Loading...
Loading…
Kremlin: Bergabungnya Finlandia di NATO Jadi Ancaman Keamanan Rusia

Kremlin: Bergabungnya Finlandia di NATO Jadi Ancaman Keamanan Rusia

Global | gatra.com | Jumat, 13 Mei 2022 - 13:06

Moskow, Gatra.com - Kemungkinan bergabungnya Finlandia dalam keanggotaan NATO "pasti" mengancam keamanan Rusia. Pernyataan itu diungkapkan Kremlin, bahwa Moskow siap untuk mengambil langkah lebih lanjut untuk "menyeimbangkan situasi."

Sebelumnya, dalam sebuah pernyataan bersama pada hari Kamis, Presiden Finlandia Sauli Niinisto dan Perdana Menteri Sanna Marin mengatakan bahwa negara mereka harus "mendaftar untuk masuk keanggotaan NATO tanpa penundaan". Helsinki diperkirakan akan mengumumkan keputusan resmi tentang tawaran keanggotaan pada akhir pekan ini.

Ekspansi NATO lainnya tidak membuat benua kami lebih stabil dan aman, kata juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov kepada wartawan, dikutip Themoscowtimes, Kamis (12/5).

NATO bergerak ke arah kita. Itu tentu saja, mengapa semua ini memerlukan analisis khusus dan pengembangan langkah-langkah yang diperlukan untuk menyeimbangkan situasi dan menjamin keamanan kita, lanjutnya.

Peskov mencatat "langkah-langkah" yang tepat yang diambil Rusia akan tergantung pada sifat pasti dari ekspansi NATO, dan seberapa dekat infrastruktur militer tambahan akan ditempatkan dalam kaitannya dengan perbatasan Rusia.

Baca Juga :
Kremlin: Keanggotaan NATO Finlandia dan Swedia Ancam Keamanan Rusia

Kementerian Luar Negeri Rusia, pada gilirannya, memperingatkan bahwa Moskow akan dipaksa untuk mengambil langkah-langkah timbal balik, teknis militer dan lainnya, untuk mengatasi ancaman yang dihasilkan terhadap keamanan nasionalnya.

"Aksesi Finlandia ke NATO akan menyebabkan kerusakan serius pada hubungan bilateral Rusia-Finlandia dan [mengancam] pelestarian stabilitas dan keamanan di kawasan Eropa utara," katanya.

Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov mengatakan awal tahun ini bahwa langkah-langkah teknis-militer yang diambil sebagai tanggapan terhadap ancaman keamanan menyiratkan penyebaran perangkat keras militer.

Kementerian Luar Negeri menambahkan bahwa pihaknya yakin keanggotaan Finlandia di NATO akan melanggar Perjanjian Perdamaian Paris 1947 dan perjanjian hubungan bilateral Rusia-Finlandia 1992.

Mempertimbangkan ketidakpedulian kolektif Barat saat ini terhadap hukum internasional, perilaku ini adalah normal baru, kesimpulan pernyataan itu.

Finlandia, yang berbatasan dengan Rusia sepanjang 1.300 kilometer, telah lama mempertahankan netralitas dan berusaha memainkan peran sebagai perantara antara Moskow dan Barat. Negara Skandinavia itu meningkatkan kerja samanya dengan NATO setelah pencaplokan Krimea oleh Rusia pada 2014.

Baca Juga :
Finlandia dan Swedia Resmi Mendaftar sebagai Anggota NATO

Diskusi tentang apakah akan mempertimbangkan keanggotaan di blok militer Barat tersulut ketika Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada Februari, dan jajak pendapat menunjukkan lonjakan dukungan publik untuk bergabung dengan NATO.

Ekspansi NATO ke arah timur sebagai salah satu alasannya Rusia untuk menyerang Ukraina.

Original Source

Topik Menarik