Loading...
Loading…
CIA Sebut China Pelajari Invasi Rusia ke Ukraina untuk Kuasai Taiwan

CIA Sebut China Pelajari Invasi Rusia ke Ukraina untuk Kuasai Taiwan

Global | republika | Minggu, 08 Mei 2022 - 15:52

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Direktur Badan Intelijen Amerika Serikat (CIA) Bill Burns mengatakan, China sedang mempelajari dengan cermat invasi Rusia ke Ukraina. Pengamatan itu akan digunakan untuk menyesuaikan rencana jangka panjangnya menguasai Taiwan. "Jelas kepemimpinan China sedang mencoba melihat dengan cermat pelajaran apa yang harus mereka ambil dari Ukraina tentang ambisi mereka sendiri dan Taiwan," kata Burns dalam konferensi Financial Times, Sabtu (7/5/2022). Menurut dia, Beijing cukup terkejut dengan perlawanan pasukan Ukraina dan sanksi yang dijatuhkan sekutu terhadap Rusia. "Saya pikir mereka dikejutkan oleh cara aliansi transatlantik bersatu untuk membebankan biaya ekonomi pada Rusia sebagai akibat dari agresi itu, ucapnya. Burns menilai, China khawatir dengan fakta bahwa keputusan Presiden Rusia Vladimir Putin menyerang Ukraina telah mendorong kekompakan Eropa dan Amerika menjadi lebih solid. Kesimpulan apa yang didapat dari semua itu yang masih menjadi tanda tanya, ujarnya. Saya pikir kepemimpinan China melihat dengan sangat hati-hati pada semua ini, pada biaya dan konsekuensi dari setiap upaya untuk menggunakan kekuatan untuk mendapatkan kendali atas Taiwan," kata Burns menambahkan. China diketahui mengklaim Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya. Namun Taiwan berulang kali menyatakan bahwa ia adalah negara merdeka dengan nama Republik China. Taiwan selalu menyebut bahwa Beijing tidak pernah memerintahnya dan tak berhak berbicara atas namanya. Namun hal itu tak menggoyahkan klaim China atas wilayah kepulauan tersebut. Karena situasinya demikian, Taiwan harus bersiap menghadapi ancaman agresi Beijing. Pada Februari lalu, AS menyetujui penjualan peralatan senilai 100 juta dolar kepada Taiwan. Penjualan itu bertujuan mempertahankan, memelihara, dan meningkatkan sistem rudal Patriot di sana. China telah mengecam keputusan AS tersebut. Beijing pun menyatakan akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan guna mempertahankan kedaulatan wilayahnya.

Original Source

Topik Menarik

{