Loading...
Loading…
HRW Desak Iran Bebaskan Guru yang Ditahan karena Protes Gaji

HRW Desak Iran Bebaskan Guru yang Ditahan karena Protes Gaji

Global | sindonews | Minggu, 08 Mei 2022 - 15:42

TEHERAN - Human Rights Watch (HRW) telah meminta pihak berwenang di Iran untuk membebaskan para guru yang ditahan di seluruh negeri. Sebelumnya, 38 orang ditahan karena mengorganisir protes damai yang terjadi pada 1 Mei lalu.

Menurut HRW, setidaknya 17 pendidik masih ditahan, menurut laporan oleh Kantor Berita Emtedad, termasuk Mohammad Habibi, juru bicara Asosiasi Perdagangan Guru Iran.

Baca: Ribuan Guru Iran Gelar Protes di 100 Kota Tuntut Kenaikan Gaji

Seperti dilaporkan Arab News, Dewan koordinator Asosiasi Guru Budaya Iran telah menyerukan protes nasional sebagai tanggapan atas kekhawatiran tentang upah rendah selama dua tahun terakhir. Rezim di Teheran telah menanggapi ketidakpuasan yang berkembang di antara para guru melalui penangkapan dan interogasi.

Sejumlah serikat pekerja telah dibentuk di Iran sejak tahun 2005 oleh berbagai kelompok berdasarkan pasal 22 Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik dan pasal 8 Kovenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya.

Protes para guru tidak mencegah rezim menerapkan tekanan yang signifikan kepada anggota senior serikat, termasuk organisasi guru, karena undang-undang perburuhan Iran tidak mengakui hak untuk membentuk serikat kecuali disetujui oleh pemerintah.

Baca Juga :
Gempar! Iran Tangkap Tersangka yang Diduga Mata-mata Negara Musuh Ini, Untuk Apa?

Baca: Tenggak Miras Racikan, 8 Warga Iran di Bandar Abas Tewas

Pada bulan April, pihak berwenang menangkap tiga anggota terkemuka ITTA: Rasoul Bodaghi di Teheran, Latif Roozikhah di provinsi Azerbaijan Timur dan Jafar Ebrahimi. Bodaghi dijatuhi hukuman lima tahun penjara, dan Ebrahimi empat tahun, karena "majelis dan kolusi untuk bertindak melawan nasional keamanan" dan "propaganda melawan negara."

Mahmoud Behesti Langroudi, wakil presiden ITTA, dan Rasoul Kargar, anggota serikat dari Fars, juga telah ditangkap dan sedang menunggu persidangan. Sembilan guru lainnya diketahui telah dirujuk ke jaksa di provinsi Kurdistan.

Pada tahun 2016, rezim menargetkan Sekretaris Jenderal ITTA Ismael Abdi, setelah dia mengorganisir protes, menuduhnya "menyebarkan propaganda melawan negara" dan "majelis dan kolusi melawan keamanan nasional." Dia dipenjara selama enam tahun dan juga diberikan hukuman 10 tahun.

Baca: China dan Iran Sepakat Tingkatkan Kerja Sama Militer

Abdi dibebaskan pada 2020 tetapi ditangkap sebulan kemudian setelah pihak berwenang mengaktifkan hukuman percobaan. Saat ini Abdi melakukan mogok makan, menurut organisasi Aktivis Hak Asasi Manusia di Iran.

Baca Juga :
2 Warga Prancis Ditahan di Iran, Ini Sebabnya

"Pihak berwenang Iran sekali lagi memutuskan untuk memenjarakan orang-orang yang berusaha berorganisasi untuk menegaskan hak kolektif mereka daripada bekerja dengan asosiasi independen untuk memastikan penghormatan terhadap hak-hak ekonomi dan sosial Iran," kata Tara Sepehri Far, seorang peneliti senior di Human Rights Watch.

"Mencoba untuk membungkam mobilisasi dan protes damai tidak akan membuat realitas ekonomi Iran yang suram hilang," lanjutnya.

Original Source

Topik Menarik