Loading...
Loading…
Mantan Bos CIA: AS akan Menghancurkan Pasukan Rusia jika Putin Gunakan Senjata Nuklir di Ukraina

Mantan Bos CIA: AS akan Menghancurkan Pasukan Rusia jika Putin Gunakan Senjata Nuklir di Ukraina

Global | koran-jakarta.com | Kamis, 06 Oktober 2022 - 06:37

WASHINGTON - Mantan direktur Badan Intelijen Pusat Amerika Serikat (CIA) David Petraeus, baru-baru ini memperingatkan bahwa AS dan sekutunya akan memusnahkan pasukan dan peralatan Rusia di Ukraina, serta menenggelamkan armada Laut Hitamnya, jika Presiden Rusia, Vladimir Putin, menggunakan senjata nuklir di negara itu.

Dilansir dari The Guardian, pensiunan jenderal militer bintang empat itu mengatakan bahwa dia belum berbicara dengan penasihat keamanan nasional, Jake Sullivan, tentang kemungkinan tanggapan AS terhadap eskalasi nuklir dari Rusia, yang menurut pejabat pemerintah telah berulang kali dikomunikasikan ke Moskow.

"Hanya untuk memberi Anda hipotetis, kami akan merespons dengan memimpin upaya NATO, kolektif, yang akan mengalahkan setiap kekuatan konvensional Rusia yang dapat kami lihat dan identifikasi di medan perang di Ukraina dan juga di Krimea dan setiap kapal di Laut Hitam," katanya kepada ABC News.

Peringatan itu muncul beberapa hari setelah Putin menyatakan pandangan yang banyak ditafsirkan sebagai ancaman perang yang lebih besar antara Rusia dan barat.

Ditanya apakah penggunaan senjata nuklir oleh Rusia di Ukraina akan membawa AS dan NATO ke dalam perang, Petraeus mengatakan bahwa itu bukan situasi yang memicu Pasal 5 aliansi, yang menyerukan pertahanan kolektif. Itu karena Ukraina bukan bagian dari NATO.

"Namun, tanggapan AS dan NATO akan dilakukan," tegas Petraeus.

Dia mengakui bahwa kemungkinan radiasi akan meluas ke negara-negara NATO dan di bawah payung Pasal 5 itu mungkin dapat ditafsirkan sebagai serangan terhadap anggota NATO.

"Mungkin Anda bisa menghitung kemungkinan itu. Kasus lainnya adalah bahwa ini sangat mengerikan sehingga harus ada tanggapan, itu tidak bisa dibiarkan begitu saja," ungkap dia.

"Anda tidak ingin, sekali lagi, terlibat dalam eskalasi nuklir di sini. Tetapi Anda harus menunjukkan bahwa ini tidak dapat diterima dengan cara apa pun," terangnya.

Meskipun demikian, dengan tekanan yang meningkat pada Putin setelah kemenangan Ukraina di timur negara itu di bawah deklarasi pencaplokan pekan lalu dan perlawanan terhadap upaya mobilisasi di Rusia meningkat, Petraeus mengatakan Moskow sedang "putus asa".

"Realitas medan perang yang dia hadapi, menurut saya, tidak dapat diubah," katanya.

"Tidak ada jumlah mobilisasi shambolic, yang merupakan satu-satunya cara untuk menggambarkannya; tidak ada jumlah aneksasi; tidak ada jumlah bahkan ancaman nuklir terselubung yang benar-benar dapat mengeluarkannya dari situasi khusus ini," ujarnya.

"Pada titik tertentu harus ada pengakuan untuk itu. Pada titik tertentu harus ada semacam awal negosiasi, seperti yang dikatakan Presiden Zelenskiy, akan menjadi akhir yang terakhir," kata dia.

Tapi, Petraeus memperingatkan, ini masih bisa menjadi lebih buruk bagi Putin dan Rusia.

"Dan bahkan penggunaan senjata nuklir taktis di medan perang tidak akan mengubah ini sama sekali," katanya sambil menambahkan ancaman itu harus dianggap serius.

Senator Marco Rubio, anggota komite hubungan luar negeri Senat dari Partai Republik, mengatakan kepada CNN bahwa Putin memiliki dua pilihan: menetapkan garis pertahanan atau menarik diri dan kehilangan wilayah.

Rubio mengatakan, dia yakin "sangat mungkin" bahwa Putin dapat menyerang titik distribusi di mana pasokan AS dan sekutu memasuki Ukraina, termasuk di dalam Polandia. Senator itu mengakui ancaman nuklir, tetapi dia mengatakan sebagian besar kekhawatiran tentang "serangan Rusia di dalam wilayah NATO, misalnya, yang ditujukan ke bandara di Polandia atau beberapa titik distribusi lainnya".

"NATO harus menanggapinya," katanya.

"Bagaimana ia akan merespons, saya pikir sebagian besar akan bergantung pada sifat serangan dan skala serta cakupannya," tambahnya.

Tetapi sebagai seorang senator yang mengetahui pengarahan Pentagon, Rubio menolak ditarik apakah dia telah melihat bukti bahwa Rusia sedang bersiap untuk menggunakan senjata nuklir melawan Ukraina.

"Tentu saja, risikonya mungkin lebih tinggi hari ini daripada sebulan yang lalu," kata Rubio, memprediksi bahwa Rusia mungkin akan mengambil langkah menengah.

"Dia mungkin menyerang salah satu titik logistik ini. Dan titik logistik itu mungkin tidak ada di dalam Ukraina," tuturnya.

"Bagi saya, itu adalah area yang paling saya fokuskan, karena memiliki aspek taktis. Dan saya pikir dia mungkin melihatnya sebagai kurang eskalasi. NATO mungkin tidak," pungkas dia.

Original Source

Topik Menarik