Loading...
Loading…
Rusia: Pipa Nord Stream yang Bocor Ada di Wilayah yang Dikendalikan AS

Rusia: Pipa Nord Stream yang Bocor Ada di Wilayah yang Dikendalikan AS

Global | katadata.co.id | Jumat, 30 September 2022 - 17:53

Pemerintah Rusia mengklaim bahwa kebocoran pada pipa Nord Stream berada di zona yang dikendalikan oleh badan intelijen Amerika Serikat (AS). Sehingga tidak mungkin kebocoran ini disebabkan oleh sabotase yang dilakukan pihak Moskow.

Klaim ini dikeluarkan setelah ditemukannya titik kebocoran keempat pada pipa yang mengantarkan gas dari Rusia ke Eropa melalui Jerman itu. Negara barat dan Rusia saling tuduh terkait dalang kebocoran pipa gas Nord Stream.

Dalam beberapa hari terakhir, negara-negara anggota Uni Eropa telah menyelidiki kebocoran yang tiba-tiba dan tidak dapat dijelaskan di jaringan pipa gas di bawah Laut Baltik. Sejumlah pemimpin negara UE pun menyebutkan kemungkinan adanya sabotase yang dilakukan oleh Rusia..

Jaringan pipa ini menghubungkan Rusia ke Jerman dan telah menjadi pusat ketegangan geopolitik ketika Moskow memotong pasokan gas ke Eropa sebagai pembalasan terhadap sanksi Barat setelah menginvasi Ukraina.

Washington telah menolak sindiran sebelumnya dari Moskow bahwa mereka berada di balik kebocoran tersebut, menyebutnya konyol. Rusia telah mengatakan bahwa dugaan pejabat Eropa bahwa Moskow menyabotase jaringan pipa itu sebagai komentar yang sangat bodoh.

Dari kebocoran keempat yang terdeteksi, Penjaga Pantai Swedia mengatakan pada hari Kamis (29/9) setelah tiga kebocoran dikonfirmasi awal pekan ini. Ada dua kebocoran di sisi Swedia dan dua kebocoran di sisi Denmark, kata mereka seperti dikutip Al Jazeera pada Jumat (30/9).

Pejabat itu menambahkan bahwa dua kebocoran di pihak Swedia lokasinya berdekatan. Penjaga Pantai Swedia tidak mengatakan mengapa kebocoran terbaru muncul beberapa hari setelah pelanggaran awal.

Media melaporkan bahwa kebocoran terbaru terdeteksi di pipa Nord Stream 2, tetapi penjaga pantai tidak mengkonfirmasi hal ini.

Swedia sebelumnya telah melaporkan kebocoran pada pipa Nord Stream 1 di timur laut Bornholm, sementara Denmark telah mengkonfirmasi kebocoran pada Nord Stream 2 di tenggara pulau, dan satu lagi di timur laut di atas Nord Stream 1.

Kebocoran besar menyebabkan gelembung besar di permukaan laut selebar beberapa ratus meter, sehingga tidak mungkin untuk segera memeriksa strukturnya.

Sementara jaringan pipa, yang dioperasikan oleh konsorsium yang mayoritas dimiliki oleh raksasa gas Rusia Gazprom, saat ini tidak beroperasi, keduanya masih mengandung gas.

Layanan keamanan FSB Rusia sedang menyelidiki kerusakan pada jaringan pipa sebagai terorisme internasional, tulis kantor berita Interfax mengutip kantor kejaksaan umum.

Berbicara pada hari Rabu, Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson mengatakan akan membutuhkan alat peledak besar untuk menyebabkan kerusakan. Dewan Keamanan PBB akan bertemu pada hari Jumat untuk membahas insiden tersebut.

Original Source

Topik Menarik