Mengerikan, Rusia Klaim Nuklirnya Mampu Lenyapkan NATO dalam 30 Menit

Global | sindonews | Senin, 09 Mei 2022 - 05:51
Mengerikan, Rusia Klaim Nuklirnya Mampu Lenyapkan NATO dalam 30 Menit

MOSKOW - Rusia mengumbar ancaman perang nuklir ketika perangnya dengan Ukraina terus berkecamuk. Menurut Moskow, senjata nuklirnya mampu melenyapkan negara-negara NATO hanya dalam waktu 30 menit.

Ancaman itu dilontarkan Direktur Jenderal Korporasi Antariksa Negara Rusia (Roscosmos), Dmitry Rogozin.

Rogozin, yang pernah menjabat sebagai wakil Perdana Menteri untuk Pertahanan, mengatakan pada hari Minggu bahwa hanya perlu setengah jam bagi Rusia untuk menghancurkan negara-negara NATO, tetapi bersikeras itu tidak boleh dibiarkan terjadi.

Rogozin mengatakan di saluran Telegram-nya: "Dalam perang nuklir, negara-negara NATO akan dihancurkan oleh kami dalam waktu setengah jam."

"Tapi kami tidak boleh membiarkannya, karena konsekuensi dari pertukaran serangan nuklir akan memengaruhi keadaan Bumi kita," ujarnya, seperti dikutip express.co.uk , Senin (9/5/2022).

"NATO mengobarkan perang melawan kami. Itu tidak menyatakannya, tetapi itu tidak mengubah apa pun. Sekarang sudah jelas bagi semua orang," lanjut bos Roscosmos tersebut.

"Batalyon nasional Ukraina dan Angkatan Bersenjata Ukraina adalah bahan habis pakai, umpan meriam untuk NATO, mereka hanya operator yang dilatih oleh instruktur NATO yang menekan tuas dan tombol senjata NATO," paparnya.

Menanggapi pengumuman Presiden Vladimir Putin pada 24 Februari tentang "operasi militer khusus" di Ukraina, Rogozin mencatat bahwa itu telah melampaui makna aslinya.

Dia mengatakan, "Sekarang adalah perang untuk kebenaran dan hak Rusia untuk hidup sebagai negara tunggal dan merdeka."

Dia juga menekankan bahwa mengalahkan Ukraina yang didukung NATO hanya mungkin dilakukan dengan kekuatan militer penuh Rusia.

Rogozin mengatakan mobilisasi ekonomi negara dan transfer kompleks industri militer dan sektor industri terkait Rusia ke pijakan militer harus dilakukan segera dan cepat.

Pada hari Jumat, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Alexei Zaitsev, mengatakan tidak akan menggunakan senjata nuklir di Ukraina.

Meskipun demikian, Rusia berbagi informasi bahwa mereka telah meluncurkan uji coba rudal balistik antarbenua RS-28 Sarmat pada bulan April.

Putin diperlihatkan di televisi diberitahu oleh militer bahwa rudal telah diluncurkan dari Plesetsk di barat laut dan menghantam target di semenanjung Kamchatka di timur jauh.

Berbicara setelah peluncuran rudal tersebut, Putin mengatakan: "Kompleks baru memiliki karakteristik taktis dan teknis tertinggi dan mampu mengatasi semua sarana pertahanan anti-rudal modern."

"Itu tidak memiliki analog di dunia dan tidak akan lama lagi," paparnya memuji kehebatan rudal RS-28 Sarmat.

"Senjata yang benar-benar unik ini akan memperkuat potensi tempur angkatan bersenjata kita, memastikan keamanan Rusia dari ancaman eksternal dan menyediakan bahan pemikiran bagi mereka yang, dalam panasnya retorika agresif yang hiruk pikuk, yang mencoba mengancam negara kita."

Menurut Layanan Penelitian Kongres Amerika Serikat, Rusia diperkirakan akan mengerahkan RS-28 Sarmat dengan 10 atau lebih hulu ledak nuklir pada setiap rudal.

Sementara itu, pakar senjata Hamish de Bretton-Gordon mengatakan kepada Express.co.uk bahwa Putin dapat menjatuhkan senjata nuklir taktis ke Ukraina di tengah perayaan Hari Kemenangan untuk "mengubah bentuk perang".

Hari Kemenangan diperingati Rusia setiap 9 Mei. Itu untuk menandai kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman pada Perang Dunia II.

Dia mengatakan: "Kekhawatiran terbesar mungkin adalah penggunaan atau ancaman langsung penggunaan senjata nuklir taktis."

"Jika keadaan masih berjalan sangat buruk pada 9 Mei, kemungkinan besar, Putin dapat memutuskan bahwa nuklir adalah satu-satunya cara untuk mengubah bentuk perang," imbuh dia.

"Para pemimpin Barat sedikit ambigu tentang apa yang akan terjadi jika Putin menggunakan nuklir taktis," paparnya.

Artikel Asli