Loading...
Loading…
Sebut Penembakan Massal New York Terorisme, Biden: Supremasi Kulit Putih Racun

Sebut Penembakan Massal New York Terorisme, Biden: Supremasi Kulit Putih Racun

Powered by sindonews
Global | Sindonews | Rabu, 18 Mei 2022 - 02:29

NEW YORK - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden memberikan pidato emosional saat mengunjungi Buffalo, New York, lokasi penembakan massal bermotif rasisme terjadi.

Dalam pidatonya, Biden tidak segan-segan menyebut penembakan massal mematikan yang menewaskan 10 orang itu sebagai tindakan terorisme domestik. Ia bahkan mengutuk ideologi rasis dari tersangka penembak.

"Supremasi kulit putih adalah racun. Racun ini mengalir melalui tubuh politik kita," kata Biden, menambahkan bahwa diam adalah sebuah "keterlibatan."

"Dan itu dibiarkan tumbuh dan membusuk tepat di depan mata kita," lanjutnya.

"Tidak lebih, tidak lebih. Kita perlu mengatakan sejelas dan sekuat yang kita bisa bahwa ideologi supremasi kulit putih tidak memiliki tempat di Amerika. Tidak ada," tegasnya.

"Di Amerika, kejahatan tidak akan menang, saya berjanji. Kebencian tidak akan menang. Supremasi kulit putih tidak akan memiliki kata terakhir. Kejahatan memang datang ke Buffalo dan itu datang ke terlalu banyak tempat, dimanifestasikan dalam orang-orang bersenjata yang membantai orang yang tidak bersalah atas nama ideologi kebencian dan sesat, berakar pada ketakutan dan rasisme. Itu diambil begitu banyak," ia menambahkan seperti dikutip dari CNN , Rabu (18/5/2022).

Baca Juga :
Heboh, Video Putra Presiden Joe Biden Telanjang Pegang Pistol Bersama Pelacur

Biden kemudian mengingat setiap korban penembakan di sebuah toko kelontong yang sering dikunjungi oleh sebagian besar pelanggan kulit hitam, menjadi tampak emosional ketika dia menggambarkan bagaimana mereka diingat oleh keluarga dan komunitas mereka.

Di antara para korban, dia menggambarkan bagaimana Celestine Chaney berada di toko untuk membeli stroberi untuk membuat shortcake, bagaimana Roberta Drury pindah kembali ke rumah untuk membantu saudara laki-lakinya yang menjalani transplantasi sumsum tulang dan membeli bahan makanan untuk makan malam, dan bagaimana Andre Mackniel pergi untuk membelikan putranya yang berusia 3 tahun kue ulang tahun.

Setelah berhenti sejenak, Biden berkata, "Putranya merayakan ulang tahun, bertanya, 'Di mana ayah?'"

Biden mengatakan bahwa akar kekerasan adalah kebencian yang dipicu oleh media dan politik, internet, telah meradikalisasi individu yang marah, terasing, tersesat, dan terisolasi menjadi keyakinan palsu bahwa mereka akan digantikan oleh yang lain.

Baca Juga :
Hanya dalam 24 Jam, AS Diteror 3 Penembakan Brutal, 9 Orang Tewas

"Oleh orang-orang yang tidak terlihat seperti mereka dan yang, oleh karena itu, dalam ideologi sesat yang mereka miliki dan (diberi makan) adalah makhluk yang lebih rendah," ujarnya

Biden mengatakan dia menolak kebohongan supremasi kulit putih dan meminta semua warga Amerika untuk melakukan hal yang sama dan dia mengutuk tokoh-tokoh yang menyebarkan kebohongan untuk kekuasaan, keuntungan politik dan keuntungan, tapi dia tidak menyebut nama individu tertentu.

Biden juga mendengarkan nyanyian yang terdengar pada rapat umum supremasi kulit putih yang mematikan di Charlotteville, Virginia, di mana para demonstran terdengar mengatakan, "Anda tidak akan menggantikan kamiBIden telah lama mengatakan bahwa rapat umum itu menjadi pendorong kampanyenya pada tahun 2020.

Ditekan pada apakah Partai Republik yang telah mempromosikan teori The Other pantas disalahkan, Biden mengatakan kepada wartawan sebelum keberangkatannya dari Buffalo, "Saya percaya bahwa siapa pun yang menggemakan penggantian yang harus disalahkan. Bukan untuk kejahatan khusus ini, tetapi itu tanpa tujuan...kecuali keuntungan dan atau keuntungan politik. Dan itu salah. Itu salah."

Sebelumnya, Biden dan isterinya mengunjungi situs peringatan bagi para korban, di mana ibu negara meletakkan karangan bunga dan pasangan itu menundukkan kepala mereka dalam keheningan.

Gubernur New York Kathy Hochul, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, Senator New York Kirsten Gillibrand dan pejabat lainnya juga menambahkan karangan bunga ke situs peringatan.

Original Source

Topik Menarik

{