Loading...
Loading…
Pakar : Putin Dalam Masalah

Pakar : Putin Dalam Masalah

Global | koran-jakarta.com | Senin, 26 September 2022 - 06:20


Pasca serangan balasan menakjubkan oleh pasukan Ukraina dengan merebut kembali ribuan mil persegi wilayahnya, Presiden Rusia, Vladimir Putin, disebut tengah diliputi kegelisahan.

Dalam kolom opini New York Times baru-baru ini, Direktur Institut Studi Eropa, Rusia, dan Eurasia di Universitas George Washington, Marlene Laruelle mengungkapkan bahwa orang terkuat di Kremlin tersebut tengah berada dalam tekanan domestik yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Menurut penulis buku "Is Russia Fascist?" itu, mengatakn acara dialog politik di negara itu yang biasanya sangat terhormat, berkembang dengan ruang yang lebih luas bagi suara-suara kritis.

"Kubu penentang perang telah mempertimbangkan, sekitar 40 pejabat dari dewan kota menandatangani petisi yang meminta pengunduran diri presiden, dan tokoh-tokoh yang sebelumnya setia mulai bergumam tentang kegagalan rezim," ujarnya.

Sebagai tanda ketidakpuasan umum, Alla Pugacheva, bintang pop Rusia abad ke-20 yang paling terkenal, telah menentang perang. Enam bulan konsensus mulai retak, karena konsensus itu tidak sekuat kelihatannya.

Sementara banyak pengamat Barat cenderung melihat rezim Rusia sebagai monolit, kenyataannya lebih kompleks. Meskipun perang telah secara signifikan mengurangi ruang lingkup perbedaan pendapat, masih ada beberapa kubu ideologis yang bersaing di dalam elit penguasa yang mampu membuat suara mereka didengar. Misalnya, yang disebut liberal sistemik, sebagian besar terkonsentrasi di lembaga keuangan negara dan di antara oligarki, telah menyatakan keprihatinan tentang konsekuensi perang bagi ekonomi Rusia. Tapi itu adalah kelompok lain, yang didorong oleh kegagalan Kremlin untuk memberikan kemenangan di Ukraina, yang semakin menekan rezim.

"Sebut saja pendukung perang. Terdiri dari badan-badan keamanan, Kementerian Pertahanan dan media serta tokoh-tokoh politik yang blak-blakan, organisasi ini mencakup seluruh ekosistem nasionalis radikal, dan para pengikutnya terus menerus mengkritik cara Kremlin menangani perang di Ukraina," kata Laruelle.

Mereka kuat, diposisikan dengan baik dan berkomitmen secara ideologis, menginginkan upaya perang yang jauh lebih agresif. Dan dilihat dari pidato Putin pada Rabu, di mana ia mengumumkan pemanggilan sekitar 300.000 tentara, kubu itu memberikan dukungannya pada referendum di empat wilayah pendudukan Ukraina untuk bergabung dengan Rusia dan mengulangi ancaman eskalasi nuklir.

"Mereka tampaknya semakin cara mereka," ujarnya.

Barisan tersebut telah sangat vokal sejak April, ketika jelas bahwa militer Rusia tidak dapat menaklukkan Kyiv dan menggulingkan pemerintah Zelensky. Target Moskow yang lebih sederhana, menaklukkan Donbas dan mengamankan jembatan darat ke Krimea yang dianeksasi, tampaknya merupakan penghematan yang tidak dapat ditoleransi. Sepanjang, elang Rusia telah mendapat manfaat dari papan suara yang tak terduga: banyak akun Telegram, beberapa di antaranya memiliki hingga satu juta pengikut, dijalankan oleh jurnalis perang yang tergabung dengan Angkatan Darat Rusia. Dalam aliran komentar terus-menerus, saluran mengkritik keragu-raguan pemerintah dan menyerukan penaklukan skala penuh atas Ukraina dan mobilisasi massa penduduk Rusia.

Sepanjang musim panas, tingkat kritik masih dapat dikendalikan. Tetapi segalanya mulai berubah pada Agustus, ketika Darya Dugina, putri salah satu ideolog kekaisaran Rusia yang paling terkenal, Alexander Dugin, dibunuh di Moskow.

Pelaku dan tujuan penyerangan belum diketahui. Tapi efeknya jelas, dengan membawa konflik ke salah satu lingkungan paling mewah di ibu kota, pembunuhan itu menegaskan pandangan redup para elang tentang upaya perang.

"Sejak kematian Dugina, pendukung perang telah menggunakan kemartirannya untuk memperbarui seruan perang skala penuh dengan nada eskatologis yang terang-terangan," jelasnya.

Pembalikan militer beberapa minggu terakhir berusaha mereka mainkan. Kepala negara Chechnya yang terkenal, Ramzan Kadyrov, telah menyerukan "mobilisasi diri," mengundang elit daerah untuk masing-masing merekrut setidaknya 1.000 warga, meningkatkan sekitar 85.000 tentara baru secara total.

Pemimpin Partai Komunis, Gennady Zyuganov, tokoh kunci lain di sayap kanan nasionalis, menyerukan "mobilisasi kekuatan dan sumber daya maksimum" dan agar Kremlin menyebut konflik itu sebagai perang, bukan "operasi khusus". Dan Yevgeny Prigozhin, kepala de facto dari pasukan bayaran bayangan yang dikenal sebagai Grup Wagner, telah merekrut tahanan untuk dikirim ke garis depan.

Kritik mereka jelas terpotong. Sementara menghentikan wajib militer massal, "mobilisasi parsial" Putin, seperti yang dia katakan, dari sekitar 300.000 tentara merupakan dorongan besar bagi pendukung perang. Demikian juga, rencana untuk mengadakan referendum di wilayah pendudukan Ukraina; Donetsk dan Luhansk di timur, Kherson dan Zaporizka di selatan, dirancang untuk menggambar ulang syarat-syarat konflik, dengan cara yang menyenangkan bagi para kritikus hawkish presiden. Ada juga tanda-tanda bahwa Putin mungkin meningkat di dalam negeri, bahkan lebih menjadi represif.

Pemerintah, lanjutnya, sedang meningkatkan indoktrinasi untuk anak-anak sekolah dan telah melembagakan pembatasan baru pada konten yang dianggap merusak dalam seni.

"Layanan keamanan, berfokus untuk membasmi perbedaan pendapat, menangkap dan memenjarakan segala bentuk oposisi. Di universitas, mahasiswa dan profesor berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk memutuskan hubungan dengan rekan-rekan Barat mereka," tuturnya.

"Sudah ekstensif, upaya ini dapat dilakukan dengan lebih tegas, menyeret lebih banyak orang Rusia ke dalam jaring," ujarnya.

Pendekatan semacam itu bukannya tanpa risiko. Di antara warga, minat pada perang dan efek reli mengitari nasionalisme semakin berkurang. Penindasan yang lebih intens ditambah dengan rasa melanggar batas biaya manusia perang, karena lebih banyak laki-laki negara itu ditarik ke dalam layanan, dapat mematikannya sepenuhnya.

"Kaum muda dan berpendidikan Rusia mungkin meninggalkan negara itu dalam jumlah yang lebih besar daripada yang sudah mereka miliki," katanya.

Juga tidak ada jaminan bahwa kelompok garis keras di elit penguasa akan menerima penindasan domestik sebagai pengganti keberhasilan militer di luar negeri, atau bahwa masuknya pasukan akan secara substansial mengubah dinamika di medan perang

"Dengan pasukan yang terlalu banyak dan kelelahan, Putin masih harus menemukan cara untuk memberikan hasil militer yang dapat dibingkai sebagai setidaknya kemenangan parsial. Itu tidak membantu bahwa pendukung utama negara itu, Tiongkok dan India, mulai menyuarakan keprihatinan," tegasnya.

Bahkan di tengah kesulitan-kesulitan seperti itu, adalah suatu kesalahan untuk meramalkan keruntuhan rezim, yang berlindung selama dua dekade. Tapi Putin, seperti pemimpin mana pun, bergantung pada legitimasi untuk memastikan kekuasaannya.

"Dan dalam minggu-minggu dan bulan-bulan mendatang, dia mungkin menemukan bahwa tanah di bawah kakinya mulai bergeser," tutup Laruelle.

Original Source

Topik Menarik