Michelle Obama Tuding Gedung Putih PemicuPerpecahan Rasial di AS

Global | sindonews | Published at Sabtu, 29 Agustus 2020 - 13:28
Michelle Obama Tuding Gedung Putih PemicuPerpecahan Rasial di AS

WASHINGTON - Mantan ibu negara Amerika Serikat (AS), Michelle Obama, menuduh Gedung Putih telah memicu perpecahan rasial. Hal itu diungkapkannya setelah aksi penembakan yang dilakukan oleh polisi terhadap warga Afro-Amerika Jacob Blake.

Ia juga mengatakan bahwa aksi protes anti rasisme yang telah berlangsung selama tiga bulan terakhir di AS telah membuka mata, menggetarkan hati nurani dan memimpin bangsa Amerika untuk berubah.

"Saya sangat terpukul oleh penembakan di Kenosha. Pertama, tujuh tembakan dari senjata petugas polisi ke punggung Jacob Blake saat anak-anaknya melihat," tulis Michelle dalam postingannya seperti disitir dari ABC, Sabtu (29/8/2020).

Kemudian, ia melanjutkan, dua malam kemudian, peluru menewaskan dua pengunjuk rasa dengan seorang pemuda berusia 17 tahun ditangkap dan didakwa melakukan pembunuhan.

"Beberapa bulan terakhir ini, saya telah memikirkan banyak hal tentang apa yang dilihat anak-anak kita setiap hari di negara ini - kurangnya empati, perpecahan yang terjadi pada saat krisis, rasisme kuno dan sistemik yang sangat menonjol musim panas ini," sambungnya.

"Kadang-kadang mereka melihatnya di berita. Kadang-kadang mereka melihatnya dari Taman Mawar Gedung Putih. Dan kadang-kadang mereka melihatnya dari kursi belakang mobil," katanya.

Michelle mengatakan meskipun dia kelelahan dan frustrasi oleh ketidaksetaraan yang sedang berlangsung di AS, demonstrasi di seluruh negeri menentang ketidaksetaraan rasial telah memberinya harapan.

"Tapi kemudian saya melihat aksi protes cepat dan kuat yang telah meningkat di seluruh negeri dan saya melihat secercah sesuatu yang berbeda," tulisnya.

Ia mengatakan aksi protes dan tindakan ini tidak akan membuat Jacob Blake berjalan lagi. Mereka tidak akan menghapus trauma dari anak-anak itu.

"Dan mereka tidak akan mengembalikan siapa pun yang telah diambil dari kita," sambungnya.

"Tapi mereka akan melakukan sesuatu. Mereka sudah melakukannya - membuka mata, hati nurani yang bergetar, dan mengingatkan orang-orang dari semua latar belakang bahwa masalah ini tidak terpecahkan awal musim panas ini dan tidak akan dalam waktu dekat kecuali kita semua membuat perubahan," katanya.

Sebelumnya ribuan orang bergabung dalam pawai anti-rasisme di Washington pada peringatan 57 tahun pidato "I Havea Dream" Martin Luther King Jr. Ayah dan saudara perempuan Blake berbicara di acara tersebut.

Korban penembakan berusia 29 tahun itu masih di rumah sakit dan diborgol ke tempat tidurnya meski sekarang telah dilepas.

Investigasi atas penembakan Blake sedang dilakukan dan tiga petugas yang terlibat dalam insiden itu telah mundur.(Baca: Penyidik Temukan Pisau di Lokasi Penembakan Jacob Blake)

Sementara itu Kyle Rittenhouse yang berusia tujuh belas tahun didakwa dengan penembakan pembunuhan dua orang selama protes berikutnya. Orang lain juga terluka oleh aksi Rittenhouse.(Baca: Tembak Mati Dua Orang Saat Kerusuhan Kenosha, Remaja 17 Tahun Ditangkap)

Artikel Asli