Loading...
Loading…
Pemulihan Alam Dapat Bergantung Pada Bagaimana Negara Membantu Petani

Pemulihan Alam Dapat Bergantung Pada Bagaimana Negara Membantu Petani

Global | koran-jakarta.com | Rabu, 30 November 2022 - 00:01

LONDON - Industri pertanian Selandia Baru pernah disubsidi dengan sangat baik sehingga pekerja rumah peternakan dikatakan berpenghasilan lebih dari pilot maskapai penerbangan, kenang William Rolleston, petani di South Canterbury dan advokat terkemuka untuk sektor tersebut.

Beberapa dekade yang lalu, subsidi besar berarti sebagian besar tanah marjinal negara itu dibuka untuk penggembalaan, pupuk digunakan secara berlebihan, dan populasi domba melonjak ke titik di mana kelebihan daging harus dihancurkan.

Di seluruh Selandia Baru,program subsidi berdampak buruk pada alam, mencemari sungai dan mengikis tanah, menurut sebuah studi oleh Konvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati (CBD). Kemudian, pada tahun 1984, terjadi "pergolakan total", kata Rolleston.

Seperti dikutip dari straitstimes , dalam perubahan radikal, subsidi dihapus.Pertanian menjadi lebih efisien sementara praktik berbahaya menurun: penggunaan pupuk menurun hingga 50 persen dan banyak lereng bukit petani dihutankan kembali, menurut laporan CBD.

Sementara pertanian tetap menjadi sumber utama emisi gas rumah kaca yang menghangatkan planet di negara itu, Selandia Baru masih dianggap oleh para pengkampanye keanekaragaman hayati sebagai "anak poster" untuk mereformasi subsidi yang merusak alam dan lingkungan.

Masalah ini diperkirakan akan muncul di KTT COP15 PBB - yang dimulai di Montreal, Kanada, minggu depan - di mana negara-negara akan mencoba menyepakati kerangka kerja untuk melindungi keanekaragaman hayati.

Rancangan perjanjian terbaru mencakup target untuk mereformasi setidaknya 500 miliar dollar AS subsidi berbahaya setiap tahun di seluruh sektor termasuk pertanian.

Di seluruh dunia, subsidi pemerintah yang merusak alam berjumlah setidaknya 1,8 triliun dollar AS setiap tahun - setara dengan 2 persen dari PDB global - menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Februari oleh kelompok advokasi Business for Nature.

Dikatakan bahwa subsidi pertanian - sebesar 520 miliar dollar AS per tahun - adalah pendorong terbesar kerusakan ekosistem, bersama dengan bahan bakar fosil - sebesar 640 miliar dollar AS - yang memiliki dampak tidak langsung yang lebih besar pada keanekaragaman hayati, terutama melalui perubahan iklim.

Kekhawatiran tumbuh atas kemampuan dunia untuk mengendalikan perubahan iklim dan menghentikan kenaikan suhu, dengan laporan Dana Margasatwa Dunia (WWF) baru-baru ini menunjukkan bahwa alam telah menyerap 54 persen emisi karbon dioksida yang berhubungan dengan manusia selama dekade terakhir.

Subsidi pertanian untuk hal-hal seperti produksi daging dan pupuk juga dianggap sebagai ancaman ketahanan pangan jangka panjang.

Penurunan tanah subur berarti 95 persen tanah di seluruh dunia dapat terdegradasi pada tahun 2050, menurut Global Environment Facility, sebuah dana multilateral.

Pengambil keputusan "mengandalkan" reformasi subsidi untuk menutup sebagian besar kesenjangan pembiayaan untuk perlindungan keanekaragaman hayati - diperkirakan mencapai 700 miliar dollar AS setiap tahun - kata Brian O\'Donnell, direktur kampanye nirlaba konservasi untuk Alam.

"Itu, dalam pikiran saya, proposisi yang sangat berisiko," kata O\'Donnell, menambahkan bahwa akan membutuhkan perubahan politik global agar dana ini dapat diakses dan digunakan kembali."Itu berarti bahwa pemerintah harus benar-benar berkomitmen untuk ini dengan cepat."

Masalah ini telah mendapatkan momentum, termasuk dukungan dari negara-negara kaya Kelompok Tujuh (G7), reformasi program subsidi Kebijakan Pertanian Bersama (CAP) Uni Eropa, dan kesepakatan Organisasi Perdagangan Dunia untuk melarang subsidi perikanan yang berbahaya.

Namun, O\'Donnell mengatakan telah ada beberapa kesepakatan subsidi di masa lalu - termasuk pada pembicaraan keanekaragaman hayati PBB pada tahun 2010 - tetapi kemajuan keseluruhan "paling minim".

"Niat global untuk mereformasi subsidi seringkali menemui rintangan domestik," katanya."Pertanyaannya adalah akankah kita menindaklanjuti implementasi negara-demi-negara?"

Salah satu daya tarik reformasi subsidi bagi pemerintah adalah melibatkan penggunaan kembali dana yang ada daripada harus menghasilkan uang baru pada saat anggaran diregangkan.

Tetapi subsidi ini kompleks, terdiri dari berbagai alat seperti pembayaran berdasarkan produksi pertanian, jaminan harga minimum barang, dan dukungan pendapatan bagi petani.

Hal pertama yang harus dilakukan negara adalah menilai dan memahami sepenuhnya subsidi mereka dan dampaknya terhadap alam, kata Martina Fleckenstein, kepala kebijakan pangan di WWF International.

"Kami tahu ke mana kami ingin pergi.Tantangannya bagaimana di tingkat nasional?" ujarnya.

Analis mengatakan alasan utama reformasi bisa begitu sulit adalah karena banyak kepentingan kuat yang diuntungkan oleh subsidi.

Subsidi pertanian cenderung menguntungkan pertanian besar secara tidak proporsional dengan mengorbankan petani kecil, menurut penelitian lembaga pemikir Institut Sumber Daya Dunia (WRI).

"Sebagian besar seputar politik domestik dan berurusan dengan konstituen domestik yang kuat," kata Andrew Deutz, direktur kebijakan dan keuangan di grup konservasi The Nature Conservancy.

Dia mengatakan politik seputar pertanian harus berbeda dengan bahan bakar fosil, karena subsidi perlu digunakan kembali untuk mendorong praktik positif alih-alih ditarik sepenuhnya dari sektor ini.

"Di sektor pertanian, kita bisa membayangkan dunia yang bebas dari subsidi berbahaya, tapi kita pasti menginginkan dunia yang memiliki makanan di dalamnya," kata Deutz.

Misalnya, dia mengatakan rezim CAP UE telah mulai menyalurkan insentif untuk hal-hal seperti melindungi habitat dan lanskap.

Apa pun inisiatif pertanian baru yang dibawa untuk melestarikan alam, para ahli mengatakan perubahan seperti itu tidak terjadi dalam semalam - dan mereka yang berada di sektor pertanian memerlukan dukungan untuk beradaptasi.

"Anda perlu memiliki strategi penanggulangan, ini tidak seperti peluru perak menyelesaikan semua masalah," kata Helen Ding, ekonom senior dan pakar subsidi di WRI.

Petani perlu diyakinkan bahwa mereka dapat mempertahankan pendapatan mereka dan menghidupi keluarga mereka sambil menerapkan praktik yang melindungi alam, tambahnya.

Di Kosta Rika, misalnya, dia berbicara dengan petani yang menanam kopi organik di sebagian lahan mereka bersamaan dengan produksi konvensional, untuk memastikan fluktuasi hasil panen dan perdagangan kopi internasional.

Di Selandia Baru, Rolleston mengatakan para petani pada 1980-an mendukung reformasi subsidi, tetapi masih membutuhkan dukungan untuk mengadaptasi praktik mereka.

"Bagi petani, itu adalah masa yang cukup berat karena terjadi sangat cepat," kata Rolleston, mantan presiden kelompok advokasi Federasi Petani.

Dia mengatakan pemerintah memberikan kesejahteraan, terutama bagi mereka yang keluar dari bisnis - dengan sekitar 1 persen petani meninggalkan sektor tersebut pada saat itu - tetapi menekankan bahwa dukungan dari lembaga lain seperti bank juga penting.

Saat negara-negara bersiap untuk membahas subsidi berbahaya di COP15, Rolleston mengatakan harga pangan yang tinggi secara global dapat mempermudah petani untuk mengubah praktik mereka tanpa mengalami kerugian.

"Waktu terbaik untuk melakukan reformasi ini selalu kemarin, dan waktu terbaik kedua adalah ketika harga cukup tinggi untuk dapat mengelola transisi itu," katanya.

Original Source

Topik Menarik