Loading...
Loading…
Trump Minta 10 Ribu Pasukan Ditempatkan di Washington

Trump Minta 10 Ribu Pasukan Ditempatkan di Washington

Global | sindonews | Minggu, 07 Juni 2020 - 13:11

WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dilaporkan meminta militer untuk segera menempatkan 10 ribu pasukan di jalan-jalan Washington untuk meredam aksi demonstrasi di depan Gedung Putih dan Ibu Kota beberapa hari lalu. Namun Jaksa Agung William Barr, Menteri Pertahanan Mark Esper dan Ketua Gabungan Mark Milley keberatan dengan permintaan itu.

Hal itu diungkapkan seorang pejabat senior pemerintah, seperti dikutip dari CBS News , Minggu (7/6/2020).

"Dalam upaya untuk memenuhi permintaan Trump, Esper dan Milley menelepon gubernur negara bagian pagi itu untuk meminta mereka mengerahkan Garda Nasional di negara bagian mereka sendiri," kata pejabat itu.

"Jika para gubernur ini tidak memanggil Garda Nasional, kami akan memiliki pasukan (tugas aktif) di seluruh negeri," sambung pejabat.

Pejabat itu mengatakan pada hari yang sama, Pentagon mulai membawa 1.600 pasukan aktif ke pangkalan di luar Distrik Columbia. Menjelang sore, Esper dan Milley sedang dalam perjalanan menuju kantor lapangan FBI di Washington, tempat pusat komando militer dan penegakan hukum menanggapi aksi protes tersebut. Dalam perjalanan, mereka menerima telepon untuk datang ke Gedung Putih untuk memberi Presiden update terbaru. (Baca: Demonstrasi Memanas, Pentagon Pindahkan 1.600 Tentara ke Washington)

Namun mereka tidak memberi penjelasan singkat kepada presiden, tetapi mereka diminta untuk tetap tinggal di saat Trump berpidato di Rose Garden dan kemudian menemaninya berjalan-jalan melintasi Lafayette Park ke Gereja St. John.

"Milley yang telah mengenakan pakaian seragam di pagi hari tetapi berubah menjadi seragam tempur karena dia tahu itu akan menjadi malam yang panjang di pusat komando FBI," kata pejabat itu. Tidak ada seorang pun yang menyadari bahwa tujuan dari jalan-jalan itu adalah untuk membuat foto di depan gereja.

Pada hari Rabu pagi, setelah dua malam aksi protes damai, Esper memerintahkan 700 tentara dari Divisi Lintas Udara ke-82 untuk kembali ke Fort Bragg, dan kemudian menyampaikan pernyataan di ruang pengarahan Pentagon bahwa ia menentang penggunaan Undang-Undang Pemberontakan untuk mengirim tentara aktif ke jalan-jalan. (Baca: Menhan AS Tolak Pengerahan Tentara Redam Demonstrasi George Floyd)

"Esper mengatakan di depan umum apa yang dia katakan secara pribadi kepada presiden, tetapi Trump sangat marah kepadanya pada pertemuan Gedung Putih pagi itu," kata pejabat itu.

Setelah pertemuan itu, Esper membatalkan keputusannya untuk mengirim 700 tentara pulang - bukan karena kemarahan presiden, tetapi karena ia menerima laporan bahwa para pemrotes sedang merencanakan satu juta orang berbaris di Washington pada hari Sabtu.

Setelah satu malam lagi tanpa kekerasan di jalanan, Esper kembali memberi perintah untuk mengirim 700 pasukan terjun payung kembali ke Bragg dan pada hari Jumat memberikan perintah lain untuk menarik semua kecuali 350 tentara yang telah ditempatkan dalam siaga.

Sebanyak 350 tentara sisanya adalah anggota Pengawal Lama yang secara permanen berbasis di Fort Myer, Virginia, tepat di seberang Sungai Potomac dari Distrik, dan mereka ditempatkan pada keadaan siaga yang lebih rendah.

Original Source

Topik Menarik