Loading...
Loading…
Hepatitis Misterius Hantam AS, Ratusan Anak Tumbang

Hepatitis Misterius Hantam AS, Ratusan Anak Tumbang

Global | genpi.co | Minggu, 08 Mei 2022 - 06:25

GenPI.co - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS sedang menyelidiki ratusan anak yang tumbang oleh karena penyakit hepatitis misterius yang telah dilaporkan terjadi si seluruh dunia.

Badan itu mengatakan pada Jumat (6/5)bahwa telah ditemukan109 kasus hepatitis itu pada anak-anak.

Sebanyak 5 pasien dari kasus tersebut dilaporkan meninggal.

"Penyelidik baik di sini maupun di luar negeri dan di seluruh dunia bekerja keras untuk menentukan penyebabnya," kata Jay Butler, wakil direktur penyakit menular untuk CDC.

Disebutkan, 90 persen kasus hepatitis misterius itu melibatkan rawat inap, dengan 14 persen membutuhkan transplantasi hati.

Meski demikian, mayoritas pasien yang menjalani perawatan bisa pulih sepenuhnya.

CDC mengeluarkan peringatan kesehatan minggu lalu yang memberi tahu dokter dan otoritas kesehatan masyarakat untuk mewaspadai kasus serupa.

Badan itu juga mulai memeriksa riwayat kasus hingga 1 Oktober 2021.

Lebih dari separuh kasus dinyatakan positif adenovirus 41 -- virus yang biasanya berhubungan dengan gastroenteritis, tetapi bukan hepatitis pada anak-anak yang sehat.

Baca Juga :
AS Selidiki 109 Kasus dan Lima Kematian Anak Akibat Hepatitis Akut Misterius

"Karena tautan ke adenovirus, saya akan menyebutnya sebagai virus teratas dalam daftar virus yang menarik," kata Butler.

Akan tetapi pihaknya tidak tahu apakah adenovirus itu sendiri yang menyebabkan kasus, atau apakah ada reaksi kekebalan terhadap jenis adenovirus ini.

Faktor lingkungan juga sedang diperiksa -seperti keberadaan hewan di dalam rumah - serta apakah patogen lain, seperti Covid, mungkin berperan.

Kasus adenovirus mungkin juga pulih setelah penguncian Covid menghentikan penyebaran selama beberapa tahun, atau adenovirus mungkin telah berevolusi menjadi jenis yang lebih baru dan lebih berbahaya.

Tetapi CDC mengatakan tidak percaya vaksinasi Covid yang harus disalahkan.

Sembilan kasus di Alabama yang diselidiki secara mendalam adalah di antara anak-anak dengan usia rata-rata dua tahun, terlalu muda untuk vaksinasi Covid.(*)

Simak video berikut ini:

Original Source

Topik Menarik