Loading...
Loading…
Kecewa Berat, Sniper Mematikan di Dunia Ini Ungkap Borok Ukraina

Kecewa Berat, Sniper Mematikan di Dunia Ini Ungkap Borok Ukraina

Global | sindonews | Minggu, 08 Mei 2022 - 14:12

QUEBEC - Setelah dipuji oleh media internasional, seorang penembak jitu atau sniper asal Kanada yang dikenal sebagai 'Wali' telah kembali dari Ukraina ke Quebec, mengatakan kepada media lokal bahwa pengalamannya di sana adalah "kekecewaan yang mengerikan."

Dia mengklaim ada persenjataan yang tidak memadai, pelatihan yang buruk dan kerugian besar, serta pencatutan dan desersi.

Ketika Wali menjawab seruan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada bulan Maret dan secara sukarela berjuang untuk Ukraina, dia diberi liputan yang wah oleh media Barat.

Seorang mantan tentara Kanada yang juga secara sukarela berperang dengan militan Kurdi di Irak, Wali digambarkan oleh media Spanyol sebagai "penembak jitu terbaik di dunia," dirayakan oleh blogger militer Amerika untuk "mengolok-olok" Rusia dan dipuji oleh New York Post karena mengambil rudal anti-tank di gudang untuk membunuh orang sungguhan.

Namun, dia mengatakan bahwa kenyataan membuatnya kecewa. Kembali ke rumah di Quebec, Wali mengatakan kepada La Presse pada hari Jumat bahwa komandan Ukraina awalnya tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan pejuang asing seperti dirinya.

Baca Juga :
Ada yang Bikin Begidik Soal Kabar Dihabisinya Sniper Menakutkan Wali, Ada Metode Psyops

Lelah menunggu kesempatan untuk berperang, Wali bergabung dengan 'Brigade Norman', sebuah unit pribadi yang dipimpin oleh mantan tentara lain dari Quebec.

Namun, beberapa anggota brigade ini memberi tahu La Presse bahwa senjata dan rompi anti peluru yang dijanjikan oleh kepala brigade tidak pernah datang, dan beberapa anggotanya berada di dekat garis depan tanpa peralatan pelindung.

Sekitar 60 anggota brigade itu telah pergi, kata komandannya kepada La Presse, dan beberapa tentara "berencana" untuk mencuri pengiriman senjata yang dipasok Amerika senilai USD500.000 dan membentuk unit mereka sendiri.

Wali akhirnya bergabung dengan unit Ukraina yang bertempur di dekat Kiev, dan menjelaskan bahwa mereka harus mencari senjata, makanan, dan bensin.

"Anda harus mengenal seseorang yang mengenal seseorang yang memberi tahu Anda bahwa di beberapa tempat pangkas rambut tua mereka akan memberi Anda AK-47," kenangnya.

"Bahkan untuk makanan, seringkali warga sipil yang menyediakannya," imbuhnya seperti dikutip dari Russia Today, Minggu (8/5/2022).

Pada akhirnya, Wali mengatakan bahwa dia akhirnya menembakkan dua peluru ke jendela "untuk menakut-nakuti orang," dan memutuskan untuk pulang tak lama setelah dua wajib militer Ukraina ditempatkan di wilayah Donbass mengekspos diri mereka ke tank Rusia dan menerima tembakan peluru "sangat akurat" sebagai balasannya.

Baca Juga :
6 Fakta Sniper Paling Menakutkan di Dunia, Ada Soal Wanita

"Saya mengatakan kepada mereka untuk tidak mengekspos diri mereka seperti itu, tetapi mereka tidak mendengarkan saya," ungkapnya.

"Saya melihat pecahan peluru itu berlalu seperti laser. Tubuhku menegang. Saya tidak bisa mendengar apa-apa, saya langsung sakit kepala. Itu benar-benar kekerasan," tuturnya.

Wali bukan satu-satunya sukarelawan yang meninggalkan Ukraina tak lama setelah tiba untuk berperang. Di forum 'VolunteersForUkraine' Reddit, calon rekrutan dan mereka yang sudah berada di Ukraina bertukar saran, dorongan, dan terkadang cerita horor.

Satu postingan yang diduga dari sosok yang selamat dari serangan rudal Rusia di pusat pelatihan untuk rekrutmen asing pada bulan Maret menggambarkan bagaimana komandannya mengirim orang-orang yang tidak terlatih ke depan dengan sedikit amunisi dan senapan AK dan terbunuh.

Seorang Pengguna Reddit mengatakan bahwa dia melarikan diri ke Polandia setelah serangan dengan sejumlah veteran asing, karena "legiun benar-benar kalah senjata seperti halnya beberapa pemimpin Ukraina yang gila. Setelah serangan itu, seorang perwira ingin menggiring semua orang ke Kyiv dan bertempur. Kegilaan mutlak. Tinggal di rumah."

Postingan lain menceritakan kisah serupa, melibatkan rekrutan yang tidak siap menerima pelatihan beberapa hari sebelum dikirim ke garis depan dengan peralatan yang tidak memadai.

Komandan Ukraina juga berjuang untuk menangani masuknya orang asing yang tidak terlatih, menurut beberapa asisten mereka di Kanada, dan pada bulan April 'Legiun Internasional' Kiev menghentikan perekrutan.

Namun, menurut La Presse, beberapa orang asing dengan pengalaman militer yang relevan saat ini digunakan untuk operasi "khusus" di belakang garis Rusia.

Moskow telah mengingatkan orang asing ini bahwa, sebagai tentara bayaran, mereka tidak diberikan status kombatan di bawah hukum internasional.

"Mereka datang ke Ukraina untuk mendapatkan uang dengan membunuh Slavia. Oleh karena itu, yang terbaik yang menunggu mereka adalah pertanggungjawaban pidana dan hukuman penjara yang lama," kata juru bicara militer Rusia Mayor Jenderal Igor Konashenkov bulan lalu.

Baca Juga :
Sniper Cantik Ukraina Ini Tak Bisa Dipandang Sebelah Mata, Targetnya: Kami Harus Kalahkan Mereka

Khususnya, di bawah hukum internasional, sukarelawan asing yang atas dasar pribadi dan atas inisiatif mereka sendiri bergabung dengan angkatan bersenjata salah satu pihak dalam konflik bersenjata dianggap sebagai kombatan.

Original Source

Topik Menarik