Masjid Grand Camlica Istanbul Tampung 25 juta Orang dalam 3 tahun

Global | republika | Minggu, 08 Mei 2022 - 13:49
Masjid Grand Camlica Istanbul Tampung 25 juta Orang dalam 3 tahun

ISTANBUL -- Masjid Agung Camlica Istanbul, yang menampung Museum Peradaban Islam, telah menampung 25 juta orang sejak diresmikan tiga tahun lalu.

Selain sebagai tempat ibadah yang megah, masjid ini merupakan kompleks paling modern di Turki dengan galeri seni, perpustakaan, ruang konferensi, bengkel seni, dan Museum Peradaban Islam yang baru diluncurkan.

Masjid raksasa, yang idenya berasal dari Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan didirikan pada 7 Agustus 2013, berada di Bukit Camlica yang ikonis di Istanbul serta memiliki kombinasi arsitektur Ottoman dan Seljuk, dan terletak di sisi Asia Istanbul.

Masjid ini telah menjadi salah satu simbol Istanbul.

Empat menara masjid berdiri setinggi 107,1 meter (352 kaki), pengakuan atas kemenangan Turki Seljuk di Malazgirt (Manzikert), Turki timur, pada 1071 melawan tentara Bizantium.

Kubah pusat menggantung 72 meter (236 kaki) di atas tanah, mewakili 72 negara yang tinggal di kota. Kubah kedua memiliki diameter 34 meter (112 kaki) nomor lisensi resmi Istanbul.

Gerbang utamanya yang memiliki berat 6 ton, berdiri setinggi 6,5 meter (21 kaki) dan memiliki lebar 5 meter adalah salah satu yang terbesar di seluruh dunia.

Ada delapan bengkel seni, galeri seni seluas 3.500 meter persegi (37.670 kaki persegi), perpustakaan seluas 3.000 meter persegi. (32.290 kaki persegi), aula konferensi dengan kapasitas 1.071 kursi, dan tempat parkir dalam ruangan bagi 3.500 kendaraan di kompleks masjid.

Masjid yang harus dikunjungi di Istanbul

Ergin Kulunk, kepala Asosiasi Pembangunan dan Pemeliharaan Unit Masjid dan Kebudayaan Istanbul, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa masjid menerima jamaah pada 7 Maret 2019, dan secara resmi diluncurkan pada 3 Mei di 2019.

Proyek masjid disiapkan dan selesai dalam 60 bulan, katanya, dan mendapat perhatian lebih dari yang diharapkan.

Meskipun jumlah pengunjung dibatasi selama pandemi Covid-19, masjid menerima lebih banyak pengunjung dengan penurunan kasus virus korona di Turki, kata Kulunk.

Contoh terbaru saat Lailatul Qadar, katanya. Saya kira sekitar 25.000 orang datang ke masjid, tambahnya.

Pengunjung kami dan orang-orang yang lebih memilih masjid kami untuk beribadah datang dari hampir semua wilayah Turki, katanya.

Masjid tersebut menampung orang-orang dari banyak negara setelah pembukaan resmi, kata Kulunk. Masjid Grand Camlica telah masuk daftar tempat untuk dikunjungi di Istanbul.

Lebih dari 50.000 buku di perpustakaan

Kulunk juga mengingatkan bahwa Museum Peradaban Islam dibuka pada awal bulan suci Ramadhan.

Sejak dibuka bulan lalu, museum ini telah dikunjungi lebih dari 150.000 orang, katanya.

Perpustakaan di masjid menawarkan 50.000 buku karena buka sampai tengah malam.

Nezih Ertug, direktur Museum Peradaban Islam, mengatakan museum dibuka pada awal Ramadhan.

Salah satu yang membedakan museum kami adalah artefak-artefak yang belum pernah ada di museum atau pameran sebelumnya dipamerkan untuk pertama kalinya, katanya.

Dengan hampir 800 karya yang mencerminkan perkembangan seni Islam dari abad ke-7 hingga ke-19, museum ini mencakup 15 bagian tematik seperti seni tenun Turki, karya yang dikaitkan dengan Nabi Muhammad, dan elemen arsitektur dan dekoratif dalam seni Islam.

Pengunjung museum memiliki kesempatan untuk melihat lebih banyak karya seperti jejak kaki Nabi Muhammad, tirai Ka'bah suci Mekah, kaftan sultan, buku catatan masa kecil Mehmed Sang Penakluk, dan koin era Ottoman.

Ertug juga mengatakan bahwa salah satu karya penting museum adalah pedang Suleiman yang Agung, yang dibawa dari Istana Topkapi.

Buku-buku sejarah menyebutkan bahwa koin Ottoman pertama dikeluarkan selama periode Orhangazi, kata Ertug.

(Tapi) menurut penelitian terbaru, koin pertama ditemukan dikeluarkan oleh Osmangazi, bukan Orhangazi. Kami membawa koin ini, yang merupakan satu-satunya di dunia, ke museum kami.

Koin itu dibawa dari Museum Arkeologi Istanbul, tambahnya.

Artikel Asli