Loading...
Loading…
Perdana Menteri Hongaria Peringatkan Era Resesi di Eropa

Perdana Menteri Hongaria Peringatkan Era Resesi di Eropa

Global | republika | Selasa, 17 Mei 2022 - 08:18

REPUBLIKA.CO.ID, BUDAPEST - Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban pada Senin (16/5/2022) mengangkat momok "era resesi" di Eropa ketika benua itu bergulat dengan melonjaknya biaya energi dan meningkatnya inflasi akibat perang di Ukraina. Orban, mengambil sumpah jabatannya setelah terpilih pada April untuk masa jabatan keempat berturut-turut, mengambil garis yang biasanya bullish terhadap Brussels, mengatakan kepada parlemen bahwa mereka "menyalahgunakan kekuasaannya dari hari ke hari" dengan mendorong kembali kedaulatan negara-negara anggota.

Meskipun demikian, ia mengatakan tempat Hongaria berada di Uni Eropa untuk dekade berikutnya. Dia juga menuturkan Hongaria tidak akan memblokir sanksi Uni Eropa terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina selama tidak menimbulkan risiko bagi keamanan energi Hongaria.

Hongaria, dengan beberapa negara anggota lainnya, sejauh ini menolak usulan sanksi Uni Eropa saat ini terhadap minyak Rusia. Budapest mengatakan ingin ratusan juta euro dari blok tersebut untuk mengurangi biaya membuang minyak mentah Rusia. Uni Eropa membutuhkan 27 negara untuk menyetujui embargo agar dapat dilanjutkan.

Baca Juga :
Lonjakan Biaya Energi Diperkirakan Membawa Eropa ke Resesi Ekonomi

Dia mengatakan tugas paling penting dari pemerintahan barunya adalah mengarahkan ekonomi Hongaria melewati krisis ekonomi Eropa, mempertahankan keringanan pajak dan tunjangan yang diberikan kepada keluarga-keluarga, serta membela tagihan energi rumah tangga yang dibatasi.

"Perang dan kebijakan sanksi Eropa yang diberikan sebagai tanggapan, telah menciptakan krisis energi," kata Orban.

"Krisis energi dan kenaikan suku bunga di Amerika Serikat telah bersama-sama membawa era inflasi tinggi. Semua ini akan membawa era resesi, ketika penurunan output ekonomi, stagnasi dan tahun sedikit peningkatan output akan saling mengikuti di Eropa," imbuhnya.

Orban telah berulang kali bentrok dengan Uni Eropa mengenai kebijakan, paling akhir tentang hak LGBTQ dan masalah aturan hukum, tetapi mengatakan pentingnya Hongaria menjadi anggota NATO tidak pernah sejelas sekarang. Dia memproyeksikan perang di negara tetangga Ukraina akan berlangsung untuk waktu yang lama dan akan menimbulkan ancaman keamanan permanen ke Hongaria.

Menurut Orban Bank Nasional Hongaria (bank sentral) dan pemerintah harus mengoordinasikan langkah-langkah untuk mengekang inflasi. "Kami akan menyelaraskan langkah-langkah ini. Kami akan mengambil tindakan hati-hati tetapi tegas untuk mengatur harga-harga," kata Orban dalam pidatonya.

Baca Juga :
Sebut UE Terlalu Lambat, Negara-negara Eropa Timur Andalkan Vaksin Rusia dan Cina

Pemerintahnya telah membatasi harga bahan bakar, bahan makanan pokok dan suku bunga hipotek, serta tagihan energi rumah tangga. Sebelumnya pada hari itu, Komisi Eropa menerbitkan prakiraan ekonomi baru, di mana dikatakan pertumbuhan PDB Hongaria akan melambat menjadi 3,6 persen tahun ini dari 7,1 persen pada 2021. Sementara inflasi rata-rata akan mencapai 9,0 persen tahun ini.

"Pada tahun 2022, defisit diperkirakan akan tetap tinggi pada 6,0 persen dari PDB, yang mencerminkan pengenalan beberapa langkah ekspansif dan pengeluaran tambahan terkait dengan harga energi yang tinggi," tambahnya.

Original Source

Topik Menarik