Loading...
Loading…
Makin Menegangkan! Pasukan Rusia Menggempur Donetsk Ukraina, Zelenskiy Ungkap Ajakan Berdamai Tak Digubris

Makin Menegangkan! Pasukan Rusia Menggempur Donetsk Ukraina, Zelenskiy Ungkap Ajakan Berdamai Tak Digubris

Global | koran-jakarta.com | Senin, 15 Agustus 2022 - 13:01

Pasukan Ukraina melaporkan penembakan berat Rusia dan upaya untuk maju ke beberapa kota di wilayah timur Donetsk yang telah menjadi fokus utama perang hampir enam bulan, tetapi mengatakan mereka telah menangkis banyak serangan.

Staf Umum angkatan bersenjata Ukraina juga melaporkan penembakan Rusia terhadap lebih dari selusin kota di front selatan - khususnya wilayah Kherson, yang sebagian besar dikendalikan oleh pasukan Rusia, tetapi di mana pasukan Ukraina terus merebut wilayah.

Banyak perhatian telah difokuskan pada pembangkit nuklir Zaporizhzhia di Ukraina selatan di tengah kekhawatiran bencana atas penembakan baru dalam beberapa hari terakhir bahwa Rusia dan Ukraina saling menyalahkan.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah menyerukan pembentukan zona demiliterisasi dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy telah memperingatkan tentara Rusia yang menembak di pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa atau menggunakannya sebagai pangkalan untuk menembak bahwa mereka akan menjadi "target khusus" dari pasukan Ukraina.

Pabrik Zaporizhzhia mendominasi tepi selatan waduk besar di Sungai Dnipro. Pasukan Ukraina yang mengendalikan kota-kota dan kota-kota di tepi seberang telah mendapat pemboman hebat dari pihak yang dikuasai Rusia.

Badan Energi Atom Internasional, yang berusaha untuk memeriksa pabrik, telah memperingatkan bencana nuklir kecuali pertempuran berhenti. Para ahli nuklir khawatir pertempuran dapat merusak kolam bahan bakar atau reaktor bekas pabrik.

Zelenskiy mengatakan Ukraina telah berkali-kali mengusulkan format yang berbeda kepada kepemimpinan Rusia untuk pembicaraan damai, tanpa kemajuan.

"Jadi kita harus membela diri, kita harus menjawab setiap bentuk teror, setiap kejadian penembakan - penembakan sengit yang tidak berhenti selama satu hari," katanya dalam pidato video pada Minggu malam.

Kyiv telah mengatakan selama berminggu-minggu mereka merencanakan serangan balasan untuk merebut kembali Zaporizhzhia dan provinsi tetangga Kherson, bagian terbesar dari wilayah yang direbut Rusia setelah invasi 24 Februari dan masih bertahan.

Komando militer Ukraina mengatakan Minggu pagi bahwa tentara Rusia terus gagal menyerang posisi Ukraina di dekat Avdiivka, yang sejak 2014, telah menjadi salah satu pos terdepan pasukan Ukraina di dekat Donetsk.

Pakar militer Ukraina Oleg Zhdanov mengatakan situasinya sangat sulit di Avdiivka dan kota-kota terdekat, seperti Pisky.

"Kami memiliki kekuatan artileri yang tidak mencukupi dan pasukan kami meminta lebih banyak dukungan untuk membela Pisky," katanya dalam sebuah video yang diposting online. "Tapi kota ini pada dasarnya berada di bawah kendali Ukraina."

Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi akun medan perang.

Rusia menyebut invasinya ke Ukraina sebagai "operasi militer khusus" untuk demiliterisasi dan "denazifikasi" tetangganya yang lebih kecil. Perang telah mendorong hubungan Moskow-Washington ke titik terendah, dengan Rusia memperingatkan hal itu dapat memutuskan hubungan.

Sementara Rusia sebagian besar terisolasi di panggung diplomatik global, media pemerintah Korea Utara pada hari Senin mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada pemimpin Kim Jong Un bahwa kedua negara akan memperluas hubungan "komprehensif dan konstruktif".

Pada bulan Juli, Korea Utara mengakui sebagai negara merdeka "republik rakyat" Donetsk dan Luhansk yang memisahkan diri yang didukung Rusia, dan para pejabat meningkatkan prospek pekerjanya dikirim ke sana untuk membantu dalam konstruksi dan tenaga kerja lainnya.

Ukraina segera memutuskan hubungan dengan Pyongyang atas langkah tersebut.Di tengah pertempuran, lebih banyak kapal yang membawa gandum Ukraina pergi atau bersiap untuk melakukannya sebagai bagian dari kesepakatan akhir Juli untuk meredakan krisis pangan global.

"Dunia membutuhkan makanan Ukraina," Marianne Ward, wakil direktur negara Program Pangan Dunia, mengatakan kepada wartawan. "Ini adalah awal dari apa yang kami harapkan adalah operasi normal bagi orang-orang yang kelaparan di dunia."

Badan bantuan itu membeli lebih dari 800.000 ton gandum di Ukraina tahun lalu.

Original Source

Topik Menarik