Loading...
Loading…
Eropa Selidiki Kemungkinan Serangan Pada Pipa Gas Rusia ke Eropa

Eropa Selidiki Kemungkinan Serangan Pada Pipa Gas Rusia ke Eropa

Global | gatra.com | Rabu, 28 September 2022 - 11:39

Stockholm, Gatra.com - Eropa pada Selasa sedang menyelidiki apa yang diklaim Jerman, Denmark, dan Swedia terkait serangan yang menyebabkan kebocoran besar ke Laut Baltik dari dua pipa gas Rusia di pusat kebuntuan energi.

Akan tetapi, siapa yang mungkin berada di balik kebocoran, yangpertama kali diktahui pada hari Senin lalu itu jugabelum ditemukan. Jaringan pipa Nord Stream merupakan hasil kerjasama Rusia dan Eropa, dan menghabiskan miliaran dolar untuk membangun jaringan tersebut.

Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck mengatakan kepada para pemimpin bisnis terkait kebocoran itu karena serangan yang ditargetkan pada infrastruktur dan Berlin sekarang tahu pasti "bahwa itu bukan disebabkan oleh kejadian alam atau peristiwa atau kelelahan material."

Perdana menteri Swedia dan Denmark mengatakan kebocoran itu jelas disebabkan oleh tindakan yang disengaja, dengan informasi yang menunjukkan kemungkinan sabotase, sementara perdana menteri Polandia menyalahkan sabotase, tanpa mengutip bukti.

Rusia, yang memangkas pengiriman gas ke Eropa setelah Barat memberlakukan sanksi atas invasi Moskow ke Ukraina, juga mengatakan kemungkinan sabotase dan kebocoran itu merusak keamanan energi benua itu.

Seorang pejabat senior Ukraina menyebut insiden itu sebagai serangan Rusia untuk mengacaukan Eropa, tanpa memberikan bukti.

"Kami melihat dengan jelas bahwa itu adalah tindakan sabotase, terkait dengan langkah selanjutnya dari eskalasi situasi di Ukraina," kata Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki pada pembukaan pipa baru antara Norwegia dan Polandia.

Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson mengatakan pada konferensi pers bahwa dua ledakan telah terdeteksi sehubungan dengan kebocoran dan meskipun ini tidak mewakili serangan terhadap Swedia, pemerintahnya berhubungan dekat dengan mitra seperti NATO dan tetangga seperti Denmark dan Jerman mengenai perkembangan.

Seismolog di Denmark dan Swedia mengatakan mereka telah mencatat dua ledakan kuat pada hari Senin di sekitar kebocoran."Sinyal tidak menyerupai sinyal dari gempa bumi. Mereka menyerupai sinyal yang biasanya direkam dari ledakan," kata Survei Geologi Denmark dan Greenland (GEUS).

Dan seismolog di Universitas Uppsala Swedia, yang bekerja sama dengan GEUS, mengatakan ledakan kedua yang lebih besar "berhubungan dengan lebih dari 100 kilo (kg) dinamit", menambahkan bahwa ledakan itu terjadi di dalam air bukan di bawah dasar laut.

Jaringan pipa Nord Stream telah menjadi titik nyala dalam perang energi yang meningkat antara ibu kota di Eropa dan Moskow yang telah merusak ekonomi utama Barat, membuat harga gas melonjak dan memicu perburuan pasokan alternatif.

"Jerman adalah negara yang tahu bagaimana mempertahankan diri. Dan Eropa adalah benua yang dapat melindungi infrastruktur energinya," kata Habeck dari Jerman, seraya menambahkan pasokan energi dari ekonomi terbesar Eropa itu tidak terpengaruh.

Angkatan bersenjata Denmark mengatakan kebocoran gas terbesar telah menyebabkan gangguan permukaan dengan diameter lebih dari 1 km (0,6 mil).

Kebocorannya sangat besar dan mungkin butuh waktu seminggu agar gas berhenti mengalir keluar dari pipa Nord Stream 2, kata kepala Badan Energi Denmark Kristoffer Bottzauw.

Kapal bisa kehilangan daya apung jika memasuki area tersebut."Permukaan laut penuh dengan metana, yang berarti ada peningkatan risiko ledakan di daerah itu," kata Bottzauw.

Administrasi Maritim Swedia (SMA) mengatakan dua kebocoran di Nord Stream 1, satu di zona ekonomi Swedia dan satu lagi di zona Denmark, berada di timur laut Bornholm Denmark."Kami terus mengawasi untuk memastikan tidak ada kapal yang datang terlalu dekat ke lokasi," kata juru bicara SMA.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menyebutnya "berita yang sangat memprihatinkan. Memang, kita berbicara tentang beberapa kerusakan yang tidak jelas pada jalur pipa di zona ekonomi Denmark." Dia mengatakan itu mempengaruhi keamanan energi benua .

Tidak ada pipa yang memompa gas ke Eropa pada saat kebocoran ditemukan, tetapi insiden tersebut akan menggagalkan harapan yang tersisa bahwa Eropa dapat menerima bahan bakar melalui Nord Stream 1 sebelum musim dingin.

Operator Nord Stream mengatakan kerusakan itu "belum pernah terjadi sebelumnya."Gazprom, perusahaan yang dikendalikan Kremlin dengan monopoli ekspor gas Rusia melalui pipa, menolak berkomentar.

"Ada beberapa indikasi bahwa itu adalah kerusakan yang disengaja," kata seorang sumber keamanan Eropa, seraya menambahkan masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan. "Anda harus bertanya: Siapa yang akan untung?"

Norwegia, sementara itu, mengatakan akan memperkuat keamanan di instalasi minyak dan gasnya setelah kebocoran dan laporan aktivitas pesawat tak berawak di Laut Utara, Menteri Energi Terje Aasland mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Pihak berwenang di Denmark meminta agar tingkat kesiapsiagaan di sektor listrik dan gasnya ditingkatkan, sebuah langkah yang akan membutuhkan peningkatan keselamatan untuk instalasi dan fasilitas listrik.

Original Source