Loading...
Loading…
Kekalahan AS atas Iran di Piala Dunia Dibayangi Ketegangan Politik

Kekalahan AS atas Iran di Piala Dunia Dibayangi Ketegangan Politik

Global | koran-jakarta.com | Rabu, 30 November 2022 - 16:34

Amerika Serikat menang di lapangan atas musuh politik lama Iran pada hari Selasa dalam pertandingan Piala Dunia yang dibayangi oleh protes yang berkecamuk di Iran dan dicampur dengan ketegangan selama beberapa dekade antara kedua negara.

Kontes di Qatar antara kedua negara, yang memutuskan hubungan diplomatik lebih dari 40 tahun yang lalu, berlangsung di bawah pengamanan yang ditingkatkan untuk mencegah gejolak protes anti-pemerintah di seluruh Iran sejak kematian dalam tahanan Kurdi berusia 22 tahun wanita Mahsa Amini pada 16 September.


Qatar, yang memiliki ikatan kuat dengan Washington dan hubungan persahabatan dengan Teheran, telah mempertaruhkan reputasinya untuk memberikan kelancaran Piala Dunia, meningkatkan keamanan di pertandingan Iran dan melarang beberapa barang yang dianggap menghasut, seperti bendera revolusi Islam Iran pra-1979.

Ketegangan AS-Iran telah memburuk sejak 2018 ketika Presiden Donald Trump saat itu membatalkan kesepakatan nuklir internasional dengan Iran. Upaya pemerintahan Presiden Joe Biden untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 terhenti.

Sekretaris Negara AS Antony Blinken, berbicara di Rumania, mengecilkan hubungan antara pertandingan dan ketegangan politik dan mengatakan dia berharap permainan itu akan "berbicara sendiri", menambahkan bahwa dia akan menonton dan mendukung negaranya.

Dalam istilah olahraga, kemenangan 1-0 untuk Amerika Serikat setelah gol babak pertama oleh Christian Pulisic berarti mereka maju ke babak sistem gugur, sementara Iran tersingkir dari kompetisi.


Meskipun kualifikasi keluar dari Grup B dipertaruhkan dan latar belakang geopolitik, pertandingan sebagian besar dimainkan dengan rapi tanpa pelanggaran keras atau pertengkaran di antara para pemain. Ketika negara terakhir bermain di Piala Dunia 1998, Iran menang 2-1.

Bagi para penggemar yang menghadiri Piala Dunia sepak bola pertama di Timur Tengah, atau menonton di seluruh dunia, politik dalam negeri Iran dan hubungannya yang bermasalah dengan Amerika Serikat menjadi fokus.

Personil keamanan ekstra, beberapa di atas kuda, berpatroli di luar Stadion Al Thumama di Doha sebelum pertandingan sementara penjaga di sekeliling membuat orang Iran mengibarkan bendera mereka sebelum masuk. Polisi ditempatkan di seluruh stadion bersama penjaga keamanan reguler beberapa membawa pentungan.

Di awal babak kedua, sekelompok suporter sempat mengacungkan huruf yang mengeja nama Mahsa Amini, untuk mendapat tepuk tangan dari suporter Iran di sekitar mereka. Petugas keamanan mengambil tanda mereka tetapi membiarkan mereka tetap di kursi mereka.

Seorang pejabat Qatar mengatakan sebelum pertandingan bahwa pihak berwenang akan memastikan semua pertandingan "aman dan ramah untuk semua penonton". Barang-barang yang "dapat meningkatkan ketegangan dan membahayakan keselamatan penggemar" tidak akan diizinkan.

Monarki Teluk Arab, termasuk Qatar, tidak mentolerir perbedaan pendapat dalam negeri dan protes jarang terjadi di wilayah tersebut.

Di luar stadion usai pertandingan, wartawan Reuters melihat petugas keamanan stadion mengejar dua orang dalam serangkaian baku hantam di sekeliling stadion.


Tiga penjaga menjepit seorang pria ke tanah, yang mengenakan kaus bertuliskan "Wanita, Hidup, Kebebasan," slogan utama gerakan protes Iran.

Pria itu berulang kali berteriak, "wanita, hidup, kebebasan" saat penjaga berada di atasnya. Seorang saksi mata mengatakan kepada Reuters bahwa pertengkaran dimulai ketika penjaga berusaha melepaskan baju pria itu.

Dalam insiden lain, penjaga mengejar seorang pria melewati area stadion dan mendorongnya kembali ke dalam.

Pejabat keamanan turnamen dan penyelenggara turnamen, Komite Tertinggi Pengiriman dan Peninggalan, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Di paruh kedua pertandingan, lima anggota kelompok punk aktivis Rusia Pussy Riot berdiri di tribun stadion mengenakan balaclava hijau dan kaos bertuliskan "Kebebasan Hidup Wanita". Di bagian belakang, kaos itu memuat nama-nama orang yang terbunuh di Iran, beserta usia mereka, kata Nika Nikulshina, seorang anggota kelompok itu kepada Reuters.

"Ini adalah sikap dukungan kami untuk wanita Iran dan kami ingin menyoroti bahwa Iran mengirim pesawat tak berawak ke Rusia untuk membunuh Ukraina. Kami ingin mengingatkan semua orang bahwa tidak hanya ada FIFA dan kesenangan, dan ada perang yang sedang terjadi, "katanya.

Original Source

Topik Menarik