Putin Bilang Polisi Rusia Siap Tolong Diktator Belarusia, Ini Kata Kremlin

Global | sindonews | Published at Sabtu, 29 Agustus 2020 - 08:43
Putin Bilang Polisi Rusia Siap Tolong Diktator Belarusia, Ini Kata Kremlin

MOSKOW - Kremlin memberikan penjelasan terkait pernyataan Presiden Rusia Vladimir Putin yang mengatakan telah membentuk unit polisi khusus untuk menolong diktator Belarusia.

Sebelumnya, Presiden Vladimir Putin untuk pertama kalinya mengakui telah membentuk "kelompok cadangan personel penegak hukum" atas permintaan koleganya dari Belarusia Alexander Lukashenko, yang menghadapi aksi protes meluas setelah ia terpilih kembali sebagai Presiden. Putin mengatakan unit ini hanya akan dikerahkan jika elemen-elemen oposisi "melampaui batas" dan menggunakan kekerasan dan penghancuran. (Baca: Putin Bilang Pasukan Polisi Rusia Siap Tolong Diktator Belarusia)

Kremlin menegaskan kembali bahwa Putin berharap tidak sampai pada titik ini.

"Penting untuk dipahami, dan presiden telah menekankan ini, bahwa ini adalah unit cadangan - tidak perlu menggunakannya," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan.

"Presiden Putin berharap itu tidak akan pernah digunakan. Dan kami berharap Belarusia tidak akan menghadapi situasi yang mendesak seperti itu," imbuhnya seperti dilansir dari Newsweek, Sabtu (26/8/2020).

Peskov menekankan bahwa pasukan baru, di mana jumlahnya terdiri dari sejumlah personel yang "masuk akal" yang dibagi menjadi tiga bagian, tidak akan mempengaruhi hubungan antara Rusia dan Belarusia, dua negara yang terikat oleh perjanjian keamanan bersama.

"Rusia tidak dan tidak mencampuri urusan Belarusia," tegas Peskov.

Namun penjabat Rusia lainnya tidak mengatakan hal yang sama. Sebaliknya justru menyalahkan kekuatan Barat karena menghasut.(Baca: Lavrov: Barat Berusaha Bentuk Belarusia Seperti Keinginan Mereka)

Alexander Lukashevich, perwakilan permanen Moskow untuk Organisasi Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE), mencela langkah tergesa-gesa yang berbatasan dengan upaya campur tangan eksternal dalam urusan negara berdaulat di pihak negara-negara tetangga Belarusia.

"Di depan 'raksasa' Eropa, negara-negara yang berbatasan dengan Uni Eropa secara langsung menuntut pergantian kepemimpinan di Minsk, mensponsori koordinator protes dan provokator kekerasan, membantu mengumpulkan uang bagi para peserta pemogokan dengan harapan merusak ekonomi stabilitas Republik," kata Lukashevich.

"Singkatnya, mereka tidak menghindari metode apa pun, hanya memperburuk konfrontasi di dalam negeri dan menghalangi penyelesaian," tukasnya.

Belarusia jatuh ke dalam krisis politik setelah pemilihan presiden, yang menurut pihak oposisi pemilu telah dicurangi untuk memastikan bahwa pemerintahan diktator Lukashenko yang sudah 26 tahun diperpanjang lebih jauh.

Pasukan keamanan telah memukuli pengunjuk rasa di jalan dan menangkap ribuan orang dalam upaya untuk membasmi demonstrasi dan mogok massal. Lukashenko membantah melakukan penipuan dalam pemilu.

Artikel Asli