Loading...
Loading…
Perang Masih Berkecamuk di Ukraina, Rusia Uji Coba Rudal Balistik Sarmat

Perang Masih Berkecamuk di Ukraina, Rusia Uji Coba Rudal Balistik Sarmat

Global | sindonews | Rabu, 20 April 2022 - 23:23

MOSKOW - Rusia melakukan peluncuran uji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) baru di tengah konflik yang terjadi di Ukraina . Ini meningkatkan kekhawatiran lebih lanjut terkait perang yang terjadi di Ukraina.

Rusia melakukan peluncuran uji coba rudal ICBM Sarmat , yang juga dikenal sebagai Satan-2, pada Rabu (20/4/2022)di pelabuhan antariksa Plesetsk pada saat ketegangan meningkat setelah Presiden Vladimir Putin mengancam penggunaan senjata nuklir sebagai tanggapan atas provokasi Barat.

Putin ditampilkan di TV yang diberi pengarahan oleh militer bahwa rudal telah diluncurkan dari barat laut negara itu dan mengenai sasaran di semenanjung Kamchatka di timur jauh.

"Saya mengucapkan selamat kepada Anda atas keberhasilan peluncuran rudal balistik antarbenua Sarmat," kata Putin kepada militer Rusia.

"Senjata yang benar-benar unik ini akan memperkuat potensi tempur angkatan bersenjata kita, memastikan keamanan Rusia dari ancaman eksternal dan membuat mereka yang, dalam panasnya retorika agresif, mencoba mengancam negara kita, berpikir dua kali," ujarnya.

"Kompleks baru memiliki karakteristik taktis dan teknis tertinggi dan mampu mengatasi semua sarana pertahanan anti-rudal modern. Ini tidak memiliki analog di dunia dan tidak akan memiliki waktu yang lama untuk datang," sambungnya.

Baca Juga :
Ngeri! Rusia Nyatakan Akan Luncurkan Rudal Setan, Bisa Jangkau Eropa dan Amerika

"Senjata yang benar-benar unik ini akan memperkuat potensi tempur angkatan bersenjata kita, memastikan keamanan Rusia dari ancaman eksternal dan menyediakan bahan pemikiran bagi mereka yang, dalam panasnya retorika agresif yang hiruk pikuk, mencoba mengancam negara kita," pungkasnya seperti dikutip dari Daily Mail.

Sarmat adalah ICBM baru yang diperkirakan akan dikerahkan Rusia dengan 10 atau lebih hulu ledak pada setiap rudal, menurut Layanan Penelitian Kongres AS.

Rudal itu telah dikembangkan selama bertahun-tahun dan peluncuran uji cobanya tidak mengejutkan bagi Barat, tetapi itu terjadi pada saat ketegangan geopolitik ekstrem karena perang Rusia di Ukraina.

"Sarmat adalah rudal paling kuat dengan jangkauan penghancuran target terjauh di dunia, yang secara signifikan akan meningkatkan kekuatan tempur pasukan nuklir strategis negara kita," kata media pemerintah Rusia.

Sarmat atau Satan-2 diyakini sebagai "monster" terbesar di gudang senjata nuklir Rusia dengan perkiraan jangkauan 11.000 mil dan muatan 10 ton.

Baca Juga :
Gawat Ketegangan Meningkat AS dan Sekutunya Makin Khawatir, Rusia Akan Luncurkan Rudal Sarmat pada Musim Gugur

Kemarin, Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov mengatakan Rusia tidak mempertimbangkan untuk menggunakan senjata nuklir 'pada tahap ini' dalam invasinya.

Dalam sebuah wawancara di mana ia menirukan propaganda Putin atas tindakan militer Moskow, Lavrov menyalahkan ekspansi Amerika Serikat (AS), Barat dan NATO atas apa yang disebut 'operasi khusus' negaranya.

Ketika ditanya oleh India Today apakah Rusia berniat menggunakan senjata nuklir, Lavrov mengatakan: "Pada tahap ini, kami sedang mempertimbangkan opsi senjata konvensional saja," menurut kantor berita negara Rusia, RIA.

Lavrov mengatakan pada akhir Januari bahwa Rusia tidak akan menyerang tetangganya. Namun pada 24 Februari, kurang sebulan setelah komentarnya, Putin memerintahkan pasukan Moskow ke Ukraina.

Beberapa hari kemudian, Putin menempatkan pasukan nuklir Rusia dalam siaga tinggi, dan mengancam sekutu NATO dengan 'konsekuensi yang lebih besar daripada yang pernah Anda hadapi dalam sejarah' jika mereka campur tangan dalam konflik Ukraina.

Hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa pemimpin Rusia itu akan siap untuk menggunakan senjata nuklir dalam konflik, sesuatu yang belum pernah dilakukan negara lain sejak Perang Dunia Kedua.

Original Source

Topik Menarik