Polandia Ogah Berikan Sistem Rudal Canggih Patriot ke Ukraina

Polandia Ogah Berikan Sistem Rudal Canggih Patriot ke Ukraina

Global | sindonews | Jum'at, 14 Juni 2024 - 10:11
share

Polandia, salah satu negara NATO, menolak untuk memberikan sistem pertahanan rudal canggih Patriot buatan Amerika Serikat (AS) kepada Ukraina.

Wakil Menteri Pertahanan Cezary Tomczyk mengatakan sistem pertahanan canggih itu tidak akan pergi ke mana-mana. Itu sebagai komentar atas laporan New York Times bahwa Washington dapat mengambil satu sistem Patriot dan menyerahkannya kepada Ukraina.

Polandia tidak setuju untuk mentransfer baterai [sistem rudal Patriot] Polandia, kata Tomczyk di X.

Patriot Polandia membela langit Polandia dan ini tidak akan berubah," lanjut dia, seperti dikutip dari Reuters , Jumat (14/6/2024).

Laporan New York Times , mengutip beberapa pejabat senior Washington, yang diterbitkan pada hari Selasa mengatakan bahwa Presiden Joe Biden telah menyetujui penempatan sistem pertahanan udara Patriot tambahan ke Ukraina.

Menurut laporan tersebut, keputusan Biden sudah diambil pekan lalu.

Sistem tersebutyang merupakan sistem kedua yang seharusnya disumbangkan oleh AS ke Kyivakan datang dari Polandia, menurut laporan New York Times, dan menambahkan bahwa Washington akan menggunakan sistem yang digunakan untuk melindungi pasukan rotasi Amerika yang ditempatkan di negara Eropa Tengah tersebut.

Berbicara tentang potensi kebutuhan Amerika untuk mengganti sistem yang akan mereka serahkan ke Kyiv, Tomczyk mengatakan bahwa Washington dapat menemukan sistem rudal Patriot lain di tempat lain dan tidak bergantung pada persenjataan Polandia.

Para pejabat AS belum mengomentari laporan New York Times , yang mengeklaim bahwa sistem pertahanan udara baru mungkin akan tiba di wilayah Ukraina dalam beberapa hari mendatang.

Menurut media Polandia, sistem yang seharusnya Amerika rencanakan untuk diberikan kepada Kyiv sebenarnya sudah melindungi pusat logistik di kota Rzeszow di Polandia, yang digunakan oleh pendukung Barat Ukraina untuk memasok bantuan militer kepada Kyiv.

Sebelumnya, Kepala Biro Keamanan Nasional Polandia Jacek Siewiera juga mempertimbangkan masalah ini. "Sistem Patriot Amerika yang ditempatkan di Polandia, pastinya tidak boleh dikirim ke Ukraina," katanya kepada Radio Zet .

Pejabat itu menunjuk pada pentingnya negaranya baik untuk pasokan bantuan militer Ukraina maupun pertahanan NATO.

Siewiera juga mengatakan dia meminta pertemuan dengan Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengenai masalah ini.

Setiap baterai Patriot terdiri dari pembangkit listrik, radar dan stasiun kendali, peluncur rudal yang dipasang di truk, dan kendaraan pendukung, dan menelan biaya sekitar USD1 miliar.

Kyiv telah lama berupaya memperoleh lebih banyak sistem pertahanan udara dari negara-negara Barat yang mendukungnya untuk mencapai keseimbangan dalam perang melawan invasi Rusia.

Pada bulan Mei, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan kepada Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bahwa militernya memerlukan dua baterai Patriot untuk melindungi Wilayah Kharkiv saja, tempat pasukan Rusia telah memperoleh kemajuan dalam sebulan terakhir.

Blinken, sebaliknya, mengatakan selama kunjungannya pada bulan Mei ke Kyiv bahwa Washington sangat fokus dalam menemukan dan mengirimkan Patriot dan sistem pertahanan udara lainnya ke Ukraina.

Rusia telah berulang kali mengatakan bahwa pengiriman senjata asing hanya akan memperpanjang konflik antara Kyiv dan Moskow tanpa mengubah hasilnya.

Pada akhir Maret, Menteri Pertahanan saat itu Sergey Shoigu mengatakan bahwa setidaknya lima peluncur rudal Patriot yang dioperasikan oleh Ukraina telah dihancurkan sejak awal tahun ini.

Topik Menarik