Loading...
Loading…
Rusia Minggat, Bendera Ukraina Berkibar di Pulau Ular

Rusia Minggat, Bendera Ukraina Berkibar di Pulau Ular

Global | gatra.com | Selasa, 05 Juli 2022 - 04:36

Kyiv, Gatra.com- Bendera biru-kuning Ukraina berkibar di Pulau Ular pada Senin, hanya beberapa hari setelah pasukan Rusia menarik diri dari pos terdepan Laut Hitam yang strategis setelah berbulan-bulan pendudukan. Demikian New York Post , 04/07.

"Operasi militer telah selesai, dan ... wilayah (Pulau Ular) telah dikembalikan ke yurisdiksi Ukraina," Natalia Humeniuk, juru bicara komando militer selatan Ukraina, mengatakan pada konferensi pers.

Rusia mengatakan menarik diri dari Pulau Ular pada Kamis sebagai isyarat niat baik untuk menunjukkan bahwa itu tidak menghalangi upaya PBB untuk membuka koridor kemanusiaan yang memungkinkan pengiriman biji-bijian dari Ukraina.

Namun, Ukraina mengatakan telah memaksa pasukan Rusia untuk meninggalkan pulau itu setelah serangan artileri dan rudal.

Hari berikutnya, Rusia membom sebuah gedung sembilan lantai dan sebuah pusat rekreasi di dekat kota pelabuhan Odessa, menewaskan sedikitnya 21 warga sipil.

"Para penjajah tidak bisa menang di medan perang, jadi mereka melakukan pembunuhan keji terhadap warga sipil," kata Ivan Bakanov, kepala dinas keamanan Ukraina, SBU. Setelah musuh diusir dari Pulau Ular, [mereka] memutuskan untuk membalas dengan penembakan sinis terhadap sasaran sipil.

Pulau Ular menjadi terkenal secara internasional setelah seorang tentara Ukraina terekam memberi tahu kapal perang Rusia untuk "berbuat baiklah sendiri" pada hari pertama perang.

Asap mengepul di sekitar Pulau Ular. Ukraina mengatakan mereka telah mengusir Rusia dengan paksa, sementara penjajah mengklaim bahwa mereka pergi sebagai "isyarat niat baik."

Pesan profan petarung tersebut telah menjadi seruan perlawanan Ukraina dan mengilhami penciptaan stempel peringatan yang menampilkan gambar seorang prajurit yang memberikan jari tengah kepada kapal utama Armada Laut Hitam Rusia , Moskva, yang kemudian ditenggelamkan .

Beberapa analis mengatakan mundurnya Rusia dari Pulau Ular di lepas pantai barat daya Ukraina dapat melonggarkan blokadenya di pelabuhan Ukraina.

Tetapi seorang diplomat asing yang berbasis di Kyiv mengatakan kepada Reuters bahwa itu masih belum cukup untuk memungkinkan transit yang aman dari biji-bijian Ukraina.

Ada persyaratan bebas ranjau, dan Rusia masih memiliki kemampuan (kapal militer, sistem pertahanan pesisir dan superioritas udara) yang akan memungkinkan mereka untuk melarang jalur pelayaran, kata diplomat itu.

Untuk membuka blokir pelabuhannya sehingga dapat mengirimkan biji-bijian, Ukraina akan membutuhkan dukungan sekutu dan agar Turki memainkan peran kunci, tambah diplomat itu.

Hanya beberapa hari setelah Rusia menarik diri dari Pulau Ular, Presiden Vladimir Putin mengumumkan kemenangan dalam pertempuran selama berbulan-bulan di Luhansk setelah jatuhnya Lysychansk pada Minggu .

Kremlin mengerahkan kekuatan penuh pasukan daratnya untuk merebut kota kecil itu selama dua bulan untuk menyelesaikan penaklukannya atas salah satu dari dua wilayah yang menuntut Ukraina untuk menyerahkan kepada separatis pro-Moskow di wilayah Donbas yang diperebutkan.

Serhiy Gaidai, Gubernur Ukraina di Luhansk, mengakui bahwa seluruh provinsinya sekarang secara efektif berada di tangan Rusia, tetapi mengatakan kepada Reuters: Kita perlu memenangkan perang, bukan pertempuran untuk Lysychansk Ini sangat menyakitkan, tetapi tidak kalah perang.

Gaidai mengatakan pasukan Ukraina yang mundur dari Lysychansk sekarang memegang garis antara Bakhmut dan Sloviansk, bersiap untuk menangkis kemajuan Rusia lebih lanjut.

Dalam video pidatoMinggu malam, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bersumpah untuk mendapatkan kembali wilayah yang hilang dengan bantuan senjata jarak jauh Barat.

Kami akan membangun kembali tembok, kami akan memenangkan kembali tanah, dan orang-orang harus dilindungi di atas segalanya, kata Zelenskiy.

Original Source

Topik Menarik