Loading...
Loading…
Pemimpin Muslim Paling Berpengaruh Sheikh Yusuf al-Qaradawi Wafat

Pemimpin Muslim Paling Berpengaruh Sheikh Yusuf al-Qaradawi Wafat

Global | gatra.com | Senin, 26 September 2022 - 22:12

Doha, Gatra.com- Sheikh Yusuf al-Qaradhawi, salah satu ulama paling berpengaruh di dunia Muslim Sunni wafat. Al-Qaradawi, seorang Mesir yang tinggal di Qatar, adalah ketua Persatuan Cendekiawan Muslim Internasional, dan juga seorang pemimpin spiritual untuk Ikhwanul Muslimin. Dia berusia 96 tahun. Kematiannya pada Senin diumumkan di akun Twitter resminya. Demikian Al Jazeera , 26/09.

Al-Qaradawi, yang sebelumnya tampil reguler di Al Jazeera Arab untuk membahas masalah agama, menjadi pembawa acara program TV populer, Shariah and Life, di mana ia menerima telepon dari seluruh dunia Muslim, mengeluarkan keputusan teologis dan menawarkan nasihat tentang segala hal mulai dari politik global hingga aspek duniawi kehidupan sehari-hari.

Al-Qaradawi sangat kritis terhadap kudeta yang menggulingkan presiden pertama Mesir yang terpilih secara demokratis, Mohamed Morsi, pada 2013. Morsi telah menjadi anggota Ikhwanul Muslimin sebelum dia menjadi presiden, dan didukung oleh gerakan tersebut.

Al-Qaradawi tidak dapat kembali ke Mesir setelah penggulingan Morsi karena penentangannya terhadap Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi. Pemimpin agama itu sebelumnya berada di pengasingan dari Mesir sebelum revolusi 2011 yang menggulingkan mantan Presiden Hosni Mubarak.

Kematiannya memicu reaksi keras di seluruh dunia Muslim, ketika orang-orang turun ke media sosial untuk meratapi kematiannya.

Ikhwanul Muslimin, yang didirikan di Mesir dan memiliki cabang di seluruh wilayah, memainkan peran besar dalam pemberontakan 2011 yang mengguncang Timur Tengah dan menyebabkan demonstrasi meluas di beberapa negara di seluruh wilayah.

Al-Qaradhawi telah diadili dan dijatuhi hukuman mati secara in absentia di Mesir. Jamal El Shayyal dari Al Jazeera , mengatakan bahwa Qaradawi menulis lebih dari 120 buku dan lebih dari 50-60 publikasi lain yang berbicara kepada sebagian besar komunitas Muslim global.

Dia mungkin adalah cendekiawan Muslim paling internasional yang dimiliki Islam di zaman modern mungkin satu-satunya yang paling berpengaruh karena dia tidak membatasi ajarannya pada bagian tertentu dari Islam, katanya.

Qaradawi sering berbicara tentang isu-isu modern, termasuk segala sesuatu mulai dari perbolehan hubungan hingga pemilihan umum dan demokrasi hingga masalah keadilan sosial, tambah El Shayyal.

Lahir pada tahun 1926, ketika Mesir masih di bawah kekuasaan kolonial Inggris, Al-Qaradhawi menggabungkan pendidikan agama dengan aktivisme anti-kolonial selama masa mudanya. Aktivismenya melawan pendudukan Inggris dan kemudian, hubungannya dengan Ikhwanul Muslimin menyebabkan penangkapannya beberapa kali selama tahun 1950-an.

Dia pindah ke Qatar pada awal 1960-an ketika dia diangkat menjadi Dekan Fakultas Syariah di Universitas Qatar dan kemudian diberikan kewarganegaraan Qatar.

Ibrahim Salah Al-Nuaimi, ketua pusat internasional untuk dialog antaragama Doha, menggambarkan Qaradawi sebagai cendekiawan besar dan moderat.

Dia bekerja erat dengan banyak perwakilan dari agama yang berbeda untuk menyatukan harmoni dan untuk benar-benar menghentikan pidato kebencian yang kadang-kadang akan muncul di antara agama yang berbeda, kata Al-Nuaimi kepada Al Jazeera.

Salah satu karya awal yang terkenal adalah buku Fiqh al-Zakat tahun 1973. Al-Qaradhawi juga berusaha untuk menafsirkan kembali aturan sejarah hukum Islam untuk lebih mengintegrasikan Muslim dalam masyarakat non-Muslim.

Dia mendukung pemboman bunuh diri terhadap Israel dalam Intifada Kedua dan juga menyuarakan dukungan untuk pemberontakan Irak yang meletus setelah invasi pimpinan AS tahun 2003 menggulingkan Saddam Hussein. Sikapnya terhadap kedua masalah itu membuatnya mendapat kekejian yang sudah berlangsung lama di Barat.

Pada tahun 2009, badan keamanan internal Israel Shin Bet menuduh al-Qaradawi mengalokasikan US$21 juta untuk amal yang didanai oleh Hamas untuk mendirikan infrastruktur militan di Yerusalem. Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, membantah tuduhan itu.

Original Source