Loading...
Loading…
Takut Ikut Diperangi Rusia, Anggota NATO Ini Ogah Pasok Senjata ke Ukraina

Takut Ikut Diperangi Rusia, Anggota NATO Ini Ogah Pasok Senjata ke Ukraina

Global | sindonews | Selasa, 08 Maret 2022 - 08:30

BUDAPEST - Hongaria, salah satu anggota NATO, menolak memasok senjata ke Ukraina seperti yang dilakukan rekan-rekan aliansinya. Negara itu takut ikut diperangi Rusia jika melakukan hal itu.

Perdana Menteri (PM) Hongaria Viktor Orban telah menandatangani dekrit yang melarang negaranya memasok senjata ke Kiev. Alasannya dari keputusan itu adalah karena kebutuhan untuk mempertahankan keamanan negara.

Dalam sebuah pernyataan video, yang diterbitkan pada Senin di Facebook, PM Orban mengatakan bahwa keputusan tersebut telah dirilis setelah penilaian situasi di Ukraina.

"Karena aksi militer semakin dekat dan dekat dengan perbatasan Hongaria," kata Orban, "diputuskan untuk melarang pasokan senjata."

"Perintah tersebut memperjelas bahwa senjata tidak dapat diangkut dari wilayah Hongaria ke wilayah Ukraina," lanjut Orban, seperti dikutip dari Russia Today, Selasa (8/3/2022).

Pengumuman tersebut menyusul pernyataan hari Minggu oleh Menteri Luar Negeri Peter Szijjarto yang mengatakan bahwa tujuan terpenting pemerintah adalah untuk mencegah Hongaria memasuki perang.

"Untuk tujuan ini, kami menolak tekanan dan tuntutan oposisi: Kami tidak akan mengirim tentara atau senjata ke Ukraina, kami juga tidak akan mengizinkan pengiriman senjata mematikan di wilayah kami," tulis Szijarto di Facebook.

Baca Juga :
Rusia Dapat Menginvasi Ukraina dalam Beberapa Hari atau Pekan ke Depan

Dekrit yang melarang pasokan senjata ke Ukraina memungkinkan pasukan NATO ditempatkan di Hongaria dan mengizinkan pengangkutan pengiriman senjata melalui wilayahnya ke anggota NATO lainnya.

Hongaria, tidak seperti banyak mitra Barat-nya, mengutuk Rusia hanya dua hari setelah serangan dimulai, di mana presiden negara itu Janos Ader mengatakan bahwa Hongaria berbagi posisi bersama Uni Eropa dan NATO.

Kemudian, PM Victor Orban menegaskan bahwa negaranya tidak akan memveto sanksi Uni Eropa terhadap Moskow.

Saat puluhan ribu pengungsi Ukraina melarikan diri dari konflik ke Hongaria, Orban menjanjikan dukungan untuk mereka, dengan mengatakan: "Setiap orang yang melarikan diri dari Ukraina akan menemukan teman di Negara Hongaria."

Rusia menegaskan serangannya di Ukraina bertujuan "demiliterisasi" negara itu, melindungi Donbass dan membela keamanan Rusia sendiri.

Barat menanggapi serangan tersebut dengan sanksi keras, menargetkan berbagai sektor ekonomi negara serta pejabat tinggi Rusia.

Baca Juga :
10 Ribu Pasukan Rusia Kembali ke Pangkalan Permanen

Original Source

Topik Menarik

{
{