstran anti-Trump.

Artikel Asli