Loading...
Loading…
Krisis Gandum, Ukraina Desak Afrika Ikut Menekan Rusia

Krisis Gandum, Ukraina Desak Afrika Ikut Menekan Rusia

Global | republika | Jumat, 24 Juni 2022 - 06:33

REPUBLIKA.CO.ID, KYIV -- Ukraina mendesak para pemimpin negara-negara di Afrika untuk mendukung Ukraina dalam perangnya dengan Rusia. Utamanya untuk menekan Rusia agar mengizinkan biji-bijian diekspor dari pelabuhan Ukraina.

Moskow membantah memblokir jalan kapal kargo yang memuat gandum Ukraina. Rusia menyalahkan sanksi Barat terhadap Rusia karena berkontribusi terhadap krisis pangan.

Masuk akal bagi negara-negara Afrika untuk mendukung Ukraina, kata Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba kepada wartawan dari organisasi berita terkemuka di beberapa negara di Afrika dilansir dari Al Arabiya , Kamis (23/6/2022).

Saya mendesak dunia dan semua negara Afrika untuk bekerja sama dan menekan Rusia untuk mengizinkan jalur laut yang aman untuk ekspor makanan kita. Ibukota Afrika penting dan mereka mempengaruhi posisi Rusia," tambahnya.

Diskusi dilakukan bersama dengan PBB untuk menyetujui langkah lebih lanjut untuk melanjutkan pengiriman biji-bijian melintasi Laut Hitam yang telah terhenti oleh ladang ranjau dan blokade militer Rusia di pelabuhan Ukraina.

Benar-benar mengerikan bahwa Rusia memainkan permainan kelaparan dengan dunia dengan memblokir ekspor makanan Ukraina dengan di satu sisi mencoba mengalihkan kesalahan pada Ukraina, di sisi lain dengan berjudi dengan sumber daya seperti makanan, kata Kuleba.

Baca Juga :
Barat Ingatkan Krisis Pangan, Putin Justru Seperti Dipuji Pemimpin-pemimpin Afrika karena...

Kuleba mengatakan bahwa Rusia saat ini memblokir 57 kapal yang memuat produk pertanian dan pertanian Ukraina kemungkinan akan terganggu karena persenjataan yang tidak meledak di lahan pertanian.

Krisis telah membuat harga pangan melonjak dan berkontribusi pada lonjakan inflasi global. Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan bahwa hal itu saat ini paling mempengaruhi negara-negara Afrika yang lebih miskin karena ketergantungan mereka yang besar pada gandum Rusia dan Ukraina.

Original Source

Topik Menarik

{