Loading...
Loading…
Jerman Berambisi Menaikkan Volume Impor Batubaranya. Indonesia Jadi Pemasok yang Berpotensi!

Jerman Berambisi Menaikkan Volume Impor Batubaranya. Indonesia Jadi Pemasok yang Berpotensi!

Global | koran-jakarta.com | Rabu, 10 Agustus 2022 - 10:38

Importir batubara keras Jerman mengharapkan lebih banyak pengiriman mulai bulan depan ketika generator akan berusaha untuk beralih ke lebih banyak pembakaran batu bara dan jauh dari gas Rusia, tetapi kekhawatiran masalah logistik dapat menghambat pengiriman.

"Verein der Kohlenimporteure (VDKi) mengharapkan peningkatan volume yang signifikan dalam angka impor bulanan mulai September dan seterusnya," Alexander Bethe, ketua kelompok importir batubara Jerman, mengatakan dalam menjawab pertanyaan oleh Reuters.

Alexander Bethe mengatakan pada September dapat membawa kenaikan 50% dibandingkan Mei, ketika impor mencapai 2,35 juta ton. Penerimaan batubara bulanan yang dicatat pada musim dingin lalu oleh anggota VDKi mencapai 3,5-4 juta ton.

Australia, Afrika Selatan, Indonesia dan Kolombia semuanya disebut sebagai pemasok batubara potensial oleh VDKi awal tahun ini.

Ketua kelompok importir batubara Jerman mengatakan kebutuhan bahan bakar fosil juga tergantung pada pola cuaca dan dampaknya terhadap output listrik dari turbin angin.

Masalah dengan logistik termasuk kurangnya kapasitas penanganan di pelabuhan laut dan di atas tongkang sungai pedalaman, yang hanya dapat berlayar dengan beban yang berkurang karena cuaca panas dan kering telah memotong permukaan sungai, serta ketersediaan ruang angkutan kereta api yang lebih ketat.

Titik tersedak sungai Kaub yang paling penting di Rhine, yang harus dilalui kapal ke kawasan industri Mannheim dan Karlsruhe, hanya berjarak 52 cm , sedangkan tongkang membutuhkan sekitar 1,5 meter garis air untuk berlayar dengan muatan penuh.

Namun Bethe mengatakan bahwa ada beberapa prospek positif ke depan, termasuk pembalikan pergerakan sementara oleh beberapa tongkang sungai ke Rumania untuk mendukung ekspor gandum Ukraina.

Kondisi air yang rendah di sungai dan kanal mungkin terjadi hingga pertengahan atau akhir Agustus, tetapi kemudian dapat mereda, membebaskan lebih banyak ruang pengiriman.

Jerman mungkin mengimpor 32 juta ton atau lebih batu bara uap untuk listrik tahun ini, naik dari 27 juta ton tahun lalu, Bethe memperkirakan, lagi-lagi mengutip ketersediaan tenaga angin dan permintaan yang didorong oleh cuaca.

Volume ini merupakan dua pertiga dari impor batu bara, dengan sisanya ke pembuat baja dalam bentuk batu bara kokas.

Original Source

Topik Menarik