Loading...
Loading…
Gercep, Biden Umumkan Satuan Tugas Covid-19 Pekan Depan

Gercep, Biden Umumkan Satuan Tugas Covid-19 Pekan Depan

Global | sindonews | Minggu, 08 November 2020 - 14:04

WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) terpilih, Joe Biden , mengumumkan rencananya untuk meluncurkan satuan tugas Covid-19 pada hari Senin mendatang. Pengumuman itu disampaikannya selama pidato di pesta kemenangannya pada Sabtu malam waktu setempat.

Mantan wakil presiden AS mengungkapkan sekelompok ilmuwan dan ahli akan membantunya menyusun rencana untuk mengatasi pandemi virus Corona .

Dia mengatakan para penasihat itu akan membantunya menerapkan apa yang selama dijanjikannya selama kampanye pemilihan presiden (pilpres) untuk menangani pandemi dan mengubah janji-janji tersebut menjadi sebuah "cetak biru" yang akan dia tetapkan saat dilantik menjadi presiden pada Januari mendatang. Janji-janji itu mencakup investasi dalam alat pelindung diri dan pinjaman untuk usaha kecil serta rencana untuk menerapkan pedoman kesehatan masyarakat yang lebih standar.

Biden menjadikan penanganan pandemi yang salah oleh Presiden Donald Trump sebagai fokus utama kampanyenya dan berjanji bahwa prioritas utamanya sebagai presiden adalah mengendalikan virus.

Sebelumnya, Biden mengatakan bahwa bahkan sebelum pelantikan, dia akan menghubungi Anthony Fauci, pakar penyakit menular terkemuka AS, untuk meminta nasihatnya.

"Pekerjaan kami dimulai dengan mengendalikan Covid," kata Biden.

"Orang Amerika tidak dapat memperbaiki ekonomi, memulihkan ekonomi kami atau menikmati momen paling berharga dalam hidup tanpa melakukannya," imbuhnya seperti dilansir dari Brisbane Times , Minggu (8/11/2020).

Namun, di negara bagian asal Biden di Delaware, beberapa langkah untuk menahan virus Corona menyebabkan penurunan lebih dari 80 persen, menurut laporan baru dari Morbidity and Mortality Weekly Report, sebuah publikasi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Laporan tersebut menganalisis waktu dari 9.762 kasus baru antara 11 Maret dan 24 Juni dan langkah-langkah kesehatan masyarakat ini: investigasi kasus yang teridentifikasi, perintah tinggal di rumah, perintah penggunaan masker di ruang publik dan pelacakan kontak.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa, dari akhir April hingga Juni, kasus infeksi menurun 82 persen, rawat inap sebesar 88 persen, dan kematian sebesar 100 persen karena penyamaran dan pelacakan kontak ditambahkan ke langkah-langkah lain. Dampak pada insiden terjadi beberapa minggu setelah perubahan, kata laporan itu, karena kasus baru dihasilkan dari eksposur sebelumnya.

Laporan tersebut mengidentifikasi beberapa masalah dengan pelacakan kontak.

Kasus dihubungi dalam median delapan hari setelah dites positif. Itu mungkin membuat mereka lupa kepada siapa mereka mungkin telah terpapar, yang menambah risiko penularan. Delapan puluh tiga persen pasien yang diwawancarai menolak untuk mengungkapkan kontak atau mengatakan mereka tidak dapat mengingat.

Original Source

Topik Menarik