Loading...
Loading…
Putin: Barat Siap Korbankan Dunia untuk Raih Dominasi Global

Putin: Barat Siap Korbankan Dunia untuk Raih Dominasi Global

Global | sindonews | Jumat, 13 Mei 2022 - 02:48

MOSKOW - Kesalahan atas konsekuensi sanksi global terhadap Rusia , termasuk kemungkinan kelaparan di sejumlah negara, berada di tangan negara-negara Barat yang demi dominasi mereka siap mengorbankan seluruh dunia. Hal itu diungkapkan Presiden Rusia, Vladimir Putin , Kamis (12/5/2022).

Dia mencatat bahwa sejumlah negara sudah menghadapi ancaman kelaparan. Dan, jika sanksi terhadap Rusia terus berlanjut, Uni Eropa juga dapat menghadapi konsekuensi yang akan sulit untuk dibatalkan.

Baca: Intip Gaji serta Kekayaan Vladimir Putin dan Volodymyr Zelensky

"Kesalahan untuk ini sepenuhnya dan sepenuhnya terletak pada elit negara-negara Barat yang demi mempertahankan dominasi global mereka siap mengorbankan seluruh dunia," kata pemimpin Rusia itu pada pertemuan di masalah ekonomi.

Menurut Putin, pada gilirannya, Rusia dengan percaya diri menghadapi tantangan eksternal, berkat kebijakan makro ekonomi yang bertanggung jawab dalam beberapa tahun terakhir dan solusi sistemik untuk memperkuat kedaulatan ekonomi dan keamanan teknologi dan pangan.

"Perusahaan produksi kami secara bertahap mengisi ceruk pasar domestik yang dibebaskan setelah mitra yang tidak bermoral pergi, termasuk barang-barang dasar, peralatan industri dan jasa, konstruksi dan mesin pertanian," kata Putin, seperti dikutip dari kantor berita TASS.

Baca Juga :
Putin: Demi Dominasi Global, Barat Korbankan Warga di Seluruh Dunia

Baca: Mulai Terbiasa dengan Perang, Warga Kiev Pilih Kembali ke Rumah

Sementara itu, menurut sebuah badan PBB, konflik, cuaca ekstrim dan guncangan ekonomi meningkatkan jumlah orang yang menghadapi kekurangan makanan yang parah seperlima menjadi 193 juta tahun lalu. Dan, perang Ukraina berarti prospek akan memburuk tanpa tindakan segera.

Jaringan Global Melawan Krisis Pangan, yang dibentuk oleh PBB dan Uni Eropa, mengatakan dalam laporan tahunannya, bahwa jumlah orang yang menghadapi kerawanan pangan akut dan membutuhkan bantuan pangan yang mendesak dan menyelamatkan jiwa telah meningkat hampir dua kali lipat dalam enam tahun sejak 2016.

"Prospek ke depan tidak bagus. Jika lebih banyak yang tidak dilakukan untuk mendukung masyarakat pedesaan, skala kehancuran dalam hal kelaparan dan kehilangan mata pencaharian akan mengerikan," kata laporan GNAFC, seperti dikutip dari Reuters.

Baca: Putin: Orang Rusia Tidak Akan Pernah Melepaskan Cinta pada Negara

Baca Juga :
Putin Tak Mau Disalahkan, Malah Bilang Negara Barat Pemicu Krisis Ekonomi Global dan Kelaparan di Negara Miskin

Ke depan, laporan itu mengatakan invasi Rusia ke Ukraina, kedua negara adalah produsen pangan utama, menimbulkan risiko serius bagi ketahanan pangan global, terutama di negara-negara krisis pangan termasuk Afghanistan, Ethiopia, Haiti, Somalia, Sudan Selatan, Suriah dan Yaman.

Pada tahun 2021, Somalia mendapat lebih dari 90% gandumnya dari Rusia dan Ukraina, Republik Demokratik Kongo menerima 80%, sementara Madagaskar mengimpor 70% makanan pokok dari kedua negara.

"Negara-negara yang sudah menghadapi tingkat kelaparan akut yang tinggi sangat rentan terhadap (perang) karena ketergantungan mereka yang tinggi pada impor makanan dan kerentanan (mereka) terhadap guncangan harga pangan global," kata laporan itu.

Original Source

Topik Menarik