7 Fakta Kedatangan Putin ke Korut, dari Kemitraan Strategis dan Memperteguh Permusuhan dengan Barat

7 Fakta Kedatangan Putin ke Korut, dari Kemitraan Strategis dan Memperteguh Permusuhan dengan Barat

Global | sindonews | Kamis, 20 Juni 2024 - 13:45
share

Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un menandatangani kemitraan strategis yang komprehensif selama pertemuan puncak di Pyongyang.

Media pemerintah Rusia menyebutkan Putin dan Kim berbicara tatap muka selama sekitar dua jam dalam pertemuan yang semula direncanakan berlangsung satu jam.

Kunjungan Putin terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran mengenai pengaturan senjata di mana Korea Utara menyediakan amunisi yang sangat dibutuhkan Rusia untuk perang Moskow di Ukraina dengan imbalan bantuan ekonomi dan transfer teknologi yang dapat meningkatkan ancaman yang ditimbulkan oleh program senjata nuklir dan rudal Kim.

7 Fakta Kedatangan Putin ke Korut, dari Kemitraan Strategis dan Memperteguh Permusuhan dengan Barat

1. Korut Memberikan Dukungan Penuh kepada Rusia dalam Invasi ke Ukraina

Foto/AP

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menjanjikan dukungan penuh untuk perang Rusia di Ukraina sebelum memulai pertemuan tatap muka dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Pyongyang pada hari Rabu, dalam upaya untuk memperluas ekonomi dan militer mereka. kerja sama dan menunjukkan front persatuan melawan Washington.

Berbicara sebelum KTT, Putin berterima kasih kepada Kim atas dukungannya di Ukraina dan mengatakan kedua negara akan menandatangani perjanjian untuk meningkatkan kemitraan mereka saat keduanya “melawan kebijakan hegemoni imperialis AS dan satelitnya melawan Federasi Rusia.”

Kim bersumpah akan memberikan “dukungan penuh dan solidaritas kepada pemerintah, tentara, dan rakyat Rusia dalam melaksanakan operasi militer khusus di Ukraina untuk melindungi kedaulatan,” kata Kim, "demi terwujudnya kepentingan keutuhan dan keutuhan wilayah.” Belum jelas seperti apa bentuk dukungan tersebut.Para pejabat AS dan Korea Selatan menuduh Korea Utara menyediakan artileri, rudal, dan peralatan militer lainnya kepada Rusia untuk digunakan di Ukraina, kemungkinan sebagai imbalan atas teknologi dan bantuan militer utama. Baik Pyongyang maupun Moskow membantah tuduhan mengenai transfer senjata Korea Utara, yang merupakan pelanggaran terhadap beberapa sanksi Dewan Keamanan PBB yang sebelumnya didukung oleh Rusia.

2. Simbiosis Mutualisme antara Pyongyang dan Moskow

Foto/AP

Melansir AP, kunjungan Putin terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran mengenai pengaturan senjata di mana Korea Utara akan memberikan Rusia amunisi yang sangat dibutuhkan untuk memicu perang Moskow di Ukraina, dengan imbalan bantuan ekonomi dan transfer teknologi yang dapat meningkatkan ancaman yang ditimbulkan oleh program senjata nuklir dan rudal Kim.

Korea Utara berada di bawah sanksi berat Dewan Keamanan PBB atas program senjatanya, sementara Rusia juga menghadapi sanksi dari Amerika Serikat dan mitra Baratnya atas agresi mereka di Ukraina.

Setelah pembicaraan tatap muka, keduanya mungkin akan mengeluarkan pernyataan bersama dan Kim akan menjadi tuan rumah resepsi. Putin diperkirakan akan berangkat pada Rabu malam menuju Vietnam.

Baca Juga: Putin Tiba di Korea Utara, Langsung Disambut Kim Jong-un

3. Terikat Sejarah Masa Lalu

Foto/AP

Putin memuji hubungan tersebut dengan tentara Soviet yang melawan militer Jepang di Semenanjung Korea pada saat-saat terakhir Perang Dunia II, dan dukungan Moskow terhadap Pyongyang selama Perang Korea.

Kim mengatakan hubungan antara Moskow dan Pyongyang sekarang menjadi lebih dekat dibandingkan pada masa Soviet dan menyebut kunjungan Putin sebagai kesempatan untuk memperkuat “persahabatan berapi-api” mereka.

4. Dukungan Korut untuk Rusia Menjadi Penyeimbang Hegemoni Barat

Foto/AP

Kim juga pernah menggunakan bahasa serupa di masa lalu, dengan secara konsisten mengatakan bahwa Korea Utara mendukung apa yang ia gambarkan sebagai tindakan adil untuk melindungi kepentingan Rusia dan menyalahkan “kebijakan hegemonik” negara Barat yang memimpin krisis ini.

Ia juga memuji “peran dan misi penting Rusia dalam menjaga stabilitas dan keseimbangan strategis di dunia.”

5. Mengelu-elukan Putin sebagai Pahlawan

Foto/AP

Sebelum perundingan, Kim menyambut Putin dengan upacara mewah di alun-alun utama kota, di mana ia memperkenalkan tokoh-tokoh penting kepemimpinan Korea Utara termasuk Menteri Luar Negeri Choe Son Hui; pembantu utama dan sekretaris partai berkuasa Jo Yong Won; dan saudara perempuan pemimpin yang berkuasa, Kim Yo Jong.

Kerumunan besar orang berbaris di jalan-jalan untuk menyambut iring-iringan mobil Putin, meneriakkan “Selamat Datang Putin” dan mengibarkan bunga serta bendera Korea Utara dan Rusia.

Putin didampingi oleh beberapa pejabat tinggi, termasuk Wakil Perdana Menteri Denis Mantrurov, Menteri Pertahanan Andrei Belousov dan Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov, penasihat kebijakan luar negerinya, Yuri Ushakov.

6. Mendukung Pengembangan Senjata Nuklir

Foto/AP

Bersama dengan China, Rusia telah memberikan perlindungan politik atas upaya Kim yang terus-menerus memajukan persenjataan nuklirnya, dan berulang kali menghalangi upaya pimpinan AS untuk menjatuhkan sanksi baru PBB terhadap Korea Utara atas uji coba senjatanya.

Pada bulan Maret, veto Rusia di PBB mengakhiri pemantauan sanksi PBB terhadap Korea Utara atas program nuklirnya, yang memicu tuduhan Barat bahwa Moskow berusaha menghindari pengawasan karena negara tersebut membeli senjata dari Pyongyang untuk digunakan di Ukraina. Para pejabat AS dan Korea Selatan mengatakan mereka sedang mendiskusikan opsi-opsi mengenai mekanisme baru untuk memantau Korea Utara.

Analis Korea Selatan mengatakan bahwa Kim kemungkinan akan mencari keuntungan ekonomi yang lebih besar dan teknologi militer yang lebih maju dari Rusia, meskipun diskusinya yang lebih sensitif dengan Putin kemungkinan besar tidak akan dipublikasikan.

Meskipun program nuklir militer Kim kini mencakup pengembangan rudal balistik antarbenua yang berpotensi mencapai daratan AS, ia mungkin memerlukan bantuan teknologi dari luar untuk memajukan programnya lebih jauh. Sudah ada tanda-tanda bahwa Rusia membantu Korea Utara dengan teknologi yang berkaitan dengan roket luar angkasa dan satelit pengintaian militer, yang menurut Kim sangat penting untuk memantau Korea Selatan dan meningkatkan ancaman rudal berkemampuan nuklirnya.

7. Perluasan Kerja Sama di Berbagai Bidang

Foto/AP

Institute for National Security Strategy, sebuah wadah pemikir yang dijalankan oleh badan mata-mata utama Korea Selatan, menyatakan Korea Utara juga mungkin berupaya meningkatkan ekspor tenaga kerja ke Rusia dan kegiatan terlarang lainnya untuk mendapatkan mata uang asing yang bertentangan dengan sanksi Dewan Keamanan PBB, menurut laporan terbaru oleh

Kemungkinan akan ada pembicaraan mengenai perluasan kerja sama di bidang pertanian, perikanan dan pertambangan serta lebih lanjut mempromosikan pariwisata Rusia ke Korea Utara.

Di Washington, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan kunjungan Putin ke Korea Utara menggambarkan bagaimana Rusia mencoba, “dalam keputusasaan, untuk mengembangkan dan memperkuat hubungan dengan negara-negara yang dapat menyediakan apa yang dibutuhkannya untuk melanjutkan perang agresi yang telah dimulainya. Ukraina.”

“Korea Utara menyediakan amunisi dalam jumlah besar kepada Rusia… dan senjata lainnya untuk digunakan di Ukraina. Iran telah menyediakan persenjataan, termasuk drone, yang telah digunakan untuk menyerang warga sipil dan infrastruktur sipil,” kata Blinken kepada wartawan setelah pertemuan dengan Sekjen NATO Jens Stoltenberg pada hari Selasa.

Ketegangan di Semenanjung Korea berada pada titik tertinggi dalam beberapa tahun terakhir, dengan laju uji coba senjata Kim dan latihan militer gabungan yang melibatkan Amerika Serikat, Korea Selatan, dan Jepang semakin intensif dalam siklus saling balas dendam. Kedua Korea juga terlibat dalam perang psikologis ala Perang Dingin yang melibatkan Korea Utara yang menjatuhkan berton-ton sampah ke Korea Selatan dengan balon, dan Korea Selatan menyiarkan propaganda anti-Korea Utara dengan pengeras suara.

Topik Menarik