Loading...
Loading…
Serangan Rusia di Ukraina Timur, Pertempuran Sengit Dekat Donetsk

Serangan Rusia di Ukraina Timur, Pertempuran Sengit Dekat Donetsk

Global | gatra.com | Kamis, 11 Agustus 2022 - 14:18

Kiev, Gatra.com - Pertempuran sengit berkecamuk di sekitar kota Pisky, di Ukraina timur pada hari Kamis. Rusia terus menekan untuk merebut semua wilayah industri Donbas. Sementara di barat, Kyiv menuduh Moskow menggunakan pembangkit nuklir untuk melindungi artilerinya.

Seorang pejabat Republik Rakyat Donetsk yang didukung Rusia mengatakan Pisky, di garis depan hanya 10 km (6 mil) barat laut ibukota provinsi Donetsk, berada di bawah kendali pasukan Rusia dan separatis.

Panas di Pisky. Kota ini milik kita tetapi masih ada kantong-kantong perlawanan yang tersebar di utara dan baratnya, kata pejabat itu, Danil Bezsonov, di Telegram, dikutip Reuters, Kamis (11/8).

Pejabat Ukraina membantah bahwa kota yang dijaga ketat itu, kunci pertahanan Donetsk, telah jatuh. Reuters tidak dapat memverifikasi akun di medan perang.

Wilayah Donbas yang terdiri dari provinsi Luhansk dan Donetsk menjadi tujuan utama Moskow, setelah gagal merebut ibu kota Kyiv pada awal perang bulan Februari lalu. Luhansk sekarang hampir sepenuhnya berada di bawah kendali Rusia tetapi Donetsk masih bertahan.

Oleksiy Arestovych, seorang penasihat presiden Ukraina, mengatakan dalam sebuah wawancara yang diposting di YouTube bahwa "gerakan Rusia ke Pisky" "tidak berhasil".

Gubernur regional Luhansk Serhiy Gaidai, yang diwawancarai di TV Ukraina, mengatakan Rusia telah mengirim semakin banyak tentara bayaran ke wilayah tersebut, termasuk dari perusahaan keamanan swasta Wagner.

Kami pernah memiliki kota-kota Ukraina yang damai. Sekarang kita telah didorong ke Abad Pertengahan ... Orang-orang sekarang pergi karena mereka takut membeku di musim dingin yang akan datang, katanya.

Sementara itu, Ukraina menuduh Rusia pada hari Rabu menewaskan sedikitnya 13 orang dan melukai 10 orang dengan roket yang ditembakkan dari sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir, yang direbut di pusat negara itu, dibayangi risiko bagi Ukraina untuk membalas tembakan.

Rusia pengecut tidak bisa berbuat apa-apa lagi sehingga mereka menyerang kota-kota yang bersembunyi di pembangkit listrik tenaga atom Zaporizhzhia, kepala staf Presiden Volodymyr Zelenskyy, Andriy Yermak di media sosial pada hari Rabu.

Ukraina mengatakan sekitar 500 tentara Rusia dengan kendaraan berat dan senjata berada di pabrik, di mana teknisi Ukraina terus bekerja.

Ukraina mengatakan Rusia ditargetkan - Marhanets- sebagai musuhnya telah digunakan di masa lalu untuk menembak tentara Rusia di pabrik Zaporizhzhia, yang mereka rebut pada bulan Maret.

Militer Ukraina mengatakan Rusia juga membombardir beberapa daerah lain di wilayah Zaporizhzhia. Rusia belum mengomentari tuduhan Ukraina dan Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi versi Kyiv.

Ukraina dan Rusia telah menuduh satu sama lain membahayakan pabrik, kompleks nuklir terbesar di Eropa, dengan serangan di dekatnya.

Kelompok Tujuh negara industri terkemuka pada hari Rabu mengatakan kepada Rusia untuk menyerahkan kembali pabrik ke Ukraina, setelah pengawas energi atom PBB mengingatkan atas potensi bencana nuklir.

Original Source

Topik Menarik