Loading...
Loading…
Afrika Gencar Tumbuhkan Hutan Bakau

Afrika Gencar Tumbuhkan Hutan Bakau

Global | republika | Minggu, 08 Mei 2022 - 08:50

REPUBLIKA.CO.ID, MOMBASA -- Dalam upaya untuk melindungi masyarakat pesisir dari perubahan iklim dan mendorong investasi, negara-negara Afrika semakin beralih ke proyek restorasi mangrove. Mozambik menjadi yang terbaru dalam daftar negara yang berkembang dengan inisiatif mangrove skala besar. Mozambik mengikuti upaya di seluruh benua, termasuk di Kenya, Madagaskar, Gambia, dan Senegal dalam proyek penyimpanan karbon ekosistem pesisir atau laut terbesar di dunia. Proyek ini dikenal sebagai karbon biru, karbon yang ditangkap oleh ekosistem ini dapat menyerap atau menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer pada tingkat yang lebih cepat daripada hutan, meskipun ukurannya lebih kecil. "Karbon biru dapat dimanfaatkan tidak hanya untuk menyerap berton-ton karbon dioksida tetapi juga untuk meningkatkan kehidupan masyarakat pesisir," kata Chief Executive Officer Blue Forest Vahid Fotuhi. Proyek restorasi bakau Mozambik yang diumumkan pada Februari bersama mitranya yang berbasis di Uni Emirat Arab (UEA), Blue Forest, diharapkan mengubah 185.000 hektar di provinsi Zambezia tengah dan selatan Sofala menjadi hutan. Hutan mangrove itu nantinya dapat menangkap hingga 500.000 ton karbon dioksida. "Ada sekitar satu juta hektar hutan bakau di Afrika. Secara kolektif mereka mampu menyerap lebih banyak karbon dioksida daripada total emisi tahunan negara seperti Kroasia atau Bolivia," ujar Fotuhi. Fotuhi menyatakan, proyek-proyek ini akan menciptakan lapangan kerja hijau dan mempromosikan keanekaragaman hayati. Terlebih lagi sebelumnya hutan bakau utama Afrika telah hancur dalam beberapa dekade terakhir karena penebangan, budidaya ikan, pembangunan pesisir, dan polusi. Kehancuran hutan mangrove ini menyebabkan peningkatan emisi karbon biru dan paparan yang lebih besar dari komunitas pesisir yang rentan terhadap banjir dan ancaman lain terhadap mata pencaharian. Namun, perhatian Afrika yang berkembang pada restorasi bakau dapat dikaitkan sebagian dengan proyek Mikoko Pamoja yang sukses. "Mikoko Pamoja telah memimpin pengembangan proyek di masyarakat, termasuk pemasangan air. Setiap orang memiliki air yang tersedia di rumah mereka," kata Iddi Bomani, ketua desa komunitas Gazi. Proyek yang dimulai pada 2013 di Teluk Gazi Kenya ini telah melindungi 117 hektar hutan bakau dan menanam kembali 4.000 pohon setiap tahun. Keberhasilan itu mendorong negara lain untuk juga mengatasi tanah pesisir yang rusak dan menciptakan kembali keberhasilannya. Mikoko Pamoja yang berasal dari bahasa Swahili yang berarti mangrove bersama ini memusatkan upayanya untuk melindungi komunitas kecil di desa Gazi dan Makongeni dari erosi pantai, hilangnya ikan, dan perubahan iklim. Gerakan itu dijuluki proyek karbon biru pertama di dunia dan membuat menciptakan komunitas hingga 6.000 secara global, penghargaan, uang tunai karbon, dan standar hidup yang lebih besar. "Ini terutama mengarah pada peningkatan mata pencaharian melalui penciptaan lapangan kerja ketika dilakukan oleh masyarakat," kata anggota komite Mikoko Pamoja, Laitani Suleiman. Beberapa proyek lain pun telah membuahkan hasil sejak itu. Senegal melakukan gerakan dengan 79 juta pohon bakau yang ditanam. Diproyeksikan hasil tersebut menyimpan 500.000 ton karbon selama 20 tahun ke depan. Sedangkan Gambia meluncurkan upaya reboisasinya sendiri pada 2017, dengan Madagaskar mengikutinya dengan proyek pelestariannya sendiri dua tahun kemudian. Mesir sedang merencanakan proyek restorasi bakau sebelum menjadi tuan rumah konferensi iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa pada November tahun ini.

Original Source

Topik Menarik

{