Loading...
Loading…
Ledakan Hantam Kiev Saat Sekjen PBB Berkunjung, Ukraina Salahkan Rudal Rusia

Ledakan Hantam Kiev Saat Sekjen PBB Berkunjung, Ukraina Salahkan Rudal Rusia

Global | sindonews | Jumat, 29 April 2022 - 05:30

KIEV - Rusia menembakkan dua rudal ke ibukota Ukraina , Kiev, pada Kamis (28/4/2022) saat kunjungan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres. Satu rudal menghantam lantai bawah sebuah bangunan tempat tinggal, melukai setidaknya tiga orang.

Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi penyebab ledakan. Kiev relatif tenang sejak pasukan invasi Rusia gagal merebutnya dalam menghadapi perlawanan keras Ukraina dan mundur beberapa minggu lalu, tetapi tetap rentan terhadap persenjataan berat Rusia jarak jauh.

Baca: Moskow: Barat Dorong Kiev Serang Rusia dengan Senjata yang Dipasok NATO

"Ledakan itu mengguncang distrik Shevchenko, tengah Kiev dan tiga yang terluka telah dirawat di rumah sakit," kata Walikota Vitali Klitschko dalam sebuah posting Twitter, seperti dikutip dari Reuters.

Menteri Pertahanan Oleksii Reznikov dan Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, keduanya mengatakan ledakan itu disebabkan oleh rudal Rusia. Saksi mata Reuters sebelumnya melaporkan suara dua ledakan.

Ledakan itu terjadi setelah Sekjen PBB Guterres menyelesaikan pembicaraan dengan Presiden Ukraina Volodomyr Zelensky yang berfokus pada upaya untuk mengevakuasi warga sipil dari pelabuhan selatan Mariupol yang dikepung Rusia.

Baca Juga :
Rudal Rusia Hantam Kiev saat Sekjen PBB Antonio Guterres Berkunjung, 10 Orang Luka

Baca: Rusia Hentikan Pasokan Gas ke Bulgaria dan Polandia

Guterres mengatakan kepada penyiar Portugis RTP ketika ditanya tentang ledakan itu. "Ada serangan di Kiev, itu mengejutkan saya. Bukan karena saya di sini, tetapi karena Kiev adalah kota suci bagi orang Ukraina dan Rusia," ujarnya.

Sementara Kepala Staf Zelensky, Andriy Yermak, mengatakan ledakan itu adalah "bukti bahwa kita membutuhkan kemenangan cepat atas Rusia. "Kita harus bertindak cepat - lebih banyak senjata, lebih banyak upaya kemanusiaan, karena setiap hari Ukraina membayar harga tinggi untuk perlindungan. demokrasi dan kebebasan," jelasnya.

Menanggapi permohonan Ukraina berulang kali kepada para pemimpin Barat untuk pasokan persenjataan dan peralatan yang lebih berat, Presiden AS Joe Biden meminta Kongres pada hari Kamis sebesar USD33 miliar untuk mendukung Kiev. Lompatan besar dalam pendanaan AS yang mencakup lebih dari USD20 miliar untuk senjata dan amunisi dan bantuan militer lainnya.

Baca: Rusia Hancurkan Sejumlah Besar Senjata yang Dipasok Barat di Ukraina

Baca Juga :
Kali Pertama sejak Invasi, Rusia Gunakan Kapal Selam Serang Ukraina

Paket itu, yang juga mencakup bantuan ekonomi langsung senilai USD8,5 miliar dan bantuan kemanusiaan dan keamanan pangan senilai USD3 miliar, merupakan bagian dari upaya AS untuk mengisolasi dan menghukum Rusia atas invasi 24 Februari ke Ukraina, yang telah meratakan kota-kota dan memaksa lebih dari 5 juta orang mengungsi ke luar negeri.

"Kami membutuhkan RUU ini untuk mendukung Ukraina dalam perjuangannya untuk kebebasan," kata Biden di Gedung Putih setelah menandatangani permintaan pada hari Kamis. "Biaya pertarungan ini - tidak murah - tetapi menyerah pada agresi akan lebih mahal," tambahnya.

Original Source

Topik Menarik