Loading...
Loading…
2 Rudal Korea Kembali Ditembakkan ke Jepang

2 Rudal Korea Kembali Ditembakkan ke Jepang

Global | koran-jakarta.com | Kamis, 06 Oktober 2022 - 19:09

Tembakan rudal itu dilakukan pada hari Kamis ke arah Jepang, ketika kapal induk AS dan kapal perang sekutu mengadakan latihan yang mensimulasikan menembak jatuh salah satu rudal Korea Utara.

Korea Utara telah meluncurkan sekitar 40 rudal tahun ini, termasuk rudal balistik antarbenua (ICBM) terbesarnya, dan tampaknya siap untuk mengadakan uji coba nuklir pertamanya sejak 2017, para pejabat di Seoul dan Washington telah memperingatkan.

Peluncuran Kamis menyusul kembalinya kapal induk, USS Ronald Reagan, ke perairan semenanjung Korea, dan pertemuan Dewan Keamanan PBB yang diadakan sebagai tanggapan atas uji coba baru-baru ini oleh Korea Utara.

Peluncuran rudal tersebut adalah yang keenam dalam 12 hari dan yang pertama sejak Korea Utara menembakkan rudal jarak menengah (IRBM) di atas Jepang pada hari Selasa, yang mendorong latihan rudal bersama Korea Selatan dan AS di mana satu senjata jatuh dan terbakar.

Ini adalah keenam kalinya dalam waktu singkat, hanya menghitung yang dari akhir September," kata Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida kepada wartawan. "Ini benar-benar tidak dapat ditoleransi."

Peluncuran itu terjadi sekitar satu jam setelah Korea Utara mengutuk Amerika Serikat karena berbicara dengan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang "tindakan balasan yang adil" Pyongyang terhadap hubungan Korea Selatan-AS. latihan, menunjukkan bahwa uji coba misilnya adalah reaksi terhadap gerakan militer sekutu.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian luar negeri negara yang tertutup itu juga mengutuk Washington karena memposisikan ulang kapal induk AS di semenanjung Korea, dengan mengatakan itu merupakan ancaman serius bagi stabilitas situasi.

Kapal induk dan kelompok serang kapal perang yang menyertainya tiba-tiba dikerahkan kembali sebagai tanggapan atas peluncuran IRBM Korea Utara di atas Jepang.

Kelompok pemogokan kapal induk bergabung dengan kapal perusak dari Korea Selatan dan Jepang dalam pelatihan pertahanan rudal maritim, kata militer Korea Selatan pada hari Kamis.

"Pelatihan ini berfokus pada penguasaan prosedur deteksi, pelacakan, dan intersepsi melalui informasi target bersama di bawah skenario (Korea Utara) melakukan provokasi rudal balistik," katanya dalam sebuah pernyataan.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan Amerika Serikat mengutuk peluncuran Kamis sebagai pelanggaran resolusi Dewan Keamanan PBB dan ancaman bagi tetangga regional dan masyarakat internasional.

Juru bicara itu, bagaimanapun, menambahkan bahwa Washington berkomitmen untuk pendekatan diplomatik dan meminta Korea Utara untuk terlibat dalam dialog.

Pada hari Rabu, Amerika Serikat menuduh China dan Rusia memungkinkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dengan menghalangi upaya untuk memperkuat sanksi Dewan Keamanan PBB terhadap Pyongyang untuk senjata nuklir dan program rudal balistiknya.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol, yang akan berbicara dengan Kishida melalui telepon pada hari Kamis, mengatakan kepada wartawan bahwa negaranya akan memastikan keamanannya melalui aliansinya dengan Amerika Serikat dan kerjasama dengan Jepang.

Tokyo mengajukan "protes keras" dengan Korea Utara atas peluncuran Kamis melalui delegasi di Beijing, kata Menteri Pertahanan Jepang Yasukazu Hamada.

"Korea Utara tanpa henti dan sepihak meningkatkan provokasinya terutama sejak awal tahun ini," kata Hamada kepada wartawan.

Rudal pertama hari Kamis mungkin terbang ke ketinggian sekitar 100 km (62 mil) dan jangkauan 350 km (217 mil), sedangkan yang kedua diperkirakan memiliki ketinggian 50 km (31 mil) dan menempuh jarak 800 km (497 mil), mungkin mengambil lintasan yang tidak teratur, katanya.

Banyak rudal balistik jarak pendek (SRBM) terbaru Korea Utara dirancang untuk terbang pada lintasan yang lebih rendah, tertekan dan berpotensi bermanuver, mempersulit upaya untuk mendeteksi dan mencegatnya.

JCS Korea Selatan mengatakan rudal diluncurkan dari dekat ibukota Korea Utara, Pyongyang.

Amerika Serikat dan sekutunya telah meningkatkan unjuk kekuatan militer di kawasan itu, tetapi tampaknya hanya ada sedikit prospek sanksi internasional lebih lanjut oleh Dewan Keamanan PBB, yang telah mengeluarkan resolusi yang melarang kesalahan Korea Utara.

Original Source